13 pelaut India yang ditangkap di Indonesia karena konflik minyak menuntut intervensi pemerintah – New Indian Express

Layanan berita ekspres

CHENNAI: 13 pelaut India, termasuk satu dari Tamil Nadu, di atas kapal tanker MT Strovolos berbendera Bahama, menatap masa depan yang tidak pasti dan kemungkinan deportasi ke Kamboja. Ini, setelah kapal tanker dan awaknya ditahan oleh Interpol di perairan Indonesia.

Isu tersebut menyangkut sengketa pembayaran minyak yang diekstraksi dari ladang minyak Apsara di Teluk Thailand antara perusahaan charter mereka KrisEnergy (Apsara) Co Ltd dan pemerintah Kamboja. Setelah menyelesaikan masa jabatan mereka di laut selama satu tahun sekarang, para pelaut tidak yakin untuk kembali ke rumah karena pemerintah Kamboja telah mengeluarkan Interpol Red Alert yang mengklaim pencurian minyak awak kapal.

Kapal tersebut membawa 300.000 barel minyak mentah yang kepemilikannya dipersengketakan. Para pelaut yang khawatir meminta campur tangan pemerintah India untuk membebaskan mereka. Awak India mengatakan mereka tidak bersalah dan tidak memiliki peran dalam transaksi komersial, dan persyaratan kontrak dibuat antara pemilik, penyewa atau pemerintah Kamboja. Mereka berada di kapal dan menjalankan tugasnya, dan dalam baku tembak antara pemilik kapal dan pihak lain yang berkepentingan dalam perselisihan, awak kapal mengklaim bahwa mereka menjadi sasaran penjahat.

Bhanu Pratap Singh, seorang pemasang di kapal, mengatakan kepada TNIE bahwa semua awak sekarang waspada. “Awalnya, KrisEnergy menolak pasokan makanan dan air ke perairan Kamboja, yang diklaim bangkrut saat kami memuat minyak ke dalam wadah. Alhasil, kami diminta pergi ke Thailand untuk pergantian kru. Pergantian kru tidak terjadi dan kami diminta untuk pergi ke pelabuhan Indonesia. Dalam perjalanan ke Indonesia, kapal kami dicegat oleh angkatan laut Indonesia pada 27 Juli, ”katanya.

“Mereka pertama kali menahan kapal tersebut setelah pemerintah Kamboja mengeluarkan Interpol Red Notice pada 24 Juli… Kapten kapal telah ditangkap. Kami belum melihatnya selama dua bulan, ”kata Singh, yang berasal dari Uttar Pradesh. Awak kapal India mengklaim bahwa Polisi Maritim Indonesia naik kapal Jumat lalu dan para pelaut dipaksa untuk berdiri di geladak terbuka selama berjam-jam dan beberapa juga dibawa untuk diinterogasi.

READ  Dr. Stone Season 2 Episode 8 Tanggal Rilis, Tonton Stone Wars Online, Spoiler, Dub Inggris

Upaya TNIE untuk menghubungi NCO Nicholas Agnel Fernando Sharan Fernando, yang salah satu krunya mengatakan berasal dari Tamil Nadu, tidak berhasil karena dia menolak untuk berbicara. World Tankers Management Pte Ltd (WTM) yang berbasis di Singapura mengelola kapal terdaftar di Bahama, yang telah disewa oleh Grup KrisEnergy untuk digunakan sebagai tangki penyimpanan dan pembongkaran terapung di ladang minyak Apsara. KrisEnergy mengajukan kebangkrutan pada 4 Juni.

World Tankers, dalam sebuah pernyataan, memprotes penahanan kru dan mengatakan pemerintah Kamboja tidak memberikan bukti bahwa mereka memiliki kargo tersebut, sementara KrisEnergy menentang penyerahan kargo di Kamboja karena itu akan bertentangan dengan hak kepemilikannya. Sementara itu, Dirjen Kelautan Dagang dan pejabat Kementerian Luar Negeri belum bisa dihubungi.

Beberapa anggota kru
Para pelaut India di kapal termasuk Insinyur Ketiga Hajare Nagnath Mohan, Bhore Rushikesh Ganpat, Ravada Srinivasa Rao, Dutta Subash Sharadaranjan, Ankit Kumar, Tandel Alokkumar Laxmanbhai, Bhanu Pratap, Arvind Singh, Mosa Ramakrushna, Tetidinijalkar Perwira Kedua Fernando

More from Benincasa Samara
Perkembangan kasus video syur yang diduga mirip dengan Gisel
JAKARTA, KOMPAS.com – Beberapa waktu lalu, polisi menetapkan dua tersangka kasus dugaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *