41 Nelayan India Ditahan di Seychelles, Indonesia – The New Indian Express

Oleh Layanan pers ekspres

Sebanyak 41 nelayan, dari distrik Kanniyakumari dan negara bagian lainnya, ditangkap di Seychelles dan Indonesia pada Senin.

Sumber mengatakan 33 nelayan dari Kanniyakumari, Kerala dan negara bagian lain, dengan tiga kapal, menjelajah ke laut dari pelabuhan Kochi pada 22 Februari. Mereka ditangkap di Seychelles. “Para nelayan berada di tiga perahu: Dono, Bayi Yesus dan St Snabaga Arulappar. Pemilik perahu berasal dari Chinnathurai dan Poothurai di distrik Kanniyakumari,” kata Ketua International Fishermen Development Trust P Justin Antony.

Justin mengatakan bahwa karena cuaca buruk, kapal mereka hanyut dari perbatasan internasional dan mereka dihentikan oleh otoritas Seychelles pada 7 Maret. Para nelayan ditahan di atas kapal dan kapten kapal dibawa ke kantor polisi untuk diinterogasi. Dia mendesak pihak berwenang India dan Kedutaan Besar India di Seychelles untuk melakukan upaya pembebasan mereka. Terkait hal ini, Justin pada Rabu mengirim memorandum kepada otoritas India termasuk Menteri Luar Negeri dan Kedutaan Besar India di Seychelles.

Setelah memorandumnya, otoritas Kedutaan Besar India di Seychelles menjawab: “Komisi Tinggi India di Mahé, Seychelles memberikan bantuan kepada para nelayan mulai 7 Maret 2022. Pihak berwenang Seychelles menyumbangkan makanan dan air kepada para nelayan di hadapan kami staf konsuler. Kami juga membantu nelayan dalam berkomunikasi. Prosedur/penyelidikan resmi oleh otoritas Seychelles telah diluncurkan”.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Persaudaraan Nelayan Asia Selatan (SAFF), Pastor Churchil, mengatakan 8 nelayan dari Tamil Nadu dan Kerala telah ditangkap oleh pihak berwenang Indonesia. Dia mengatakan mereka pergi memancing di laut dalam dengan perahu mekanis ‘Berkah’ dari pelabuhan nelayan Port Blair. Mereka ditangkap oleh pihak berwenang Indonesia pada 7 Maret karena melintasi perbatasan laut Indonesia dan karena menangkap ikan di Pulau Rusha, Andaman. Para nelayan ditahan untuk proses hukum.

READ  Orang Indian Amerika tegas di belakang Biden dalam pemilihan presiden AS (survei)

SAFF mengirim memorandum kepada pihak berwenang India untuk mengambil langkah-langkah menuju pembebasan mereka.

More from Benincasa Samara
Indonesia berencana desa hotel di Tokyo 2020 untuk mempromosikan tawaran Olimpiade 2032
Indonesia telah mengumumkan rencana untuk membangun desa tuan rumah di Tokyo 2020...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *