Aberdeen Normal Investments untuk menutup bisnis Indonesia

Aberdeen Standard Investments akan menutup unit manajemen keuangannya di Indonesia, PT Aberdeen Standard Investments Indonesia, pada pertengahan tahun ini, kata juru bicara Aberdeen, Senin.

Langkah ini merupakan bagian dari rencana perusahaan yang lebih besar “untuk mengkonfigurasi ulang operasi worldwide kami seputar strategi pertumbuhan kami,” katanya dalam e mail.

Stephen Hen, yang mengambil alih sebagai kepala perusahaan induk Standard Lifetime Aberdeen pada 1 September, selama webinar bulan lalu, mengatakan bisnis manajemen keuangan akan fokus pada peluang di Asia Utara, di Tiongkok Raya dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, dan dalam melakukannya “kita dapat memusatkan daya tembak kita di beberapa hub.”

Juru bicara tersebut mengatakan perusahaan berencana untuk menghentikan operasinya di Indonesia pada pertengahan 2021 sambil memastikan bahwa karyawan dan pelanggan diperlakukan dengan adil.

“Kami bermaksud untuk menutup tujuh dana terbuka yang berdomisili secara lokal dan melikuidasi atau mentransfer tiga dana terproteksi modal … sesuai dengan peraturan international dan dengan mempertimbangkan kepentingan terbaik klien kami,” kata pintu itu. Kata, yang menolak memberikan detailnya. tentang besarnya dana.

Manajemen Aset Aberdeen Asia, sebelum merger perusahaan induknya dengan Normal Everyday living pada Agustus 2017, mengakuisisi 80% saham di divisi income administration NISP Sekuritas, PT NISP Asset Management, dan entitas yang dihasilkan. Fusion mengambil tambahan 19% saham pada tahun 2018 .

READ  Erick mengungkapkan merger Extremely Mikro ke BRI-PNM-Pegadaian
Written By
More from Faisal Hadi

Rupee mungkin menguat dalam jangka pendek, dalam jangka panjang dolar AS akan menguat

GAMBAR. Dalam jangka pendek, rupee akan terus menguat. Namun, dalam jangka panjang,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *