Agustus bisa menjadi kunci dalam pertarungan coronavirus di Amerika Latin

Agustus bisa menjadi kunci dalam pertarungan coronavirus di Amerika Latin
Setidaknya ada enam pejabat tinggi pemerintah terbukti positif untuk coronavirus di Brasil sejauh ini, negara dengan jumlah kasus dan kematian yang dikonfirmasi tertinggi kedua secara world wide setelah Amerika Serikat. Tapi itu bukan satu-satunya negara di kawasan yang telah hancur oleh pandemi:
Lebih dari selusin pejabat, termasuk presiden sementara, telah dites positif untuk virus corona di India Bolivia, yang memecahkan rekor sendiri untuk infeksi coronavirus baru dalam satu hari minggu lalu. Peru, Argentina dan Kolumbia sedang berusaha mengejar angka kasus dengan pesanan karantina baru. Dan pada hari Jumat, Meksiko menyalip Inggris untuk menjadi negara dengan jumlah kematian Covid-19 tertinggi ketiga di dunia, menurut info Universitas Johns Hopkins.

Di Mexico Metropolis, Dr. Carlos Martínez Murillo, seorang dokter ruang gawat darurat yang bekerja di bangsal Covid-19 di Rumah Sakit Umum ibukota, merefleksikan realitas barunya selama lima bulan terakhir, sebuah kenyataan yang telah merenggut hampir 600 nyawa. profesional kesehatan di negara ini.

“Saya belum tertular penyakit ini tetapi memiliki kolega yang memilikinya. Seiring minggu dan bulan berlalu, kami telah belajar untuk mengelola stres kami. Saya tidak mengatakan bahwa rasa takut itu hilang. Rasa takut tetap ada, tetapi kami telah menyalurkan Itu [with our work], “Kata Dr. Martínez.

Kolombia melaporkan rekor baru kasus virus corona harian setelah 10.673 infeksi baru dicatat pada hari Sabtu, sehingga totalnya menjadi 306.181, kata kementerian kesehatannya. Dan meskipun beberapa kota dengan tingkat infeksi rendah akan diizinkan untuk dibuka kembali sebagian, Presiden Iván Duque telah memperpanjang hari Selasa tindakan karantina pemerintahnya hingga 30 Agustus.

Menyebut provinsi Buenos Aires, di mana ibukota negara itu berada, “pusat masalah,” Presiden Argentina Alberto Fernández mengumumkan Jumat, karantina saat ini akan diperpanjang hingga setidaknya 16 Agustus, “menjaga semuanya tetap seperti sekarang ini”, karena ” virus ini beredar bahkan lebih “. Ketika datang ke pengujian, tingkat positif meningkat dari 22,4% menjadi 26,2% dalam dua minggu terakhir.

READ  Manushi Chhillar: Bangga bahwa Yoga adalah hadiah India bagi dunia

Carlos Lozada, Menteri Perumahan, Konstruksi dan Sanitasi Peru mengatakan kepada Television set Peru Jumat bahwa Dewan Menteri telah memutuskan untuk memperpanjang keadaan darurat negara itu untuk satu bulan lagi, hingga 31 Agustus. Lozada mengatakan keputusan itu dibuat setelah pihak berwenang melaporkan meningkatnya kasus di setidaknya empat wilayah termasuk Cusco, di mana Machu Picchu, objek wisata terbesar Peru, berada.

Wilayah yang paling terpengaruh di dunia

Amerika Latin, tanpa diragukan lagi, “wilayah yang paling terpengaruh di dunia” oleh pandemi ini, Dr. Marcos Espinal, Direktur Departemen Penyakit Menular di Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO), kepada CNN dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

“Kami berada dalam situasi yang sangat kritis. Brasil melaporkan pada hari Rabu lebih dari 40.000 kasus baru, Kolombia lebih dari 10.000 dan Meksiko lebih dari 7.000. Beberapa minggu ke depan akan menjadi sangat penting dalam hal mencari tahu bagaimana kita bisa meratakan kurva , “Kata Dr. Espinal.

Dia menambahkan bahwa beberapa negara yang memiliki beberapa keberhasilan pada awalnya seperti Chili, sekarang harus melipatgandakan upaya karena faktor memperburuk pandemi seperti kondisi kerja, mobilitas dan populasi yang sangat rentan.

“Kita harus ingat bahwa ada ketimpangan besar di Amerika Latin dan Karibia. Ada ekonomi casual yang sangat besar dan lebih sulit untuk mengamati aturan jarak sosial. Serangkaian tantangan sosial, ekonomi dan kesehatan masyarakat membuat memerangi penyakit lebih sulit [in Latin America], dan oleh karena itu, mengendalikan pandemi akan membutuhkan lebih banyak waktu, “kata Espinal.

Coronavirus hits kelas politik Amerika Latin

Dalam pesan yang disiarkan televisi pada hari Jumat, Presiden Argentina Alberto Fernández mengamati tren yang mengganggu di negaranya yang juga telah diamati di negara-negara Amerika Latin lainnya: “Pada bulan Mei, kami mencatat 375 [Covid-19-related] meninggal. Pada bulan Juni, jumlah orang yang meninggal adalah 700. Dua puluh empat hari kemudian meningkat menjadi 1.500. Dan dalam 24 hari berikutnya mencapai 3.000. Itu berarti bahwa jumlah kematian meningkat dua kali lipat setiap 24 hari, “kata Presiden.

Efek dari pandemi tersebut adalah pasti mengambil tol sendiri, juga, memperingatkan sebuah laporan yang diterbitkan pekan lalu oleh Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Amerika Latin dan Karibia, dan Organisasi Kesehatan Dunia, yang memperingatkan bahwa “pandemi telah menjadi krisis ekonomi dan sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya dan, jika langkah-langkah mendesak tidak diambil, itu bisa berubah menjadi krisis pangan, kemanusiaan, dan politik. “

Langkah-langkah untuk mengatasi pandemi, termasuk jarak sosial, akan menghasilkan penurunan 9% dalam produk domestik bruto di kawasan itu dan peningkatan pengangguran hingga 14%, katanya.

READ  Pembaruan Mumbai Covid-19: Tingkat pemulihan kota adalah 72 persen dengan 1.257 kasus baru dan 55 kematian dilaporkan

Dan sistem perawatan kesehatan, yang mencapai batasnya oleh meningkatnya jumlah infeksi, harus menghentikan upaya mereka untuk mengandung penyakit tidak menular dan kronis, yang “menyebabkan peningkatan signifikan dalam kematian secara keseluruhan, selain kematian yang disebabkan oleh Covid-19, “Laporan itu menambahkan menambahkan.

Di seluruh wilayah, antrean di pintu telah terlihat di rumah sakit, dan kurangnya sumber daya dan tenaga telah menjadi perhatian luas bagi dokter. Di Republik Dominika, di mana pihak berwenang bersikeras sistem kesehatan belum runtuh, beberapa orang tetap harus menunggu berhari-hari untuk dirawat karena virus corona.

CNN menemukan Eloísa Mieses yang berusia 71 tahun di Rumah Sakit Umum Daerah Marcelino Vélez Santana di Santo Domingo, ibukota Republik Dominika. Dia harus menunggu tiga hari sebelum dirawat untuk perawatan Covid-19.

“Saya biasa mendengar orang-orang di sekitar lingkungan saya yang mengatakan itu [the disease] tidak ada, bahwa mereka belum mendengar bahwa sesuatu seperti itu nyata, “kata Mieses.

“Tapi sekarang, semua orang melihat itu nyata.”

Marcos Moreno dari CNNE melaporkan dari Rio de Janeiro, Ignacio Grimaldi melaporkan dari Buenos Aires, Rey Rodriguez melaporkan dari Mexico City, dan Jessica Hasbun melaporkan dari Santo Domingo.

More from Casildo Jabbour

Azerbaijan bersumpah untuk mengakhiri perang atas Nagorno-Karabakh

Memuat… BAKU – Presiden Ilham Aliyev berjanji itu Azerbaijan akan berjuang sampai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *