‘3 Studi Kasus Harvard tentang Kegagalan’ Rahul Gandhi Diejek Di PM Tentang Coronavirus, GST, Demonestisasi

NDTV News

Rahul Gandhi terus menerus menyerang pemerintah sejak awal pandemi. (Mengajukan)

New Delhi:

Rahul Gandhi tweeted pagi ini bahwa studi masa depan Harvard Business School tentang kegagalan akan mencakup COVID-19, demonetisation dan implementasi Pajak Barang dan Jasa (GST). Kicauan serangan sehari-harinya yang terbaru mencakup video pidato nasional Perdana Menteri Narendra Modi dalam perang negara melawan wabah coronavirus bersamaan dengan meningkatnya grafik kasus coronavirus India.

“Studi kasus HBS (Harvard Business School) di masa depan tentang kegagalan: 1. COVID-19. 2. Demonetisasi. 3. Implementasi GST,” tweeted pemimpin Kongres.

Bersamaan dengan jabatan itu, Rahul Gandhi berbagi montase pidato PM Modi mengenai latihan Jam malam Janata mengenai peralatan tepuk tangan dan dentang untuk pekerja COVID-19 garis depan dan pencahayaan lampu dan diyas untuk mengekspresikan solidaritas dan penyelesaian krisis pandemi. Klip itu termasuk komentar Perdana Menteri bahwa “Mahabharata dimenangkan dalam 18 hari dan perang melawan coronavirus akan memakan waktu 21 hari”.

India sekarang menempati urutan ketiga di antara negara-negara yang paling parah terkena virus corona dengan lebih dari 6,9 lakh kasus pada Minggu malam, menyalip Rusia (6,8 lakh kasus). India sekarang hanya didahului oleh Brasil dan AS. Brasil memiliki lebih dari 15 kasus lakh dan AS memiliki lebih dari 28 lakh.

Pada hari Minggu, kasus-kasus meningkat 25.000 dan ada 613 kematian dalam 24 jam.

Paku harian terlihat pada saat negara itu mencoba untuk keluar dari kuncian yang melumpuhkan secara ekonomi dan mendorong orang untuk melanjutkan kegiatan normal tetapi dengan tindakan pencegahan yang ketat seperti masker, jarak fisik dan sanitasi rutin dan mencuci tangan.

READ  Shweta Singh Kirti tentang saudara Sushant Singh Rajput: Di beberapa alam, kita akan selalu bersama

Kongres, yang telah sangat kritis terhadap penanganan pemerintah terhadap krisis coronavirus, telah menambahkannya ke dalam apa yang disebutnya dua “kegagalan” terbesar dari pemerintahan PM Modi – perusakan tahun 2016 di mana dua catatan mata uang utama yang membentuk 80 persen dari uang tunai negara dibuang dalam semalam dan implementasi GST pada 2017

Written By
More from Suede Nazar

Shamima Begum, remaja London yang bergabung dengan ISIS, harus diizinkan kembali ke Inggris, aturan pengadilan

Begum, sekarang berusia 20 tahun, kewarganegaraan Inggrisnya dilucuti oleh Menteri Dalam Negeri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *