Airani Iofifteen dari Hololive dipuji karena memasukkan bahasa isyarat ke dalam debut 3D

Diterbitkan: 2022-10-07T05:55:29

Diperbarui: 2022-10-07T05:55:51

Bintang Hololive Airani Iofifteen telah dipuji karena memasukkan bahasa isyarat ke dalam debut 3D-nya. Bintang tersebut menyanyikan sebuah lagu oleh band Jepang HANDSIGN, mengulangi lirik lagu tersebut sebagai tanda agar pemirsa tunarungu dapat menikmati pengalaman tersebut —dan ia berencana untuk melakukan lebih banyak lagi di masa mendatang.

Airani Iofifteen sangat berbakat dalam banyak hal, termasuk bahasa. Bintang Hololive Indonesia ini bisa berbicara enam bahasa: Inggris, Korea, Jepang, Indonesia, Jerman, dan Sunda, dialek lokal Indonesia.

Namun, dia dapat menambahkan ketujuh ke daftar itu berkat bahasa isyarat, dengan bintang Hololive menerima banyak pujian karena menjadi agensi VTuber pertama yang memasukkannya ke dalam Live 3D.

Iofifteen membawakan lagu oleh band Jepang HANDSIGN berjudul Boku ga Kimi no Mimi ni Naru, diterjemahkan menjadi Aku akan menjadi telingamu. Kelompok ini, meskipun semua pendengaran, mencoba untuk meningkatkan kesadaran para tunarungu dan kesulitan mereka. Penggemar HANDSIGN Iofifteen ingin belajar bahasa isyarat untuk melakukan hal yang sama untuk para penggemarnya.

Dia juga menandatangani bagian dari percakapannya menjelang pertunjukan.

Itu sukses besar, dengan mereka bahkan di luar fandom bakat Indonesia yang biasa — termasuk HANDSIGN sendiri — mencatat.

“Setelah belajar bahasa isyarat, ada banyak orang yang datang untuk menonton,” katanya setelah debut 3D. “Saya pikir itu luar biasa. Saya mendapat banyak pesan dari mereka yang tidak dapat mendengar setelah bernyanyi dan menari dengan lagu ini.

“Saya sangat senang untuk itu — Kurasa seharusnya aku yang mengucapkan terima kasih. Mereka berkata ‘Yopi, aku mengerti apa yang kamu katakan waktu itu’ dan aku seperti ‘awww.’

“Saya juga menerima pesan dari anggota HANDSIGN. Bahkan, mereka berterima kasih padaku. Aku seperti ‘tunggu, bukankah seharusnya aku yang berterima kasih padamu?’

Ini juga terbukti berguna di luar konser 3D. Iofifteen melihat seorang penggemar di Comic Frontier, sebuah konvensi anime di Indonesia, dan berkomunikasi menggunakan bahasa isyarat, membuat hari mereka “Ada seseorang yang menggunakan bahasa isyarat Indonesia [SIBI]. Awalnya saya tidak fasih berbahasa SIBI, tapi untungnya beberapa tandanya mirip dengan Bahasa Isyarat Amerika. [ASL] agar aku bisa memahaminya.

Ada beberapa batasan dengan VTuber menggunakan bahasa isyarat. Untuk Hololive, semua bintang mereka streaming menggunakan Live2D, yang berarti sulit untuk menangkap gerakan tangan. Ketika Hololive ID bersiap untuk debut 3D-nya, Iofi melakukan upaya sadar untuk membuat penampilannya dapat diakses.

“Ketika saya mendengar bahwa kami mungkin memiliki 3D Live, saya berlatih sangat keras,” katanya.

“Saya adalah orang pertama di Hololive yang ingin mencoba bahasa isyarat. Latihan dan latihan saya memakan waktu sedikit lebih lama daripada yang lain karena staf mengatakan kepada saya bahwa ini adalah pertama kalinya seseorang ingin mencoba bahasa isyarat. Benar-benar…wow. Ini luar biasa.”

Ini bukan kali terakhir Iofi juga akan mencoba mengintegrasikan bahasa isyarat ke dalam alirannya: “Jika ada kesempatan bagi saya untuk menggunakan model 3D penuh lagi, saya benar-benar ingin mencoba bahasa isyarat lagi. isyarat.”

READ  Bleach merilis one-shot "No Breaths From Hell": Baca
More from Benincasa Samara
Megaranto mengatur untuk bertemu Caruana di Piala Catur Dunia dan Haria mengisi kemarahannya
Susanto Megaranto dari Indonesia memenangkan pertandingan pertamanya untuk menggelar pertandingan babak kedua...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *