1 dari 3 orang di Singapura aktif menggunakan layanan platform on line, Berita Teknologi & Berita Utama

SINGAPURA – Singapura masih memiliki cara untuk membuat orang dan bisnis lebih aktif dalam mengoperasikan layanan system on the net, menurut sebuah penelitian yang dirilis pada Senin, 4 Oktober oleh think tank baru yang didirikan oleh perusahaan teknologi lokal Grab.

Studi menunjukkan bahwa satu dari tiga konsumen di sini, atau 36%, rajin menggunakan system on-line seperti Airbnb, Gojek, Grab, Lazada, dan Shopee.

Ini termasuk menggunakan tiga atau lebih untuk, misalnya, memesan perjalanan sewa mobil pribadi, berbelanja on the web, dan memesan pengiriman makanan.

Hasilnya kontras dengan bagaimana kebanyakan orang, atau hampir empat dari lima, telah melakukan setidaknya satu pembelian on-line dalam 12 bulan terakhir.

Ini menunjukkan bahwa konsumen terbiasa dengan aktivitas di platform on the web, lembaga pemikir nirlaba baru, Tech For Good Institute, mengatakan tentang Indeks Kemajuan Ekonomi Baru pertamanya. Tetapi orang-orang “masih mempersiapkan layanan on-line ke offline lainnya di luar e-commerce,” tambah lembaga tersebut, yang bertujuan untuk mendorong dampak positif teknologi dan meningkatkan kehidupan di Asia Timur.

Indeks ini dikembangkan dengan perusahaan konsultan Bain & Enterprise dan merupakan bagian dari laporan yang dirilis Senin tentang ekonomi platform. Laporan tersebut juga dibuat bersama Discussion board Ekonomi Dunia.

Ekonomi system mengacu pada aktivitas ekonomi dan sosial yang muncul dari system on-line seperti Alibaba dan Amazon. Mereka menawarkan berbagai layanan mulai dari transportasi, pengiriman makanan dan e-commerce hingga layanan keuangan digital, kesehatan dan pendidikan.

Indeks Kemajuan Ekonomi Baru berfungsi sebagai indikator position perkembangan ekonomi system suatu negara. Laporan dan indeks tersebut mengambil penelitian dari berbagai sumber, seperti survei April-Mei terhadap 400 konsumen dan 106 usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di sini.

READ  Inti bumi berkembang tidak seimbang, studi baru menemukan

Indeks tersebut juga menunjukkan bahwa penjualan makanan dan e-commerce on the web di Singapura hanya mewakili 13% dari whole penjualan UMKM.

Ini menunjukkan bahwa lebih sedikit dari perusahaan-perusahaan ini yang beralih ke digital melalui platform on-line. Kemudian ada “kesempatan untuk mencapai pertumbuhan dengan dukungan yang tepat,” kata institut itu.

Hasil Singapura ini mencerminkan lima negara Asia Tenggara lainnya yang diteliti: Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Singapura dinilai baik di area lain yang tercakup oleh indeks, yaitu memiliki infrastruktur digital yang baik untuk memfasilitasi transaksi online, dengan skor 70%. Negara ini juga memiliki infrastruktur fisik yang baik untuk mengirimkan barang pesanan, dengan skor 93%.

“Namun, ada ruang bagi pengguna dompet seluler untuk tumbuh,” kata lembaga itu, merujuk pada orang yang melakukan pembayaran dengan ponsel mereka.

Proporsi orang di sini yang menggunakan dompet seluler adalah 58%.

Dengan mempertimbangkan berbagai bidang ini, skor Indeks Kemajuan Ekonomi Baru Singapura secara keseluruhan adalah 64%.

Skor maksimum yang mungkin adalah 100 persen, yang dicapai ketika tidak ada area pengembangan lain dalam ekonomi system.

Skor untuk enam negara ASEAN yang disurvei adalah 41%. Namun Bain & Firm mengatakan skor indeks tidak dapat dibandingkan karena setiap negara berbeda.

“Misalnya, ekonomi Singapura dan Indonesia dibangun di atas fondasi yang berbeda dan memiliki mesin pertumbuhan yang berbeda. Perbandingan antar negara akan terlalu sederhana,” tambahnya.

Tech For Great Institute mengatakan ekonomi platform memiliki potensi untuk meningkatkan kehidupan di Asia Tenggara. Misalnya, laporannya menunjukkan bahwa delapan dari sepuluh konsumen memiliki lebih banyak pilihan saat menggunakan system e-commerce. Proporsi serupa dari UMKM mengatakan mereka dapat menjangkau basis pelanggan yang lebih luas secara on the web melalui platform.

READ  Pinjaman Bank Dunia untuk Mitigasi Risiko Makroekonomi Indonesia - Bisnis


Menteri Komunikasi dan Informatika Joséphine Teo pada peluncuran Tech For Fantastic Institute pada 4 Oktober 2021. ST FOTO: CHONG JUN LIANG

Memperhatikan bahwa ekonomi world-wide-web enam negara ASEAN dapat meningkat tiga kali lipat dari US$105 miliar (S$143 miliar) tahun lalu menjadi US$300 miliar pada 2025, kerja sama regional merupakan salah satu cara untuk memperkuat system ekonomi kawasan.

Singapura tertarik untuk memainkan perannya, Menteri Komunikasi dan Informasi Joséphine Teo mengatakan pada hari Senin pada peluncuran Tech For Good Institute. Misalnya, Singapura menganjurkan mekanisme berbagi knowledge yang praktis, seperti kerja ASEAN pada arus facts lintas batas.

“Inisiatif-inisiatif ini membantu bisnis regional menjangkau audiens yang lebih luas dan menuai manfaat nyata dari perdagangan digital,” katanya.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia, UEA berjanji untuk mendorong transformasi ekonomi: Menteri
Jakarta (ANTARA) – Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA) sedang melakukan transformasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *