Acara Olahraga Internasional Filipina pada 2022

Setelah memenangkan kejuaraan umum Southeast Asian Games (SEA) 2019, Filipina terus bersinar dalam kejayaan mereka di Olimpiade Tokyo yang tertunda di mana atlet angkat besi Hidilyn Diaz memenangkan Olimpiade negara peraih medali emas pertama.

Dengan penundaan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, acara olahraga besar akan dipercepat hingga 2022, yang diharapkan akan memungkinkan penyelesaian yang lebih bersejarah untuk Filipina.

Olimpiade Musim Dingin Beijing

Filipina akan diwakili oleh pemain ski alpine Filipina-Amerika Asa Miller di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 yang akan diadakan 4-20 Februari di China sebagai satu-satunya kualifikasi negara itu.

Lahir dan dibesarkan di Amerika Serikat dengan akar Filipina, Miller akan berkompetisi dalam acara slalom dan slalom raksasa dalam tugas keduanya di Olimpiade Musim Dingin.

Pada edisi 2018, ia menempati peringkat 70 dari 110 di ajang slalom raksasa. Dia juga diharapkan untuk membawa bendera untuk kedua kalinya berturut-turut selama upacara pembukaan.

Olimpiade Beijing telah dirusak oleh protes karena masalah hak asasi manusia di China dan penarikan oleh organisasi besar seperti National Hockey League karena lonjakan kasus COVID-19.

Permainan Laut Vietnam

Filipina bersiap untuk mempertahankan gelar keseluruhan mereka di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2019 setelah memenangkan rekor 149 medali emas untuk bangkit kembali dari 24 medali emas mereka pada edisi 2017.

Pertemuan dua tahunan regional yang tertunda akan berlangsung di Hanoi dari 12-23 Mei dalam konfigurasi gelembung.

Nama-nama besar negara itu akhirnya akan kembali beraksi seperti ratu angkat besi Diaz dan juara senam dunia Carlos Yulo, atlet Filipina yang paling banyak mendapat penghargaan di edisi 2019.

Vietnam akan menjadi tuan rumah 520 acara di 40 cabang olahraga, sementara Filipina akan menurunkan 626 atlet untuk bertanding di 39 cabang olahraga.

READ  `` Inter pantas keluar dari Liga Champions ''

Tim Para Filipina akhirnya ingin bergabung dalam pertemuan dua tahunan regional setelah negara itu membatalkan tuan rumah ASEAN Para Games karena COVID-19 pada 2020.

permainan dunia

Filipina selalu berhasil dalam kampanye mereka sebelumnya di World Games, dengan penaklukan terakhir adalah medali emas pemain snooker Carlo Biado di edisi 2017.

Biado memenangkan medali emas Pertandingan Dunia pertama di negara itu dengan mengalahkan Jayson Shaw dari Inggris, 11–7, untuk memenangkan acara 9-bola putra. Dia juga satu-satunya peraih medali kampanye.

Ia dijadwalkan bertanding lagi pada ajang 7-17 Juli di Birmingham, Alabama.

Negara ini sekali lagi akan menaruh harapannya pada Biado setelah ia menjadi orang Filipina pertama yang memenangkan US Open Pool Championships sejak Efren Bata Reyes. Pada pertemuan biliar bergengsi edisi 2021, Biado membuat comeback yang mengesankan atas Aloysius Yapp Singapura, 13-8, September lalu.

Filipina hanya memenangkan total 11 medali di World Games, acara multi-olahraga internasional yang diadakan untuk acara olahraga non-Olimpiade, sejak dimulai pada tahun 1981.

Asian Games Hangzhou

Filipina berharap untuk membuktikan nilai mereka di tingkat Asia dan melampaui empat medali emas mereka dari edisi 2018.

Asiad 2022 akan diadakan di Hangzhou, China mulai 10-25 September dan akan menampilkan 37 cabang olahraga termasuk breakdance dan esports.

Atlet Filipina memimpin edisi 2018 yang diadakan di Jakarta, Indonesia, saat pegolf Yuka Saso mencatatkan emas ganda di nomor individu dan beregu, sementara Diaz meraih medali emas pertamanya di Asian Games. Margielyn Didal memenangkan medali emas skating jalanan wanita pertama di Asian Games.

Asian Games Hangzhou berharap untuk menampilkan kampanye balas dendam terbesar dari edisi 2018. Peraih medali perak tinju Olimpiade Nesthy Petecio, yang secara kontroversial dikeluarkan, bertujuan untuk kejayaan Asia, pelompat galah EJ Obiena bertujuan untuk mengklaim statusnya sebagai pemegang rekor Asia dan pesenam juara dunia Yulo mengincar penghargaan tertinggi.

READ  Mantan pelatih kepala pria Angkatan Laut Lee Lawrence meninggal

Tim Para Filipina juga berharap dapat melampaui rekor bersejarah 10 medali emas di Asian Para Games 2018 setelah memasuki kompetisi dengan nol medali emas.

Asian Youth Games Shantou

China akan menjadi tuan rumah Asian Youth Games (AYG) untuk kedua kalinya berturut-turut di Shantou pada 20-28 Desember.

Edisi 2017 akan diselenggarakan di Sri Lanka tetapi harus dicabut haknya sebagai tuan rumah karena campur tangan politik oleh Kementerian Olahraga pemerintahnya dengan Komite Olimpiade Nasional. Hak tuan rumah diberikan kepada Indonesia sebagai gantinya, tetapi dengan menjadi tuan rumah Asian Games 2018, Dewan Olimpiade Asia memutuskan untuk menunda acara tersebut hingga 2021, sebelum dipindahkan lagi ke 2022.

Atlet muda menjanjikan negara antara usia 14 dan 17 mencari untuk bersinar setelah pandemi COVID-19 membuat mereka kehilangan acara olahraga lokal selama dua tahun terakhir.

Mereka berharap untuk menggantikan Pauline Lopez, peraih medali emas AYG dan bintang taekwondo, serta pegolf Mia Legaspi dan Princess Superal yang meraih finis 1-2 di pertemuan internasional. – Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Skenario Inter Milan lolos ke 16 besar Liga Champions, Real Madrid harus jadi korban
TRIBUNNEWS.COM – Inter Milan hanya memiliki satu skenario untuk lolos ke babak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *