2 Anak Laki-Laki Dari Sabuk Suku Bengal Jhargram Membuat Pemenang Nobel Sekolah Abhijit Banerjee Bangga

Mahadeb Bagal (kiri) mendapat 83,6 persen dan Rohit Mandi mencetak 74 persen

Kolkata:

Klaim paling terkenal South Point School dari Kolkata untuk ketenaran adalah bahwa ekonom pemenang Nobel Abhijit Banerjee adalah seorang alumni.

Hari ini, sekolah sama bangga dengan prestasi terbarunya. Dua siswa, yang mengambil papan Kelas 10 mereka tahun ini, telah mencetak nilai yang sangat baik. Mahadeb Bagal yang berusia 18 tahun mendapat 83,6 persen dan Rohit Mandi mencetak 74 persen.

Namun, South Point biasanya lebih baik dari itu. Bahkan, puncaknya mendapat 99,4 persen kekalahan dalam ujian CBSE tahun ini.

Jadi apa masalahnya?

Untuk jawaban itu, Anda harus melakukan perjalanan 209 km barat Kolkata ke Belpahari. Dari situlah Rohit berasal. Dan Mahadeb berjarak sekitar 25 km dari Gidhni. Ini adalah jantung sabuk suku Bengal, Jangalmahal yang terkenal yang juga merupakan pusat aktivitas Maois ketika kedua bocah lelaki itu tumbuh dewasa.

Ayah Rohit adalah karyawan bank. Ayah Mahadeb adalah taruhan harian. Keduanya adalah teman sekelas di Belpahari SC School di Kelas 6 pada 2015 ketika kehidupan mereka mengalami perubahan tektonik.

Di bawah instruksi Ketua Menteri Mamata Banerjee, Rohit dan Mahadeb dan sembilan siswa lainnya dari sabuk terbelakang ini – termasuk 4 gadis – dikirim ke Kolkata, sebuah kota yang belum pernah dikunjungi oleh mereka sebelumnya, ke South Point School, dianggap sebagai yang paling elit Sekolah menengah bahasa Inggris di kota.

“Saya tidak bisa menyusun kalimat dalam bahasa Inggris,” kata Rohit, “Jadi saya benar-benar berjuang dengan sejarah dan geografi.”

“Saya bisa mengerti kata-kata (bahasa Inggris) tetapi tidak berbicara,” kata Mahadeb. “Itu benar-benar sulit.”

READ  Inspektur polisi UP melakukan masturbasi di depan wanita; Video menjadi viral, polisi ditangguhkan

Anak-anak itu tinggal di sebuah asrama yang dikelola pemerintah untuk anak-anak Kasta Terdaftar / Suku Terjadwal di Salt Lake. Pemerintah mengatur bahasa dan mata pelajaran lainnya untuk mereka. Kelas 7 adalah perjuangan. Tetapi pada Kelas 8, anak-anak itu berada di lintasan ke atas dalam pertempuran mereka dengan bahasa Ratu. Dan mereka menang.

Mahadeb mendapatkan 91 persen dalam bahasa Inggris di papannya dan Rohit mendapat 83 persen.

Kedua siswa – Mahadeb adalah 18, Rohit akan 18 segera – akan terus belajar di South Point di Kelas XI dan XII. Keduanya ingin belajar sains. Mahadeb ingin menjadi insinyur komputer. Rohit ingin menjadi perwira IAS. Mereka tidak dapat menemukan tempat di aliran ilmu pengetahuan dan dinasihati oleh para guru untuk melakukan perdagangan.

Pandemi virus corona berarti keduanya belum bisa kembali ke sekolah dulu. Jadi mereka mengambil kelas online. Konektivitas internet adalah momok. Rohit masih mengelola sementara Mahadeb memiliki waktu yang sulit. Pasokan listrik adalah masalah di mana dia tinggal, teleponnya sering kehabisan baterai dan konektivitas sangat buruk, dia berjalan di sekitar rumahnya, kadang-kadang untuk beberapa kilometer untuk menemukan tautan internet yang dapat digunakan.

Tidak heran, kalau begitu, South Point School sangat bangga dengan kedua bocah lelaki itu. Mereka unggul dalam matematika, bahasa Bengali dan bahasa Inggris. Keahlian mereka adalah atletik. Kedua anak laki-laki itu menjadi ikon kecemburuan para siswa yang dibesarkan di kota yang tidak mampu bersaing.

“Ada kekhawatiran tentang bagaimana anak-anak lelaki itu akan menyesuaikan diri di South Point,” kata Kepala Sekolah Rupa Sanyal Bhattacharya, “karena anak-anak kadang-kadang bisa kejam. Tapi kami meningkatkan kekuatan mereka, keberhasilan mereka dalam atletik dan guru mengawasi upaya apa pun di intimidasi. Benar-benar tidak ada. “

READ  Audio Of The Navy Warship's Chat Dengan Rafales

Mahadeb dan Rohit bergabung dengan klub dayung sekolah dan tampil sangat baik. Mereka berencana untuk melanjutkan dengan mendayung di Kelas 11 dan 12.

“Kami tidak punya masalah di sekolah. Para siswa dan guru sangat mendukung,” kata mereka.

Sementara itu, Mahadeb juga menulis puisi. Rohit berkata, “Menulis puisinya sangat bagus dan siapa pun yang ia bagikan sangat terkesan.”

Rohit suka bermain kriket. Dia bahkan mendaftar di Akademi Kriket yang didirikan oleh mantan pemain kriket Sourav Ganguly di Salt Lake. Tetapi orang tuanya tidak dapat terus membayar biaya. Jadi itu sudah berhenti.

Tetapi kedua anak laki-laki sangat gembira dengan masa depan mereka dan berharap orang lain juga seberuntung yang mereka miliki.

Eksperimen untuk menarik siswa-siswa suku keluar dari lingkungan mereka yang biasa dan memberi mereka kesempatan untuk bersaing dengan yang terbaik jelas berhasil.

Peraih Nobel Abhijit Banerjee akan bangga dengan mereka.

Written By
More from Suede Nazar

Saya terdampar di laut di atas kapal pesiar. Sekarang saya berutang $ 37.000

(CNN) – Ketika dia tiba di rumah setelah berminggu-minggu terdampar di laut...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *