Air India Mengatakan Cuti Tanpa Skema Pembayaran, Menang-Menang Untuk Maskapai, Staf

Air India mengatakan situasi keuangan saat ini sangat menantang (File)

New Delhi:

Air India pada hari Jumat mengatakan situasi keuangannya sangat menantang karena pandemi coronavirus dan skema cuti tanpa gaji (LWP) bagi karyawan adalah situasi “sama-sama menang” bagi mereka dan juga manajemen.

Pengangkut nasional, dalam sebuah pernyataan pers, mengatakan skema tersebut terutama memungkinkan karyawan untuk melanjutkan LWP “atas dasar sukarela”.

Maskapai ini telah mengeluarkan perintah internal pada hari Selasa meminta kepala departemen dan direktur regional untuk mengidentifikasi karyawan, berdasarkan berbagai faktor seperti efisiensi, kesehatan dan redundansi, yang akan dikirim pada LWP wajib hingga lima tahun.

“Air India berada dalam situasi keuangan yang sangat menantang dan sedang mengambil jalan lain untuk beberapa inisiatif dengan tujuan untuk memastikan kelanjutan operasinya,” kata maskapai itu dalam pernyataannya.

“Skema LWP adalah situasi win-win untuk manajemen dan karyawan karena memberikan fleksibilitas kepada karyawan dan sekaligus mengurangi tagihan upah bagi perusahaan,” tambahnya.

Di bawah skema ini, maskapai mengatakan, manajemen dapat mengeluarkan perintah yang mewajibkan karyawan untuk cuti wajib untuk jangka waktu enam bulan atau dua tahun (dapat diperpanjang hingga lima).

Karyawan akan dipilih untuk penyediaan LWP wajib dengan mempertimbangkan kesesuaian, efisiensi, kompetensi, kualitas kinerja, kesehatan, tidak tersedianya dan redundansi, katanya.

Air India mengatakan, “Ketentuan ini telah diperkenalkan untuk digunakan, sangat hemat, dengan tujuan untuk memastikan bahwa efisiensi keseluruhan organisasi meningkat.”

Dikatakan manajemen akan memastikan bahwa skema tersebut dilaksanakan dengan penuh keadilan dan transparansi sesuai prosedur yang ditentukan.

Maskapai itu mengatakan telah membawa skema LWP serupa sebelumnya pada bulan September 1998, Juni 2009 dan Agustus 2009. Namun, skema tersebut tidak memiliki ketentuan manajemen mengirim karyawan pada LWP wajib, tambahnya.

READ  Kenali delirium sebagai gejala Covid-19

“Beberapa ratus karyawan di masa lalu telah memanfaatkan skema LWP,” catat maskapai itu.

Pada hari Kamis, anggota parlemen TMC Derek O’Brien mengecam Air India, mengatakan skema LWP-nya melanggar undang-undang ketenagakerjaan dan merupakan “taktik yang jelas” untuk melindungi manajemen puncak dan mengorbankan pekerja lain.

Maskapai ini memiliki utang sekitar Rs 70.000 crore dan pemerintah memulai proses untuk menjualnya ke entitas swasta pada Januari tahun ini. Kerugian bersih maskapai nasional pada 2018-19 adalah sekitar 8,500 crore.

Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri pada hari Kamis mengatakan pemasukan ekuitas Rs 500-600 crore setiap tahun tidak berkelanjutan dan pemotongan biaya di Air India diperlukan.

Sektor penerbangan telah terkena dampak signifikan karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan di India dan negara-negara lain sehubungan dengan pandemi coronavirus. Semua maskapai di India telah mengambil langkah-langkah pemotongan biaya seperti pemotongan gaji, LWP dan memecat karyawan untuk menghemat arus kas.

Written By
More from Suede Nazar
Bagus, Sensex terombang-ambing karena keuntungan dalam pertahanan bahkan keluar karena pandangan IMF
Frater PM Singapura Bergabung dengan Partai Oposisi Saham India berayun antara keuntungan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *