10.000 Pasukan Akan Segera Ditarik Dari Jammu dan Kashmir: Tengah

Pasukan dikerahkan pada Agustus tahun lalu ketika Center mengakhiri status khusus J&K (Perwakilan)

New Delhi:

Sekitar 10.000 personel pasukan paramiliter akan segera ditarik dari Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir, kata pemerintah Pusat dalam sebuah perintah malam ini. Pasukan tersebut dikerahkan di Jammu dan Kashmir pada Agustus tahun lalu sebagai tindakan pencegahan ketika Pusat mengakhiri status khusus negara bagian dan membaginya menjadi dua Wilayah Persatuan.

Keputusan itu diambil setelah Kementerian Dalam Negeri Serikat meninjau penempatan Pusat Angkatan Bersenjata atau CAPF di wilayah persatuan.

“Telah diputuskan untuk menarik 100 Coys dari CAPF dengan efek langsung dari J&K dan kembali ke lokasi masing-masing,” bunyi perintah tersebut.

Menurut perintah tersebut, dari 100 perusahaan tersebut, 40 di antaranya berasal dari Kepolisian Cadangan Pusat dan masing-masing 20 dari Satuan Pengamanan Industri Pusat, Satuan Pengamanan Perbatasan dan Sashastra Seema Bal. Perusahaan sekarang akan pergi ke mana pun mereka ditempatkan sebelum dipindahkan ke Jammu dan Kashmir.

Pada bulan Mei, kementerian dalam negeri telah menarik 10 perusahaan CAPF dari Jammu dan Kashmir. Perusahaan CAPF memiliki kekuatan operasional sekitar 100 personel.

Jammu dan Kashmir ditempatkan di bawah selimut keamanan yang kuat Agustus lalu setelah langkah Pusat untuk mencegah kemungkinan serangan balik. Tindakan pencegahan lainnya termasuk penerapan perintah larangan yang melarang pertemuan besar, penarikan layanan telepon dan internet, dan penahanan ratusan pemimpin politik.

Selama beberapa bulan terakhir, langkah-langkah ini secara bertahap dicabut dengan evaluasi berkala terhadap situasi keamanan. Tetapi bahkan dengan penarikan pasukan terbaru, sebagian besar pasukan keamanan tetap berada di Lembah.
CRPF akan memiliki kekuatan sekitar 60 batalion – setiap batalion memiliki 1.000 personel – di Lembah Kashmir saja. Beberapa unit pasukan paramiliter lainnya juga akan berada di sana.

READ  Tom Thibodeau cocok untuk Knicks
Written By
More from Suede Nazar

Hashim Djojohadikusumo: Susi Pudjiastuti melarang budidaya lobster, itu halaman buruk segalanya

JAKARTA, KOMPAS.com – Politisi partai Gerindra serta adik Menteri Pertahanan Prabowo Subianto...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *