Actis Luncurkan Bisnis Pembangkit Listrik Berbasis Gas untuk Asia Tenggara

Actis, investor world wide dalam infrastruktur berkelanjutan, hari Rabu mengumumkan peluncuran Bridgin Ability, perusahaan pembangkit listrik yang akan mengejar proyek pembangkit listrik berbahan bakar fuel dan fokus pada transisi energi yang adil di Asia Tenggara di mana permintaan listrik terus meningkat.

Perkembangan tersebut terjadi setelah Bridgin baru-baru ini menutup investasi pertamanya dengan mengakuisisi 49% saham di pembangkit listrik turbin gasoline siklus gabungan 220 MW di wilayah Bhola, Bangladesh. Bridgin mengakuisisi saham ini dari Grup Shapoorji Pallonji, grup terdiversifikasi yang berfokus pada teknik dan konstruksi, infrastruktur, energi, real estat, air, dan layanan keuangan.

Bridgin Electrical power menargetkan overall kapasitas portofolio sebesar 1,2 GW di kawasan ini pada tahun 2028. Concentrate on geografisnya meliputi Vietnam, Indonesia, Thailand, Filipina, Malaysia, Bangladesh, dan Sri Lanka.

Pembangkit Listrik Bhola memiliki PPA 22 tahun dengan Bangladesh Electrical power Development Board dan ditugaskan pada Juni 2021. Proyek ini awalnya didanai oleh Asian Infrastructure Expense Financial institution (AIIB), Islamic Financial institution (BID) dan IDCOL Bangladesh, yang sekarang telah digantikan oleh konsorsium yang terdiri dari SMBC, ING, DBS, Financial institution of China, Mizuho dan SocGen.

Sanjiv Aggarwal, Spouse, Vitality Infrastructure di Actis, mengatakan, “Kami sangat antusias untuk meluncurkan bisnis yang mencakup Asia Tenggara, wilayah yang mengalami peningkatan permintaan listrik dan di mana kami dapat memanfaatkan strategi ‘Actis yang telah terbukti untuk mengkonsolidasikan aset energi menjadi platform regional yang terukur. yang memungkinkan transisi energi yang adil dan merata.”

Berinvestasi dari dana Actis Power 5 senilai $6 miliar, dalam kemitraan dengan tim manajemen Bridgin, Actis bertujuan untuk memberikan hingga 1,2 GW kapasitas daya pada tahun 2028, kata Aggarwal.

READ  Sentuh harga Rp 32.500, Jahja Setiaatmadja jual saham BCA

Mukundan Srinivasan, Handling Director Shapoorji Pallonji Infra, mengatakan: “Kami senang dapat bergabung dengan Actis lagi untuk transaksi ini menyusul keberhasilan divestasi aset surya kami ke system energi terbarukan mereka di India.

Kesepakatan ini juga menunjukkan rekam jejak berkelanjutan SP Infra dalam mengembangkan aset infrastruktur “berkualitas tinggi” di ruang yang dipilihnya, menciptakan nilai bagi para pemangku kepentingannya dan menjadi mitra pilihan bagi investor internasional berkualitas tinggi, tambahnya.

Ini adalah perkembangan besar bagi Grup Shapoorji Pallonji karena berupaya mengurangi utangnya. Pada 2019, Shapoorji Pallonji Infrastructure Capital telah menjual portofolio energi surya 194 MW ke Sprng Electrical power.

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang legitimate

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Written By
More from Faisal Hadi
Jokowi Indonesia Kunjungi China, Jepang dan Korea Selatan
JAKARTA: Presiden Indonesia Joko Widodo meninggalkan Jakarta pada hari Senin 25 Juli...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *