“Akhir dari anarki”: mengapa China melakukan pemanasan terhadap Taliban? Apa yang dikatakan para ahli | Berita Dunia

China, mitra paling penting Taliban, mengatakan pihaknya melihat pembentukan pemerintahan baru Taliban di Afghanistan sebagai akhir dari pelanggaran hukum yang telah melanda negara itu selama dua minggu. China juga mengatakan siap untuk menjaga saluran komunikasi dengan Taliban membuka. Pemanasan ini terjadi meskipun China mewaspadai dukungan Taliban untuk separatis Uyghur.

Taliban, sementara itu, mengatakan mereka sangat menghargai bantuan dan rencana China. Taliban melihat China sebagai mitra paling penting, kata seorang juru bicara Taliban.

Para ahli mulai membaca yang tersirat dan merinci faktor-faktor penentu antara Taliban dan China menjadi hangat satu sama lain sejak hari pertama.

“Ketertarikan China pada Beld and Road”

China tidak menginginkan reformasi apapun di Afghanistan. Isu-isu seperti hak asasi manusia dan hak-hak perempuan juga bukan prioritas utama China, tulis pembangkang China Jianli Yang dalam sebuah opini. Washington Times. “Kepentingan China sendiri harus menjadi titik awal pertimbangan Beijing terhadap situasi yang selalu berubah di Afghanistan. China tidak tertarik untuk mereformasi Afghanistan, juga tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya,” tulisnya.

China ingin mengerahkan pangkalan udara militer Bagram

China berusaha memperluas pengaruhnya di kawasan itu dengan mengerahkan personel militer ke Lapangan Terbang Bagram, kata Paul D Shinkman, menulis di US News. Militer China saat ini sedang melakukan studi kelayakan tentang efek pengiriman pekerja, tentara, dan personel lain terkait dengan program investasi ekonomi asing yang dikenal sebagai Belt and Road Initiative (BRI) di tahun-tahun mendatang di Bagram, menurut sumber yang mengetahui studi oleh pejabat militer China, yang berbicara kepada US News dengan syarat anonim, kata Shinkman.

China juga dapat melakukan ini melalui Pakistan. “Tetapi jika memungkinkan, saya yakin mereka ingin memotong perantara,” kata Yun Sun, direktur program China di think tank Stimson Center.

READ  Ekaterina Alexandrovskaya: Tokoh skater Olimpiade meninggal pada usia 20

Apa yang dilakukan China di Kamboja dan Myanmar

NS Berita AS Analisis menarik paralel dengan apa yang telah dilakukan China di negara lain juga. “Juga sebelumnya, militer China, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dilaporkan telah memperoleh hak eksklusif untuk sekitar sepertiga dari pangkalan angkatan laut Ream di Kamboja dalam beberapa tahun terakhir melalui perluasan yang didukungnya,” kata laporan itu. Demikian juga di Myanmar, radar China dan peralatan militer lainnya ke junta lokal Kepulauan Coco, di mana China dilaporkan telah memegang hak sewa selama tiga dekade terakhir.

“Dia telah menggunakan taktik serupa di negara tetangga Pakistan, yang dengannya dia telah memperkuat perjanjian keamanan dan pembagian intelijen baru dalam beberapa tahun terakhir,” kata analisis itu.

(Dengan kontribusi dari agensi)

More from Casildo Jabbour
DK Shivakumar membuat ejekan jarak sosial dalam protes kenaikan harga anti-bahan bakar Kongres
Anggota parlemen mengatakan bahwa menjadi sulit bagi kita untuk bernafas dalam persekutuan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *