10 pembeli gas Eropa lainnya membuka rekening rubel untuk pembayaran

Gazprom PJSC memutus aliran gas ke Polandia dan Bulgaria pada akhir April setelah menolak membayar dalam rubel.

Sepuluh lebih pembeli gas Eropa telah membuka rekening di Gazprombank JSC, dua kali lipat jumlah pelanggan bersiap untuk membayar dalam rubel untuk gas Rusia, seperti yang diminta oleh Presiden Vladimir Putin.

Sebanyak 20 perusahaan Eropa telah membuka rekening, dan 14 klien lainnya meminta dokumen yang diperlukan untuk membukanya, kata orang tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah rahasia. Dia menolak untuk mengidentifikasi perusahaan.

Pembeli Eropa telah berjuang selama berminggu-minggu untuk mencari tahu bagaimana mereka dapat mematuhi perintah Putin untuk membayar gas Rusia dalam rubel mulai 1 April dan tidak melanggar sanksi Uni Eropa yang dijatuhkan setelah invasi ke Ukraina oleh Putin. Di bawah mekanisme baru, pelanggan harus membuka dua akun: satu dalam mata uang asing dan satu dalam rubel di Gazprombank. Setelah Polandia dan Bulgaria menolak persyaratan ini, Gazprom PJSC menghentikan aliran gas ke mereka pada akhir April.

Karena tenggat waktu pembayaran pasokan April membayangi akhir bulan ini untuk pembeli utama Eropa Barat, Rusia telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kekhawatiran UE bahwa mekanisme pembayaran dapat melanggar hukuman. Orang yang dekat dengan Gazprom mengatakan persyaratan saat ini berarti bahwa kesepakatan tersebut secara efektif dilakukan setelah pembeli telah membayar mata uang asing ke Gazprombank, karena konversi berikutnya menjadi rubel otomatis dan tidak melibatkan bank sentral Rusia, yang tunduk pada sanksi Uni Eropa.

Sejauh ini blok tersebut belum mengatakan apakah perubahan Rusia meredakan kekhawatirannya, tetapi Perdana Menteri Italia Mario Draghi mengatakan pada hari Rabu bahwa perusahaan akan dapat membayar gas dalam rubel tanpa melanggar batasan.

READ  Diprediksi Rahang Kami Tidak Akan Tutup Pantai 45 Tahun Lalu

“Sebagian besar importir gas telah membuka rekening rubel mereka dengan Gazprom,” katanya dalam konferensi pers. Dia mengatakan importir gas pertama Jerman telah membayar dalam rubel. Seperti Italia, Jerman adalah konsumen besar gas Rusia.

Orang yang dekat dengan Gazprom mengatakan jumlah pelanggan yang membayar dalam rubel tetap empat, sama seperti pada akhir bulan lalu. Pembayaran dari pembeli lain akan jatuh tempo akhir bulan ini, katanya.

More from Casildo Jabbour
Pemburu hantu Inggris mengklaim telah menangkap hantu legendaris di depan kamera. Lihat fotonya
Sebuah tim pemburu hantu di Inggris mengklaim telah menangkap rekaman hantu legendaris...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *