Ahli waris Red Bull: Semua dakwaan dijatuhkan terhadap Vorayuth Yoovidhya yang dituduh membunuh petugas polisi, kata Polisi Thailand

Ahli waris Red Bull: Semua dakwaan dijatuhkan terhadap Vorayuth Yoovidhya yang dituduh membunuh petugas polisi, kata Polisi Thailand

Kolonel Sampan Luangsajjakul dari Kepolisian Kerajaan Thailand mengatakan kepada CNN “kami diberitahu oleh Kantor Jaksa Agung tentang keputusan akhir mereka untuk tidak mendakwa Bpk. Vorayuth Yoovidhya pada 12 Juni. Jadi kami telah melanjutkan untuk memberi tahu dia (Yoovidhya) tentang keputusan dan pencabutan tersebut. surat perintah penangkapan. “

Sebuah surat yang dikirim ke Yoovidhya di rumahnya di Bangkok oleh Kantor Polisi Thonglor dan dilihat oleh CNN mengatakan: “Kantor Jaksa Agung telah memutuskan untuk membebaskan Mr. Vorayuth Yoovidhya dengan segala tuduhan.” Komisaris Polisi Nasional “tidak keberatan dengan keputusan itu” dan “kami telah melanjutkan untuk mencabut surat perintah penangkapan.” Dokumen itu tidak merinci.

Yoovidhya, 28, berada di belakang kemudi Ferrari-nya pada 3 September 2012, ketika bertabrakan dengan seorang polisi yang bertugas di sebuah sepeda motor di pusat kota Bangkok yang menyebabkan kematian petugas kepolisian. Yoovidhya kemudian dituduh mengemudi dalam keadaan mabuk, kematian lalai dan melakukan tabrak lari.

Sersan Polisi Utama Wichien Klanprasert menanggapi panggilan perampokan ketika sepeda motornya ditabrak oleh apa yang oleh saksi digambarkan sebagai mobil sport hitam pada jam 5 pagi, kata Polisi Bangkok saat itu.

Para penyelidik mengikuti jejak kebocoran minyak dari lokasi kecelakaan ke rumah Yoovidhya, menurut Mayjen Parinya Jansuriya.

Lusinan polisi mengepung rumah besar itu sebelum masuk dengan surat perintah penggeledahan, di mana mereka menemukan Ferrari hitam yang rusak parah dengan bagian depan yang rusak dan kantong udaranya dikerahkan.

Yoovidhya mengaku mengendarai mobil dan menabrak sepeda motor, tetapi dia mengklaim bahwa dia tiba-tiba terputus oleh sepeda, kata Mayjen Polisi Aunuchi Lekbumrung pada saat itu.

Dia dibebaskan dengan ikatan 500.000 baht, sekitar $ 16.000.

READ  Pada Pertemuan Larut Malam, Kabinet Ashok Gehlot Membahas Gubernur Kalraj Mishra 6 Poin

Yoovidhya adalah anggota terkemuka dari salah satu keluarga terkaya Thailand. Kakeknya, Chaleo Yoovidhya, merumuskan minuman energi Krathing Daeng, atau Red Bull, yang pertama kali populer di kalangan pekerja Thailand. Dia bekerja sama dengan Austria Dietrich Mateschitz pada tahun 1987 dan bersama-sama mereka membangun merek minuman internasional.

Kekayaan keluarga Yoovidhya diperkirakan $ 13,1 miliar oleh Forbes pada 2017 dan ayah Vorayuth, Chalerm, Adalah orang terkaya kedua di Thailand dengan kekayaan $ 20,2 miliar.
Mengapa Thailand belum dibuka kembali untuk wisatawan internasional

Kasus ini memicu kemarahan di Thailand pada tahun 2012 dengan forum-forum online mengecam sistem peradilan Thailand atas keringanan anggapannya terhadap para terdakwa dengan uang dan koneksi.

Sebuah dugaan upaya untuk menutupi kejahatan – yang melibatkan polisi menangkap seorang tersangka yang berpura-pura mengemudikan Ferrari-nya pada saat kejadian – menyebabkan penangguhan seorang perwira polisi dan memicu kemarahan bahkan lebih.

Vorayuth Yoovidhya juga diduga membayar keluarga korban Thailand baht 3 juta ($ 97.000) dalam upaya untuk menunda gugatan sipil, kata polisi.

“Saya sangat terkejut dan sangat sedih. Saya hanya terpana,” kata Ubol Thongsanin, salah satu saudara perempuan Wichien, ketika dia mengunjungi lokasi kecelakaan pada tahun 2012.

Chalerm Yoovidhya menghadiri kebaktian malam bagi petugas di kuil setempat setelah kejadian, kata Natthanan Klanpraert, saudara ipar korban.

Tersangka dan ibunya juga mampir ke kuil, tetapi keluarga korban tidak ada, katanya.

CNN telah menghubungi Red Bull untuk memberikan komentar.

Written By
More from Suede Nazar

Pilih aplikasi olahraga dengan bijak, jika Anda merasa sakit

Ilustrasi nyeri otot. (Shutterstock) Menurut pakar kedokteran olahraga Michael Triangto Sp.KO, nyeri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *