116 hewan tewas di taman Kaziranga yang terendam banjir sejauh ini, 143 diselamatkan

Kaziranga

Dengan lebih dari 90 persen wilayah daratan dan hutan di Taman Nasional Kaziranga di Assam dibanjiri oleh air hujan, setidaknya 116 hewan liar telah terbunuh sejauh ini karena tenggelam atau serangan kendaraan bahkan ketika 143 hewan telah diselamatkan, kata para pejabat pada hari Selasa.

Pejabat Departemen Kehutanan dan Taman Kaziranga, sebuah situs Warisan Dunia, mengatakan banyak harimau dan badak telah tersesat ke desa-desa terdekat dan lokasi yang lebih tinggi karena banjir habitat mereka.

‘90% area 430 km persegi taman itu sekarang terendam banjir ‘

Pejabat Otoritas Penanggulangan Bencana Taman dan Negara (ASDMA) mengatakan, lebih dari 90 persen area 430 km taman itu sekarang banjir, dengan pergerakan lalu lintas di Jalan Raya Nasional-37 dekat Kaziranga sekarang ditangguhkan.

Menurut para pejabat, 11 badak, 88 rusa babi, tujuh babi hutan, empat kerbau liar, dua rusa rawa, dua landak dan satu sambar dan satu ular sanca sejauh ini binasa di air banjir atau setelah terkena kendaraan di National Highway-37 .

Dari hewan-hewan yang diselamatkan, 110 adalah rusa babi, empat harimau, dua badak, 17 ular sanca, dan tiga kura-kura. Para pejabat mengatakan bahwa 16 rusa babi dibunuh selama perawatan sementara 117 hewan dilepaskan ke kawasan hutan setelah mereka dirawat.

Banjir Assam

Seekor badak satu tanduk India berlindung di jembatan saat banjir di Taman Nasional Kaziranga, sekitar 250 kilometer di sebelah timur Guwahati.BIJU BORO / AFP / Getty Images

Direktur Taman P. Sivakumar mengatakan bahwa naiknya permukaan air di kawasan taman telah memaksa tiga harimau dewasa untuk tersesat ke dalam kandang kambing di desa Kandolimari dan daerah sekitarnya.

“Selanjutnya, harimau telah dibawa kembali ke area taman. Upaya habis-habisan dilakukan untuk merawat hewan-hewan di seluruh Taman Nasional Kaziranga,” Sivakumar mengatakan kepada IANS melalui telepon.

Dibentuk pada tahun 1908, Taman Nasional Kaziranga, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1985, adalah rumah bagi lebih dari 2.200 badak India bertanduk satu, sekitar dua pertiga dari total populasi dunia.

Selain Taman Nasional Kaziranga, yang terletak di tepi hotspot keanekaragaman hayati Himalaya timur distrik Golaghat dan Nagaon, Manas dan R.G. Taman nasional orangutan, margasatwa Pabitora, dan suaka margasatwa Tinsukia juga terpengaruh dan sejumlah besar hewan liar terdampar.

Banjir Assam

Setiap tahun, banjir monsun menggenangi Taman Nasional, memaksa sejumlah besar hewan liar meninggalkan keselamatan taman dan menuju ke bukit terdekat di distrik Karbi Anglong dengan melintasi National Highway-37 yang melewati dekat batas taman.

Dari 223 kamp personil hutan yang menjaga taman tersebut, 73 telah digenangi air dan enam lainnya dikosongkan karena naiknya permukaan air.

Hujan lebat selama sebulan terakhir telah menyebabkan banjir besar di negara bagian Assam di timur laut, menggenangi 2.254 desa dan mempengaruhi sekitar 25 lakh orang dan 109.600 hektar area tanaman di 24 dari 33 distrik.

Menurut pejabat ASDMA, kemarahan banjir telah mengakibatkan 85 kematian sejauh ini di 21 distrik, sedangkan 26 lainnya tewas dalam tanah longsor terpisah di berbagai bagian Assam, khususnya di wilayah selatan negara itu sejak 22 Mei.

READ  Hakim menolak permintaan Trump untuk memblokir buku John Bolton
Written By
More from Suede Nazar

Pemain Bundesliga memilih Messi sebagai pemain terbaik dunia, Klopp untuk manajer terbaik

Messi setelah mencetak golReuters Jimat Barcelona Lionel Messi adalah pemain terbaik di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *