AfDB menyetujui pinjaman $150 juta untuk mendukung proyek infrastruktur hijau di Indonesia

Asian Enhancement Financial institution (AfDB) telah menyetujui pinjaman $150 juta untuk mendukung fasilitas yang bertujuan mempercepat pemulihan ekonomi Indonesia dari pandemi penyakit coronavirus (COVID-19) dan mengkatalisasi dana publik dan untuk mendukung proyek infrastruktur hijau dan bankable untuk membantu negara mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB.

&#13

Fasilitas Pembiayaan Hijau Tunggal untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan di Indonesia (SIO-GFF), yang pertama di Asia Tenggara, bertujuan untuk mendanai setidaknya 10 proyek, dengan setidaknya 70% dari pendanaan mendukung infrastruktur hijau dan sisanya mendukung SDGs. . Fasilitas ini akan merancang proyek-proyek yang layak financial institution untuk menarik pembiayaan untuk melengkapi pengeluaran publik, termasuk dari sumber swasta, institusional dan komersial.

&#13

“SIO-GFF bertujuan untuk mengkatalisasi hingga 8 kali lipat dana yang diinvestasikan untuk mendukung infrastruktur ramah iklim dan membantu kemajuan Indonesia menuju SDGs,” kata Anouj Mehta, Head of Eco-friendly and Progressive Finance Device AfDB for Southeast Asia and Nation Director for Thailand. . “Ini akan mendorong pembangunan infrastruktur berkelanjutan dan mempercepat pemulihan negara dari pandemi COVID-19 dengan menarik modal dan menciptakan lapangan kerja.”

&#13

Pinjaman kepada Pemerintah Indonesia akan dipinjamkan kembali kepada PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero), atau PT SMI, lembaga pembiayaan infrastruktur publik, yang akan mengelola fasilitas tersebut. AfDB juga telah menyetujui bantuan teknis untuk membantu membangun kapasitas PT SMI untuk mengimplementasikan fasilitas tersebut dan berpotensi memperluas layanan perusahaan untuk mendukung peminjam lain dan mengkatalisasi pembiayaan swasta.

&#13

Bantuan teknis didanai oleh $1,2 juta dari Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia dan $375.000 dari Dana Khusus Kemitraan Pengembangan Sektor Keuangan Luksemburg.

&#13

“Indonesia adalah penghasil emisi fuel rumah kaca (GRK) terbesar kelima di dunia dan menyumbang lebih dari setengah emisi GRK Asia Tenggara,” kata Benita Ainabe, spesialis sektor keuangan senior di AfDB. “Dengan design pembiayaan inovatif yang menggabungkan standar hijau world, SIO-GFF akan membantu Indonesia fokus pada infrastruktur yang tahan terhadap iklim saat pulih dari pandemi COVID-19. Kami berharap dapat memanfaatkan pengalaman kami di Indonesia untuk memperluas pendekatan ke negara-negara lain di kawasan ini. .”

READ  Saham Antam (ANTM) turun setelah kenaikan signifikan, begitu juga menurut pandangan para analis

&#13

Menurut laporan AfDB, kebutuhan pembiayaan infrastruktur tahunan yang disesuaikan dengan iklim Indonesia dari 2016 hingga 2020 diperkirakan rata-rata mencapai $74 miliar, dengan kesenjangan pembiayaan infrastruktur tahunan sebesar $51 miliar. Fasilitas ini bertujuan untuk membantu mengelola risiko kredit selama siklus hidup proyek, khususnya tahap konstruksi dan tahun-tahun awal operasi komersial ketika arus kas negatif. Fasilitas ini terutama akan memberikan pinjaman, tetapi juga dapat memberikan ekuitas, hutang dan jaminan yang dapat dikonversi, untuk mengurangi risiko kredit proyek dan menarik pemberi pinjaman komersial.

&#13

Proyek ini sejalan dengan Agenda Pembangunan Berkelanjutan Indonesia 2030. Ini mengikuti Strategi Kemitraan Negara AfDB untuk Indonesia, 2020-2024, yang berfokus pada percepatan pemulihan ekonomi dan pembangunan ketahanan.

Written By
More from Faisal Hadi
Bank Indonesia Perpanjang Aturan Minimum amount Kredit UMKM – Bisnis
Dzulfiqar Fathur Rahman (The Jakarta Put up) Premium Jakarta Senin 6 September...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *