22 PM, 3 Calon Presiden Target: Laporan: The Tribune India

Layanan pers tribun

New Delhi, 21 Juli

“Database bocor” Pegasus spyware dari target potensial ternyata menjadi permainan gratis yang menargetkan 10 perdana menteri, tiga presiden, serta beberapa diplomat, pemimpin militer dan politisi senior, menurut laporan konsorsium rumah media dunia.

Penentang nasional rezim dilaporkan telah membeli spyware dan daftar 50.000 nomor telepon yang ditargetkan termasuk nomor telepon Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Presiden Perserikatan Bangsa-Bangsa Dewan Eropa Charles Michel ketika dia menjadi Perdana Menteri Belgia.

Di Daftar Pegasus

Prez Afrika Selatan Cyril Ramaphosa

Presiden Prancis Emmanuel Macron

Belgia mantan Prez Charles Michel

Mantan Presiden Meksiko Felipe Calderon (mungkin oleh saingan titulernya)

Mantan Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri (kemungkinan dipilih oleh Uni Emirat Arab pada 2018 dan 2019)

PM Maroko Saadeddine Othmani (mungkin dipilih oleh dinas keamanannya pada 2018 dan 2019)

Di India, Kedutaan Besar AS dan Komisi Tinggi Inggris telah menolak untuk memeriksa tuduhan bahwa warga negara mereka telah ditempatkan di bawah pengawasan, dengan mengatakan mereka akan memilih untuk mengangkat mereka secara pribadi selama pertemuan dengan diplomat India.

Presiden Prancis Emmanuel Macron

Nomor telepon untuk juru bicara Kedutaan Besar AS muncul di sini dalam daftar. Juga muncul bahwa beberapa aktivis lain mungkin telah menjadi sasaran daripada yang diyakini sebelumnya. Negara yang dikutip oleh rumah pers terlibat dalam “Proyek Pegasus” termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Maroko, Rwanda, Azerbaijan dan India. Tak satu pun dari negara telah mengkonfirmasi pembelian spyware. Mereka mengklaim telah mengidentifikasi beberapa pemerintah yang dicurigai bertanggung jawab atas pemilihan nomor individu dengan “memeriksa dengan cermat pola pemilihan”.

Belgia mantan Prez Charles Michel

NSO Group, yang menjual spyware Pegasus hanya ke “negara-negara tepercaya,” bersikeras bahwa basis data 50.000 yang diduga tidak terkait dengan perusahaan. Hanya karena nomor yang muncul di daftar tidak menunjukkan bahwa itu telah dipilih untuk pengawasan menggunakan Pegasus, jawabnya.

READ  Penyelidikan pertemuan Shopian: Tentara meminta orang untuk 'informasi', kata kontak dalam 10 hari

Laboratorium keamanan Amnesty International mengatakan telah melakukan analisis forensik pada 67 telepon milik aktivis hak asasi manusia, jurnalis dan pengacara dan menemukan bahwa 37 mungkin telah terpengaruh. Dia tidak bisa mendapatkan telepon dari para eksekutif yang disebutkan untuk melakukan penyelidikan digital. Oleh karena itu, tidak dapat ditentukan secara pasti apakah ponsel tersebut telah diretas atau terinfeksi.

Organisasi media di balik pameran, bagaimanapun, menyarankan bahwa penampilan nomor pada daftar menunjukkan bahwa mereka adalah orang-orang yang menarik bagi pelanggan NSO Group.

More from Casildo Jabbour

Pembicara mantan Majelis yang dipermalukan, Sheldon Silver, akan dijatuhi hukuman Senin

Sheldon Silver, mantan bengkok dijadwalkan akan muncul Senin sore sebelum hakim Manhattan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *