AfDB, Indonesia dan Filipina meluncurkan kemitraan untuk membentuk mekanisme transisi energi

Presiden Asian Development Financial institution (ADB) Masatsugu Asakawa, Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Keuangan Filipina Carlos G. Dominguez hari ini mengumumkan di COP26 peluncuran kemitraan baru untuk membangun mekanisme transisi energi (ETM) di Indonesia dan Filipina.

Kemitraan ETM Asia Tenggara adalah yang pertama di Asia dan Pasifik dan bertujuan untuk membantu mempercepat transisi energi bersih di Asia Tenggara.

Kemitraan ini telah didukung oleh pejabat senior dari Denmark, Inggris dan AS, serta lembaga keuangan dan filantropi global terkemuka.

Wakil Menteri Luar Negeri di Kementerian Keuangan Jepang, Masato Kanda, juga menyampaikan pesan video clip pada peluncuran tersebut, di mana ia mengumumkan bahwa Kementerian Keuangan Jepang menjanjikan hibah sebesar 25 juta dolar kepada ETM, mekanisme yang pertama pendanaan benih.

“ETM dapat mengantarkan transformasi dalam memerangi perubahan iklim di Asia dan Pasifik,” kata Asakawa. “Indonesia dan Filipina memiliki potensi untuk menjadi pionir dalam proses menghilangkan batubara dari bauran energi kawasan kami, memberikan kontribusi besar untuk mengurangi emisi gas rumah kaca international dan mengarahkan ekonomi mereka menuju pertumbuhan rendah karbon. “

“ETM adalah rencana ambisius yang akan meningkatkan infrastruktur energi Indonesia dan mempercepat transisi energi bersih ke emisi nol bersih dengan cara yang adil dan terjangkau,” kata Ibu Indrawati.

“Transisi energi bersih di Filipina akan menciptakan lapangan kerja, mendorong pertumbuhan nasional dan mengurangi emisi world wide,” kata Dominguez. “ETM memiliki potensi untuk mempercepat dekomisioning pembangkit listrik tenaga batu bara rata-rata setidaknya 10 hingga 15 tahun.”

Sebagai bagian dari kemitraan dengan Indonesia dan Filipina, AfDB akan bekerja dengan pemangku kepentingan pemerintah untuk menguji coba ETM dengan bersama-sama melakukan studi kelayakan mendalam yang berfokus pada product bisnis yang optimum untuk setiap negara percontohan mengumpulkan sumber daya konsesional dari pemerintah donor dan organisasi filantropi, dalam koordinasi yang erat dengan dana perubahan iklim world wide dan memobilisasi sejumlah besar modal komersial untuk memicu perubahan yang menentukan menuju dekarbonisasi.

READ  Menteri Ekonomi Kreatif ajak masyarakat ikut melestarikan batik

Permintaan energi di Asia diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2030, dan Asia Tenggara merupakan salah satu kawasan yang terus membangun kapasitas baru berbahan bakar batu bara. Sekitar 67% listrik Indonesia dan 57% pembangkit listrik Filipina berasal dari batu bara. Indonesia telah berjanji untuk mengurangi emisinya sebesar 29% pada tahun 2030 dan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Pemerintah Filipina baru-baru ini mengumumkan niatnya untuk memberlakukan moratorium pembangkit listrik baru di negara tersebut.

ETM adalah pendekatan keuangan campuran transformatif yang bertujuan untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada pada jadwal yang dipercepat dan menggantinya dengan kapasitas energi bersih. Mekanisme tersebut akan mencakup dua dana miliaran dolar: satu didedikasikan untuk pensiun dini atau realokasi pembangkit listrik tenaga batu bara dengan jadwal yang dipercepat, dan yang lainnya berfokus pada investasi baru dalam energi bersih dalam pembangkitan, penyimpanan, dan modernisasi jaringan. Diharapkan financial institution multilateral, investor institusi swasta, kontribusi filantropi dan trader jangka panjang akan memberikan modal untuk ETM.

AfDB akan membantu pemerintah nasional menetapkan kebijakan dan kondisi perdagangan yang menguntungkan untuk meningkatkan tata kelola plan, pengurangan karbon, dan tujuan transisi yang adil. Selama fase percontohan 2-3 tahun, ETM akan memobilisasi sumber daya keuangan yang diperlukan untuk mempercepat penarikan lima hingga tujuh pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia dan Filipina, sambil memfasilitasi investasi dalam opsi energi bersih alternatif di negara-negara tersebut.

Dalam merancang ETM, AfDB dan mitranya akan membentuk kelompok penasihat dengan organisasi non-pemerintah dan kelompok masyarakat sipil untuk memprioritaskan transisi yang adil ke energi bersih. Bantuan teknis akan diberikan untuk pelatihan ulang dan pengembangan mata pencaharian pekerja dan masyarakat yang terkena dampak.

READ  Melonjak 34,21%, lihat rekomendasi saham Lender Pembangunan Daerah (BEKS) Banten

Peningkatan ETM secara penuh di Indonesia, Filipina, dan mungkin Vietnam – yang bertujuan menghilangkan 50% armada batu bara, atau sekitar 30 gigawatt, selama 10 hingga 15 tahun ke depan – dapat mengurangi 200 juta ton karbon dioksida. for every tahun, setara dengan mengambil 61 juta mobil dari jalan. Seiring pertumbuhannya, ETM berpotensi menjadi plan pengurangan karbon terbesar di dunia.

Sebuah studi pra-kelayakan telah selesai dan studi kelayakan penuh sedang dilakukan untuk menyelesaikan struktur keuangan ETM, mengidentifikasi calon pembangkit listrik tenaga batu bara untuk dimasukkan dalam system percontohan dan merancang kegiatan transisi yang adil.

Written By
More from Faisal Hadi
Militer Indonesia membatalkan tes keperawanan yang ‘kasar dan tidak ilmiah’ untuk rekrutan perempuan
Panglima militer Indonesia telah memerintahkan diakhirinya praktik selama puluhan tahun yang mengharuskan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *