Air Vice-Marshal Larry Lamb, pilot RAF yang bertugas di Kalimantan dan juga wasit rugby internasional yang sangat dihormati – obituari

Wakil Marsekal Udara ‘Larry’ Lamb, yang meninggal dalam usia 99 tahun, menikmati dua karir yang sama, sebagai pilot dan perwira senior RAF, dan sebagai wasit rugby internasional dan administrator olahraga.

Pada bulan Maret 1965, pada puncak Konfrontasi dengan Indonesia, Lamb terbang ke Labuan di Kalimantan untuk menjabat sebagai Wakil Komandan Air Borneo. Kampanye ini sangat bergantung pada penggunaan helikopter dan pesawat ringan untuk memasok pasukan darat yang beroperasi di hutan dekat perbatasan Indonesia. Toko-toko yang lebih berat dijatuhkan dari udara di izin dari pesawat angkut yang lebih besar.

Lamb mengakui pengangkutan udara, dalam segala bentuknya, sebagai prioritas utamanya, tetapi dia juga bertanggung jawab atas pertahanan udara, patroli pantai, dan aset pengintaian. Dengan perbatasan 1.000 mil antara Malaysia Timur dan Indonesia, sangat penting untuk memanfaatkan jumlah pesawat dan helikopter yang terbatas.

Untuk sepenuhnya memahami topografi dan kondisi terbang, serta untuk berhubungan dengan komandan pasukan darat, Lamb melakukan perjalanan secara ekstensif di pedalaman. Selama masanya, ia menerbangkan tidak kurang dari 16 jenis pesawat yang berbeda.

Operasi lintas batas terbatas kadang-kadang diizinkan, yang menimbulkan masalah khusus dalam hal evakuasi yang terluka. Lamb mengembangkan sistem kontrol menggunakan helikopter kedua, yang memungkinkan helikopter penyelamat mencapai targetnya dengan aman.

Untuk karyanya di Kalimantan, Lamb ditunjuk sebagai CBE, dengan kutipan menyimpulkan bahwa ia telah membuat “kontribusi yang luar biasa” tidak hanya untuk keberhasilan pelaksanaan operasi melawan Indonesia, tetapi juga untuk “pengertian Inggris-Malaysia dan saling percaya”.

George Colin Lamb, selalu dikenal sebagai “Larry”, lahir di Hornby di Lancashire pada 23 Juli 1923 dan dididik di Lancaster Royal Grammar School. Dia bergabung dengan RAF pada tahun 1943 dan dilatih sebagai pilot di Kanada.

READ  Tua Tagovailoa duduk sendirian di lapangan setelah melakukan aksi NFL pertamanya
Written By
More from Umair Aman
AS menarik Meksiko, Kuba, dan Puerto Riko ke kualifikasi Piala Dunia
Bola Basket AS akan menghadapi Puerto Riko, Meksiko, dan Kuba di babak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *