Adakah “prediksi” Perang Dunia III di Bumi di Laut Cina Selatan?

Jakarta, CNBC IndonesiaPrediksi tentang risiko perang dibuat oleh kepala angkatan bersenjata Inggris. Dia memperingatkan ketidakpastian global dan kecemasan atas krisis ekonomi di tengah wabah virus korona yang masih ada (Covid-19).

Dalam sebuah wawancara, Kepala Staf Pertahanan Inggris Nick Carter mengatakan ada ketegangan yang meningkat di kawasan itu. Kesalahan dalam penilaian dapat menyebabkan konflik umum.


“Saya pikir kita hidup di saat dunia menjadi tempat yang sangat tidak pasti dan sibuk,” katanya Senin dalam wawancara dengan Remembrance Sunday, peringatan tahunan bagi mereka yang tewas dan terluka dalam konflik. Sky News kota Reuters Rabu (11/11/2020).

“Dinamika persaingan global juga menjadi ciri khas kehidupan kita dan menurut saya risiko nyata yang kita miliki dengan banyaknya konflik regional saat ini, dapatkah Anda melihat eskalasi yang mengarah pada kesalahan perhitungan?”.

Dia juga menekankan bahwa ada ancaman perang yang nyata di belahan dunia lain. Menurutnya, risiko itu ada dan harus kita waspadai.

“Jika Anda melupakan kengerian perang, maka risiko besar menurut saya adalah orang menganggap perang adalah hal yang wajar untuk dilakukan,” ujarnya.

“Kita harus ingat bahwa sejarah mungkin tidak terulang tetapi memiliki ritme, dan jika Anda melihat pada abad terakhir, sebelum dua perang dunia, saya pikir tidak dapat disangkal bahwa itu ada peningkatan yang menyebabkan kesalahan perhitungan yang pada akhirnya menyebabkan perang … Saya harap itu tidak terjadi. “

Sementara di berbagai belahan dunia, konflik masih terus berlangsung. Di Asia, misalnya, situasi di Selat Taiwan dan Laut Cina Selatan memanas.

Ini melibatkan dua kekuatan super dunia, Amerika Serikat (AS) dan China. Amerika Serikat membuat marah China dengan menjual senjata ke Taiwan, di mana Beijing telah lama memandang Beijing sebagai bagian dari wilayahnya meskipun telah mendeklarasikan kemerdekaan.

READ  Pejabat China mengatakan sayap ayam yang diimpor dari Brasil dinyatakan positif Covid-19

Sementara itu, di Laut China Selatan, China dan Amerika Serikat tegang atas klaim Xi Jinping atas 90% negara tersebut. Amerika Serikat masuk dan berpatroli dengan kedok kebebasan navigasi dan perlindungan sekutunya, termasuk Filipina.

Kemenangan kandidat Demokrat Joe Biden atas petahana dari Partai Republik Donald Trump dalam pemilihan presiden (Pilpres) AS pada 3 November seharusnya juga tidak membuat situasi cair. Kutipan Pesan Pagi dari Cina Selatan tegangan mungkin akan tetap sama.

Dalam kampanyenya, Biden kerap mengkritik Beijing atas tindakannya di Hong Kong. Dia menyebut kebijakannya terhadap minoritas Muslim di wilayah Xinjiang “tidak beradab” dan menyebut Xi sebagai “preman.”

Selama debat di konvensi calon presiden dari Partai Demokrat, Biden mengatakan dia mengatakan kepada Xi bahwa Amerika Serikat akan menentang zona larangan terbang China di Laut China Selatan. Sebaliknya, dia berkata “kami menerbangkan pembom B-1”.

Beijing belum secara resmi memberi selamat kepada Biden atas kemenangannya. Kementerian luar negeri China sebagian besar memberikan tanggapan yang tidak jelas dalam briefing harian hari Senin, dengan mengatakan pihaknya berharap pemerintah baru akan bekerja ke arah yang sama seperti kita di masa depan.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

Hari Yoga Internasional 2020: 6 selebritis Bollywood yang memaku asana yoga yang kompleks

Kangana Ranaut angkat bicara tentang kematian tragis Sushant Singh Rajput! Yoga adalah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *