Ahli waris gen Neanderthal berisiko lebih tinggi terinfeksi Covid-19 yang parah

Suara.com – Penelitian baru yang diterbitkan di Nature menemukan peregangan DNA Neanderthal Warisan dari tubuh manusia saat ini, dapat meningkatkan kemungkinan terkena kasus parah virus Corona (Covid-19).

Neanderthal termasuk dalam genus Homo yang punah dan berasal dari periode Pleistosen. Spesimen telah ditemukan di Eurasia, dari Eropa Barat hingga Asia Tengah dan Utara.

Sejumlah faktor diketahui meningkatkan peluang seseorang terinfeksi Covid-19 parah, mulai dari usia, gaya hidup hingga genetika.

Penelitian sebelumnya baru-baru ini mengungkapkan bahwa segmen DNA yang ditemukan pada kromosom 3 sangat terkait dengan risiko rawat inap dan gagal napas yang lebih tinggi setelah infeksi Covid-19.

Seorang pengunjung melihat “El Neanderthal Emplumado”, sebuah wajah imajiner dari spesies manusia Neanderthal purba yang hidup di Bumi sekitar 50.000 tahun yang lalu oleh ilmuwan Italia Fabio Fogliazza (AFP / Cesar Manso).

Sekarang, dalam sebuah studi baru, para ilmuwan di Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology telah menemukan bahwa kelompok gen ini sangat mirip dengan urutan DNA yang ditemukan pada genom Neanderthal berusia 50.000 tahun yang ditemukan di Kroasia.

Ini menunjukkan bahwa varian gen kemungkinan besar diturunkan ke manusia melalui kawin silang prasejarah dengan Neanderthal.

Varian genetik sangat umum pada orang-orang di Asia Selatan, di mana sekitar setengah populasinya membawa gen tersebut. Sekitar satu dari enam orang membawa varian tersebut di Eropa, tetapi tidak ada di Afrika dan Asia Timur.

Meskipun tampaknya orang yang memiliki potongan DNA Neanderthal ini berisiko lebih tinggi terkena Covid-19 yang parah, tidak ada gagasan mengapa varian genetik menempatkan orang ini pada risiko. .

“Ternyata varian genetik ini diwarisi oleh manusia modern dari Neanderthal saat mereka kawin sekitar 60.000 tahun yang lalu. Saat ini, orang yang mewarisi varian genetik ini tiga kali lebih mungkin mengidapnya. membutuhkan ventilasi buatan jika mereka terinfeksi Covid-19, “kata Hugo Zeberg, penulisnya. jurusan dari Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology.

READ  Cara menghilangkan goresan di wajah secara alami dengan mudah

Laporan Ilmu IFLPada Jumat (02/10/2020), manusia modern atau Homo sapiens dan Neanderthal memiliki nenek moyang yang sama sekitar setengah juta tahun lalu.

Setelah manusia akhirnya berkelana keluar dari tanah air mereka ke Afrika dan berhasil mencapai Eurasia, mereka bertemu Neanderthal dan sebagian besar berpapasan dengan manusia purba lainnya.

Ilustrasi virus Corona. [Shutterstock]
Ilustrasi virus Corona. [Shutterstock]

Distribusi ini merupakan indikasi pengaruh genetik dari hominid lain yang masih dapat ditemukan di DNA sebagian besar populasi manusia modern, terutama orang keturunan Eropa dan Asia.

Written By
More from Faisal Hadi

Hentikan kebiasaan membakar sampah, jika ada sampah plastik bisa berbahaya! Berikut penjelasannya – Semua halaman

Bobo.id – Selain dibuang ke tempat sampah atau tempat pembuangan akhir, banyak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *