Ada kekhawatiran bahwa penutupan akan meningkat, Wall Street akan dibuka dengan warna merah

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar saham Amerika Serikat (AS) dibuka untuk jatuh ke zona merah pada Kamis (19/11/2020), menyusul data pengangguran yang buruk di tengah meningkatnya kasus Covid- 19.

Dow Jones Industrial Average turun 99,5 poin (-,3%) pada 8:30 pagi waktu setempat (21:30 WIB) dan 25 menit kemudian menipis menjadi 9,8 poin (-,03%) menjadi 29.428,63 sementara bahwa indeks S&P 500 turun 1,5 poin (-,04%) menjadi 3.566,32. Sebaliknya, Nasdaq naik 25,5 poin (+ ,22%) menjadi 11.827,12 setelah dibuka dengan warna merah.

Indeks saham sektor utilitas dan keuangan adalah yang berkinerja terburuk, masing-masing turun ,9% dan ,8%.


Jika berlanjut hingga penutupan, koreksi ini akan memperpanjang pergerakan Wall Avenue di jalur merah setelah indeks Dow Jones turun 345 poin atau -1,2% pada penutupan kemarin. Indeks S&P 500 turun 1,2%, sedangkan Nasdaq jatuh ,8%.

Kabar positif dari Pfizer sepertinya tidak ada artinya. Sebelumnya, perusahaan farmasi AS mengumumkan bahwa analisis akhir menunjukkan vaksin tersebut memiliki tingkat kemanjuran 95% dan perusahaan berencana untuk mengajukan izin edar dalam beberapa hari mendatang.

Laporan riset dari AstraZeneca dan College of Oxford pun kini menunjukkan vaksin korona mereka masih aman dan memicu antibodi di tubuh orang dewasa. Namun, studi tersebut dipublikasikan di jurnal Lancet gagal merangsang sentimen pasar.

Laporan analisis CNBC mengatakan Amerika Serikat mencatat rata-rata harian infeksi Covid-19 baru pada hari Rabu, sekali lagi menetapkan tertinggi baru 161.165, lonjakan 26% dalam satu minggu.

“Kabar buruk untuk Covid terkait dengan peningkatan karantina regional [terutama di New York dan Los Angeles] mulai mengakhiri optimisme tentang vaksin, dan itu membebani stok, ”kata Tom Essaye, pendiri The 7 Report, dikutip CNBC Internasional.

Saat ini, lanjutnya, terdapat risiko pelemahan ekonomi yang semakin besar sejak musim panas, yang akan memberikan tekanan pada perekonomian dan kinerja emiten. Sebanyak 11,5 juta warga Amerika dinyatakan positif, mendorong para politikus memperketat kegiatan ekonomi dan sosial di beberapa kawasan.

Walikota New York Bill de Blasio pada Rabu mengumumkan penutupan sekolah umum untuk digantikan oleh pembelajaran di rumah dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus corona sebelum musim dingin. Kebijakan ini akan diikuti oleh pemerintah negara bagian lainnya.

Sentimen buruk juga datang dari Departemen Tenaga Kerja AS, yang melaporkan bahwa 742.000 warga AS mengajukan tunjangan pengangguran pekan lalu, lebih buruk dari konsensus analis dalam jajak pendapat Dow Jones yang memperkirakan angka 710.000.

TIM PENELITI CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

READ  Bloody Mall, dipaksa sewa gratis!

(ags / ags)


Written By
More from Faisal Hadi

Koramil 0905-01 menyediakan fasilitas internet gratis untuk pelajar • beritakaltim.co

BERITAKALTIM.CO- Menyikapi kondisi warga terkait kesulitan belajar dengan sistem online maupun online...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *