AfDB menandatangani MoU dengan PLN Indonesia untuk memenuhi goal energi bersih

Asian Enhancement Financial institution (AfDB) hari ini menandatangani nota kesepahaman dengan Perusahaan Listrik Negara (PLN), perusahaan listrik milik negara Indonesia, untuk membantu negara memenuhi focus on energinya sendiri.

Penandatanganan kesepakatan dilakukan pada COP26 antara Dirut PLN Zulkifli Zaini dan Dirut AfDB Asia Tenggara Ramesh Subramaniam. Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury dan Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Alue Dohong menghadiri penandatanganan tersebut.

“AfDB telah terlibat dalam sektor energi di Indonesia selama lebih dari 50 tahun dan kami bangga dapat bergabung dengan PLN dalam membantu Indonesia melakukan transisi penting dari energi karbon tinggi ke energi bersih,” kata Wakil Presiden AfDB Ahmed M. Saeed. . “AfDB siap bersama mitra kami di Indonesia untuk mendukung transisi ke energi terbarukan yang juga andal dan terjangkau. “

Indonesia baru-baru ini berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29% pada tahun 2030. Negara ini bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal.

“Badan Usaha Milik Negara Indonesia mendukung transisi negara ke nol bersih karena akan bermanfaat bagi masyarakat dan lingkungan,” kata Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. “Kementerian menyambut baik kerjasama BUMN dengan berbagai pemangku kepentingan, yang menandai langkah pertama menuju transisi yang adil dan terjangkau untuk mendorong jalur pembangunan netral karbon. “

Bersama dengan Filipina dan Vietnam, Indonesia adalah salah satu dari tiga negara Asia Tenggara yang bermitra dengan AfDB untuk studi percontohan Mekanisme Transisi Energi (ETM), method pengurangan bahan bakar emisi karbon yang bertujuan menggunakan pembiayaan publik-swasta untuk mempercepat pensiun batubara. -pembangkit listrik dan menggantinya dengan sumber energi bersih dan terbarukan. AfDB telah menyelesaikan studi pra-kelayakan tentang ETM dan saat ini sedang mengerjakan studi kelayakan penuh.

READ  Sambal Rempah Aromatik Semarakkan Babi Bali - News-herald

AfDB baru-baru ini meningkatkan ambisinya untuk pendanaan iklim kumulatif 2019-2030 menjadi $ 100 miliar dan berjanji untuk memastikan bahwa setidaknya 75% dari proyeknya berfokus pada mitigasi dan adaptasi perubahan iklim pada tahun 2030.

Written By
More from Faisal Hadi
Hentikan kebiasaan membakar sampah, jika ada sampah plastik bisa berbahaya! Berikut penjelasannya – Semua halaman
Bobo.id – Selain dibuang ke tempat sampah atau tempat pembuangan akhir, banyak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *