Afrika Selatan yang efisien menentang rintangan dan dewa kriket T20

Kami ingin menciptakan budaya di mana, tidak peduli siapa yang bermain, Anda yakin bisa menang: Rabada © AFP

Seminggu yang lalu, di awal seri T20I mereka melawan Hindia Barat, Afrika Selatan diperingatkan dari jauh – termasuk di platform ini – mempersiapkan serangan gencar dari musuh yang, dalam segala hal, lebih unggul. Tujuh hari kemudian, Afrika Selatan tidak hanya memenangkan hari itu, tetapi melakukannya dengan cara yang sulit, menang dalam penentuan. Dan itu setelah tidak memanfaatkan kesempatan untuk memecahkan masalah dengan permainan cadangan.

Tidak seperti Seri Tes sebelumnya, yang diklaim oleh tim Dean Elgar 2-0 dengan sangat mudah, T20Is adalah pertandingan yang sulit. Sabtu tidak terkecuali. Baru pada tanggal 15 set kedua, ketika Wiaan Mulder – memainkan game pertamanya dengan rubber – menjatuhkan Kieron Pollard dan Andre Russell dengan pukulan back-to-back untuk membuat Windies membutuhkan 59 dari 32, satu atau satu pukulan. tim lain bisa mendapatkan keuntungan definitif.

Afrika Selatan 168 untuk 4 adalah, dengan putaran, total tertinggi dari seri. “Kami pikir itu mungkin normal,” kata Mulder dalam wawancara TV-nya. Tanggapan Hindia Barat, 143 berbanding 9, adalah yang terendah dari karet.

Beberapa pertandingan kriket yang dimainkan dalam lima pertandingan itu bisa disebut cantik. Bahkan lebih sedikit yang akan diingat setahun dari sekarang. Tapi itu tidak membuat kesuksesan Afrika Selatan menjadi kurang mengesankan, juga tidak menghilangkan nilai kinerja tim yang berjuang untuk menilai diri mereka sendiri dengan baik.

“Kami ingin menciptakan budaya di mana tidak peduli siapa yang bermain, Anda yakin Anda bisa menang,” kata Kagiso Rabada di televisi. Berbeda dengan orang Indian Barat, yang mungkin terlalu menonjolkan diri. “Hal yang paling mengecewakan adalah kami terus melakukan kesalahan yang sama berulang-ulang yang merupakan definisi kegilaan,” kata Kieron Pollard kepada mereka yang menonton.

READ  Benih misterius dari Tiongkok muncul di East Hampton

Quinton de Kock dan Aiden Markram termasuk di antara stan T20I yang berusia 100 tahun sebelum hari Sabtu. Tapi tidak dalam pembuat keputusan serial. 128 mereka berbagi 82 bola untuk gawang kedua menempatkan sisa permainan dalam bayang-bayang. De Kock membuat 60 dan Markram 70. Tanpa mereka Afrika Selatan tidak akan punya harapan.

Tapi itu memberi mereka harapan, dan hari di mana Hindia Barat tidak bisa mengikuti. Evin Lewis memukul 52 dari 34 dan Shimron Hetmyer menembak 33 dari 31. Tapi itu berarti lebih dari Lungi Ngidi, yang memasuki permainan dengan angka karet 2 untuk 165, mengambil 3/32.

Begitu pula dengan Temba Bavuma yang mencetak 76 poin dalam lima inning. Atau tidak cukup, terutama untuk seorang kapten. Dan kemudian, dengan 11 bola tersisa dalam permainan dan 29 masih untuk mencetak gol, ia mengeksekusi tangkapan yang sangat sulit pada titik yang dalam untuk mengalahkan Dwayne Bravo dari Rabada dan semuanya terlihat sangat mudah.

Belalang. Permainan bodoh. Kecuali ketika tim yang seharusnya tidak menang menang. Sekarang apa? Seminggu adalah waktu yang lama dalam kriket dan segalanya.

© Cricbuzz

More from Casildo Jabbour

Setelah India, AS berencana untuk melarang aplikasi TikTok Cina, Presiden Donald Trump menegaskan

Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan mencekal aplikasi movie milik Cina...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *