$ 1,6 juta hibah untuk membalikkan inkontinensia urin

GAMBAR: Mario Ignacio Romero-Ortega, Profesor Teknik Biomedis Cullen di Universitas Houston, siap untuk membuktikan bahwa stimulasi selektif dan terkoordinasi dari saraf otot individu di dasar panggul akan memulihkan … Setelah

Kredit: Universitas Houston

Seorang peneliti University of Houston sedang bekerja untuk membalikkan disfungsi dasar panggul yang dapat menyebabkan inkontinensia urin, suatu kondisi yang memengaruhi 30-60% populasi wanita dan 5-15% pria. Stress urinary incontinence (SUI), jenis inkontinensia urin yang paling umum pada wanita, terkait dengan keluarnya urine secara tidak sengaja yang terjadi selama gerakan atau aktivitas seperti bersin, batuk, atau olahraga. Kondisi ini terkait dengan kehamilan dan penuaan serta memengaruhi dasar panggul, sekelompok otot yang memanjang dari tulang kemaluan hingga tulang ekor yang berkontribusi pada kontinuitas.

“Amplitudo yang berkurang atau pola aktivitas yang tidak teratur pada otot individu memiliki dampak penting pada kemampuan mereka untuk menjaga uretra tertutup, menyebabkan urin bocor,” kata Mario Ignacio Romero-Ortega, Profesor Endowment Cullen di bidang teknik biomedis. “Kami berhipotesis bahwa stimulasi selektif dan terkoordinasi dari saraf otot dasar panggul individu (PFM) akan mengembalikan pola kekuatan dan aktivitas normal mereka, secara efektif membalikkan gejala UI. Romero-Ortega menerima $ 1,6 juta dari Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal untuk membuktikan teorinya.

Karya inovatif ini menggunakan miniatur elektroda nirkabel canggih untuk menyatukan saraf eferen PFM kecil dan secara langsung memodulasi aktivitas masing-masing.

“Kami mendalilkan bahwa stimulasi listrik nirkabel pada saraf PFM tertentu dapat digunakan untuk mengembalikan pola aktivitas fisiologis normal untuk mengurangi disfungsi buang air kecil di antarmuka pengguna,” kata Romero-Ortega.

Hasil awal positif.

Neuromodulasi dasar panggul selektif (SPFN) dari saraf dasar panggul yang mengendalikan otot pubococcygeus mengurangi kapasitas penyimpanan kandung kemih dan efisiensi buang air kecil. Sebaliknya, stimulasi saraf yang mengendalikan otot bulbospongiosus menghasilkan hasil yang berlawanan, meningkatkan tekanan kandung kemih secara signifikan dan meningkatkan efisiensi buang air kecil.

“Hasil ini menawarkan demonstrasi yang menarik untuk mengontrol fungsi kandung kemih dengan stimulasi listrik saraf motorik PFM individu, membuka kemungkinan SPFN sebagai pengobatan baru untuk gangguan dasar panggul,” kata Romero-Ortega.

###

Peringatan: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan siaran pers yang diposting di EurekAlert! dengan memberikan kontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  Hubungan Jupiter dan Saturnus, model Bulan
Written By
More from Faisal Hadi

Pedoman baru untuk perintis penuntutan konservasi untuk melindungi satwa liar

Inisiatif perintis menunjukkan bagaimana undang-undang lingkungan dapat membantu melindungi spesies yang terancam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *