Akademisi dan peneliti takut akan politisasi penelitian

INDONESIA

Akademisi Indonesia mengatakan kekhawatiran mereka bahwa politik dapat mengganggu penelitian di bawah naungan organisasi penelitian dan inovasi Indonesia, BRIN, tampaknya menjadi kenyataan setelah Eko Noer Kristiyanto, seorang peneliti yang mengajukan gugatan. ke Mahkamah Konstitusi. , menarik diri dari gugatan.

Sementara itu, pekan lalu, Presiden Joko Widodo meresmikan Steering Committee BRIN yang baru dipimpin oleh politisi senior Megawati Sukarnoputri.

Eko Noer Kristiyanto, yang juga bekerja untuk Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, dan Heru Susetyo, anggota Dewan Riset Jakarta dan peneliti dan asisten profesor di Fakultas Hukum Universitas Indonesia, bersama-sama meminta uji materi ke Mahkamah Konstitusi. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2019 tentang Sistem Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nasional, yang menjadi dasar berdirinya BRIN untuk mengintegrasikan organisasi penelitian.

Secara khusus, mereka menentang penafsiran kata “terpadu” yang menurut mereka telah disalahtafsirkan oleh pemerintah untuk memungkinkan pemerintah membubarkan empat lembaga pendanaan penelitian utama negara dan menggabungkannya menjadi satu badan BRIN. untuk Riset dan Inovasi Nasional. Agen.

BRIN didirikan pada bulan April sebagai bagian dari undang-undang 2019, menggantikan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Tenaga Nuklir Nasional, otoritas nasional Lembaga Penerbangan dan Antariksa Indonesia dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi.

“Saya tidak tahu dinamika yang terjadi di kementeriannya (Kementerian Hukum dan HAM) tapi Eko tahu dia di bawah tekanan,” kata Mulyanto (nama), anggota parlemen dari Partai Keadilan dan Kesejahteraan, usai pidato Kristiyanto. keputusan. untuk mundur terungkap saat sidang pengadilan bulan lalu.

“Ini jelas merupakan kemunduran bagi hukum dan demokrasi Indonesia,” kata Mulyanto kepada media di Jakarta, 24 September.

Namun terlepas dari penentangan luas terhadap BRIN di kalangan civitas akademika, Presiden Joko Widodo pada 13 Oktober meresmikan komite pengarah BRIN yang baru, yang dipimpin oleh politisi Megawati Sukarnoputri. Megawati juga adalah Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dan ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa.

Penunjukannya sebagai pimpinan telah membuat para akademisi dan peneliti takut akan politisasi penelitian.

Wakil presiden saat ini adalah Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa, yang juga seorang pengusaha dan politisi.

READ  Dokter Indonesia Jadi Pasien Usai Diberikan Vaksin China Sinovac COVID-19, Health News, ET HealthWorld

Azyumardi Azra, Rektor Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, menyebut panitia pengarah yang baru sebagai “bencana” bagi penelitian dan ilmu pengetahuan Indonesia.

“Sebuah organisasi penelitian harus dipimpin oleh seorang ilmuwan. Dan bukan hanya seorang ilmuwan, dia harus menjadi ilmuwan yang kredibel dan bereputasi baik, ”kata Azra. Berita dari akademisi.

Sidang perdana di Mahkamah Konstitusi

Gugatan asli berargumen bahwa versi pemerintah dari organisasi penelitian “mengintegrasikan” membingungkan dan membuat frustrasi banyak peneliti yang bekerja untuk organisasi-organisasi ini, dan berpendapat bahwa kata “terintegrasi” tidak boleh dipisahkan darinya. itu sebagai “koordinasi”, “pembangunan” dan “perencanaan bersama”.

Namun, sidang MK 21 September yang dipimpin oleh Hakim Enny Nurbaningsih dan anggota juri Saldi Isra dan Daniel Yusmic Pancastaki Foekh, dimulai dengan kuasa hukum Kristiyanto, Wasis Susetio, yang membacakan keterangan tertulis kliennya yang mengundurkan diri dari kasus tersebut.

“Saya bukan lagi peneliti di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, jadi sekarang saya tidak dalam posisi untuk mengadukan hal ini. Saya tidak punya status hukum di pengadilan ini,” kata Kristiyanto dalam keterangan tertulisnya.

Penggugat bersama Kristiyanto, Heru Susetyo, melanjutkan gugatannya. “Di lembaga sentralistis seperti BRIN, iptek dipertaruhkan. Organisasi riset baru ini akan mengarah pada birokrasi dan birokrasi picik yang akan memperlambat riset dan inovasi,” kata Susetyo dalam keterangan tertulis yang dibacakan kuasa hukumnya di persidangan. pada 21 September.

Susetyo berpendapat bahwa membiarkan integrasi ini berpotensi membahayakan pekerjaannya sebagai peneliti independen dan ia menyatakan keprihatinannya bahwa BRIN dapat menentukan penelitian apa yang penting bagi negara.

Dia memperkirakan bahwa hierarki top-down BRIN akan mengarah pada instruksi dari atas, daripada meningkatkan motivasi dan inovasi dari bawah ke atas.

BRIN akan memiliki cabang regional, tetapi proposal dan inisiatif penelitian akan menjadi lebih terpusat, katanya.

Legislator Mulyanto baru-baru ini menggambarkan BRIN sebagai lembaga terpusat dengan fungsi campuran mulai dari perumusan dan penetapan kebijakan, koordinasi pelaksanaan kebijakan, dan pemantauan dan evaluasi kebijakan di tingkat pusat dan daerah. , yang sebelumnya berada di bawah fungsi Kementerian Komunikasi dan Informatika. Teknologi. .

Selain itu, dikatakannya bahwa BRIN melakukan kegiatan penelitian, pengembangan, evaluasi dan penerapan invensi hingga inovasi untuk semua bidang keilmuan, mulai dari teknologi hingga ilmu sosial dan politik, yang sebelumnya berada di bawah lembaga pemerintah non-kementerian dan penelitian dan penelitian semi-otonom. lembaga pembangunan. .

READ  Hujan meteor Leonid memakai bintang jatuh di bulan November

Mulyanto menggambarkan konsolidasi lembaga ilmiah dan teknologi di bawah BRIN sebagai “tantangan berat”. “Kalau tidak berhasil, bisa dipastikan kinerja inovasi Indonesia akan terus menurun,” katanya kepada panitia di DPR, 12 Oktober.

Fokus pada komite pengarah

Pembentukan panitia pengarah BRIN bulan ini, termasuk bawahan Megawati, menjadi perhatian karena beberapa anggotanya kurang memiliki keahlian ilmiah dan penelitian.

Sekretarisnya adalah Sudhamek Agoeng Waspodo Soenjoto, salah satu orang terkaya di Indonesia. Selain sebagai bawahan Megawati di BPIP, ia adalah ketua dari perusahaan makanan raksasa di Indonesia, PT Garudafood.

Anggota lainnya adalah Bambang Kesowo, mantan Menteri Negara dan Kepala Sekretariat Negara. Sebagai politisi PDI-P, Kesowo dianggap dekat dengan Megawati, tetapi ia juga memiliki pengetahuan yang cukup tentang hak kekayaan intelektual, setelah mewakili Indonesia dalam negosiasi di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia di Jenewa.

Adapun anggota panitia lainnya adalah:

• Emil Salim, profesor ekonomi yang dikenal sebagai ahli ekologi;

• I Gede Wenten, profesor teknologi kimia di Institut Teknologi Bandung, yang memegang 15 paten teknologi membran;

• Adi Utarini, Guru Besar Kesehatan Masyarakat yang menangani pengendalian penyakit DBD di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta;

• Marsudi Wahyu Kisworo, pejabat perusahaan milik negara PT Telkom Indonesia, juga guru besar teknologi informasi dan direktur Asosiasi Pelatihan Vokasi Indonesia; dan

• Tri Mumpuni, seorang wirausahawan sosial, dermawan dan aktivis sosial yang mengembangkan dan mempromosikan pembangkit listrik tenaga mikro hidro di desa-desa di Indonesia.

Mengomentari jajaran BRIN, Azra mengatakan, “Megawati tidak tahu apa-apa tentang sains dan penelitian. Tapi parahnya, Presiden Jokowi menganggap penelitian dan sains harus berada di bawah kendali mereka. [non-scientists’] kontrol.”

Ia mengaku Megawati tidak berbuat banyak selama berada di BPIP “yang merupakan domainnya, jadi bagaimana kita bisa mempercayai dia untuk berbuat baik di daerah yang bukan domainnya? “.

Azra menunjukkan bahwa banyak anggota komite pengarah “adalah politisi dan pegawai negeri, yang tidak memiliki pengalaman dalam penelitian dan inovasi. Hanya tiga ilmuwan, termasuk Emil Salim, seorang ilmuwan terkemuka yang sudah berusia 91 tahun”.

READ  Asteroid 2020 TY1 melintasi Bumi hari ini

Dia khawatir Jokowi dan Megawati akan menggunakan BRIN untuk mempromosikan agenda ideologis dan politik mereka seperti yang mereka lakukan di BPIP.

Azra mengaku tidak punya alasan untuk optimistis terhadap BRIN, namun menganggap lembaga penelitian baru tersebut tidak akan signifikan dalam mendorong penelitian dan ilmu pengetahuan. “Presiden Jokowi baru berusia dua tahun. Tidaklah cukup bagi BRIN untuk mengatur dirinya sendiri, ketika organisasi penelitian yang telah membuat penemuan dan inovasi penting sudah tidak ada lagi.

Lebih banyak “kemandirian” bagi para peneliti

Tidak semua peneliti begitu skeptis. Fathi Royyani, peneliti biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) yang kini tergabung dalam BRIN, mengatakan BRIN dapat menciptakan suasana yang lebih baik untuk penelitian dan inovasi di Indonesia.

“Saya tahu beberapa orang tidak senang dengan BRIN. Tapi saya memilih melihat sisi baiknya: BRIN bisa membuat peneliti, akademisi, dan profesor Indonesia lebih mandiri,” kata Royyani. Berita dari akademisi.

Mereka akan dapat menemukan dana untuk proposal penelitian mereka di tempat lain, termasuk organisasi penelitian internasional dan perusahaan asing, tanpa harus bergantung hanya pada lembaga penelitian pemerintah dan universitas, katanya.

“Rekan peneliti genetik saya masih menulis proposal penelitiannya. Namun sejumlah perusahaan menunggu proposalnya dan siap mendanai penelitiannya karena reputasi dan inovasinya yang mutakhir. Karena itu dia akan menyediakan dana sendiri untuk penelitian dan laboratoriumnya,” kata Royyani.

“Saya minta maaf untuk mengatakan bahwa sebagian besar peneliti dan profesor kami manja. Mereka mendapatkan gaji tinggi, biaya terkait kinerja, dan tunjangan lainnya, tanpa melakukan penelitian apa pun. Ada ratusan ribu dari mereka dan pemerintah harus mendukung mereka. “

Dikatakannya, seorang profesor dan peneliti dapat memperoleh penghasilan Rp 60 juta (US$ 4.240) per bulan tanpa melakukan penelitian. “Mereka yang khawatir dengan BRIN adalah orang-orang yang menghargai pemanjaan seperti itu,” tambah Royyani.

Written By
More from Faisal Hadi
Panduan baru untuk membantu menilai kawasan lindung laut
Sebuah “MPA Guide” baru, yang dihasilkan dari kolaborasi 42 penulis yang dipimpin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *