43 negara memberikan bantuan untuk memerangi pandemi di India

Bantuan luar negeri lebih lanjut untuk membantu India memerangi gelombang kedua Covid-19 sedang dalam pengerjaan, 43 negara telah berjanji untuk membantu negara itu, kata pejabat pemerintah.

New Delhi telah menerima 87 pengiriman dari 28 negara termasuk Amerika Serikat, Inggris, Singapura, Belanda, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Qatar dalam 15 hari terakhir sejak 27 April. saluran sedangkan 23 lainnya datang dari instansi swasta atau perorangan.

Pemerintah telah menyiapkan tiga saluran yang didedikasikan untuk bantuan terkait Covid19: untuk negara; donor pribadi; dan mereka yang ingin mengirimkan bantuan langsung ke Amerika Serikat. Sementara Kementerian Luar Negeri terlibat dalam memfasilitasi kedatangan kiriman, Kementerian Kesehatan dan Niti Aayog mendistribusikan materi bantuan ini ke negara-negara penerima. Pemerintah sebelumnya menjelaskan bahwa alokasi tersebut terutama untuk negara bagian dengan beban kasus tinggi atau pusat kesehatan daerah.

Dokumen pemerintah yang tersedia dengan HT menunjukkan bahwa India telah menerima setidaknya 9.000 konsentrator oksigen dan 6.000 ventilator dari luar negeri dan sebagian besar telah dikirim ke penerima.

Amerika Serikat dan Kanada mengirimkan dosis remdesivir tertinggi, sedangkan Amerika Serikat, bersama dengan Irlandia, mengirimkan jumlah konsentrator oksigen tertinggi – permintaan oksigen medis melonjak sementara itu. Panah di banyak kota di India. Konsentrator oksigen ini telah didistribusikan ke 11 AIIMS di seluruh India, sembilan Negara Bagian dan Wilayah Persatuan dan institusi lain seperti DRDO dan Rumah Sakit Pangkalan Militer Delhi.

India juga telah menerima 19 pabrik produksi oksigen dari negara-negara seperti Inggris, Israel, AS, Jerman, Italia, dan Irlandia. Pabrik-pabrik ini telah (atau sedang dalam proses) dipasang baik di institusi publik seperti rumah sakit ESIC di Faridabad dan Okhla, serta di rumah sakit swasta termasuk Rumah Sakit Apollo dan Rumah Sakit BL Kapur di Delhi. Negara-negara seperti Rajasthan, UP dan Assam juga telah menerima tanaman ini.

READ  Berita bagus: Pemimpin J&K BJP yang diculik oleh teroris kembali ke rumah tanpa terluka

Sementara jumlah ventilator terbesar diterima dari UEA dan Belanda, India juga menerima empat konsentrator oksigen aliran tinggi dan oksigen medis cair dari Kuwait di atas kapal INS Kolkata.

CEO Niti Aayog Amitabh Kant mengatakan, “Sistem transparan kami memungkinkan donor untuk melacak pergerakan barang dari ujung ke ujung dengan informasi lengkap. Semua item yang diterima hingga 9 Mei telah dikirim ke penerima paling lambat 10 Mei ”.

“Antara tanggal 9 dan 12 Mei, kami menerima item tambahan dari Korea Selatan, Uni Emirat Arab, Mesir, Inggris Raya, Kuwait, Israel, Amerika Serikat, dan Belanda. Rendah. Semua ini juga segera diberangkatkan. Mereka sedang transit atau sudah dikirim, ”tambah Kant.

India juga telah menerima hampir 1,1 juta alat deteksi cepat, lebih dari 3 botol Remdesivir lakh dan lebih dari 2,5 dosis Lakh dari Favipiravir dari mitra di luar negeri. Selain itu, barang-barang seperti kanula hidung, wadah oksigen, perlengkapan APD, masker, sarung tangan, dan oksimeter denyut juga diterima.

More from Casildo Jabbour

Foto sampul majalah Kamala Harris membuat pengguna internet sengsara; inilah alasannya

Wakil presiden terpilih Kamala harris sekarang ada di sampul ModeEdisi Februari. Berbagi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *