11th ASEAN PARA GAMES 2022 di Solo, Indonesia: persiapan tetap berjalan

Solo Games dijadwalkan dari 30 Juli hingga 6 Agustus dengan lebih dari 1.500 atlet diharapkan untuk bersaing dalam 14 cabang olahraga karena Solo sebelumnya menjadi tuan rumah ASEAN Para Games ke-6 pada tahun 2011.

Persiapan ASEAN Paralympic Games 2022 di Solo tetap berjalan sesuai rencana karena tuan rumah Indonesia meningkatkan upaya untuk memastikan tontonan olahraga yang lancar bagi para atlet dan kontingen di kawasan yang dijadwalkan akan dimulai pada 30 Juli di Solo.

Olimpiade Regional dua tahunan ke-11 telah diberikan kepada Indonesia menggantikan kota tuan rumah asli, Hanoi, yang mengundurkan diri dari organisasi karena pandemi COVID-19.

Solo Games dijadwalkan dari 30 Juli hingga 6 Agustus dengan lebih dari 1.500 atlet diharapkan untuk bersaing dalam 14 cabang olahraga. Solo sebelumnya menjadi tuan rumah ASEAN Paralympic Games ke-6 pada tahun 2011.

Setelah dua kali melewatkan Asian Games (Manila 2020 dan Hanoi 2021), para atlet dan kontingen bersemangat untuk bertanding di Solo sebagai bagian dari persiapan mereka untuk Asian Paralympic Games ke-4 di Hangzhou pada bulan September.

Dengan hampir 100 hari tersisa sebelum dimulainya Olimpiade, penyelenggara berpacu dengan waktu untuk memastikan Olimpiade berjalan dengan lancar. Kemarin, National Paralympic Committee (NPC) Indonesia dan Sekretariat ASEAN Paralympic Sports Federation (APSF) menggelar pertemuan virtual untuk memantau kesiapan Kota Solo dan mempercepat pekerjaan persiapan yang meliputi atlet, atlet dan partisipasi teknis, anti-doping, klasifikasi, masalah hukum dan bidang fungsional lainnya.

Sekretariat APSF, yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal, Kolonel Senior Dr. Wandee Tosuwan, mengatakan bahwa terlepas dari berbagai tantangan, APSF dan kota tuan rumah Solo berkomitmen untuk memastikan keberhasilan penyelenggaraan Olimpiade.

Lebih dari 1.500 atlet dari 11 negara ASEAN – Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam dan Timor Leste telah mendaftar untuk Olimpiade.

“Kami mengumpulkan sumber daya kami, bekerja secara kolektif untuk memastikan bahwa semua area terkait tercakup dengan baik, termasuk protokol kesehatan untuk memastikan keselamatan atlet, kontingen, tamu, serta penonton terlindungi dengan baik.

READ  Nikahi Nella Kharisma di Gereja, Dory Harsa Meragukan Agama

“Kami memulai serangkaian pertemuan tingkat kerja dengan NPC Indonesia untuk memastikan semua orang berada di halaman yang sama dalam hal pengorganisasian,” kata Kolonel Senior Wandee.

Masalah yang dibahas meliputi olahraga, bidang teknis, klasifikasi, tindakan anti-doping, manajemen TI dan Permainan, rencana media dan siaran, pemasaran, hukum, protokol dan upacara, akreditasi, layanan NPC, transportasi dan administrasi Permainan.

“Kami bekerja sama dengan APSF untuk membantu kami menyelesaikan masalah, termasuk merenovasi beberapa fasilitas, dan memastikan bahwa semua area fungsional sudah ada,” kata Sekretaris Jenderal NPC Indonesia, Rima Ferdianto, menambahkan bahwa kunjungan delegasi APSF untuk meninjau Solo situs dan fasilitas lainnya juga direncanakan.


Lebih dari 1.500 atlet dari 11 negara ASEAN – Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam dan Timor Leste telah mendaftar untuk Olimpiade.

Cabang olahraga yang dipertandingkan antara lain atletik, panahan, bulu tangkis, boccia, sepak bola CP, catur, bola gawang, judo, para powerlifting, para renang, tenis meja, tenis kursi roda, bola voli duduk, dan bola basket kursi roda. (NNT)


More from Benincasa Samara
Pertemuan Olyroos dan CommBank Matildas untuk memamerkan bakat A-Leagues
Akan ada banyak talenta A-Leagues yang harus diperhatikan saat Olyroos dan CommBank...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *