Aktivitas kebakaran hebat berkurang di Asia Khatulistiwa | Berita | Universitas Pulau Vancouver

Penelitian yang dipimpin oleh Dr. Sean Sloan dari VIU mengungkapkan bahwa aktivitas kebakaran hutan saat ini tidak terlalu parah dibandingkan awal tahun 2000-an, terutama di lanskap yang dikelola.

Kebakaran telah menjadi kurang parah di Asia khatulistiwa, berpotensi menandai babak baru untuk episentrum pembakaran tropis, kekeringan dan emisi karbon terkait, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Bumi & Lingkungan 19 September

Komunikasi Bumi & Lingkungan adalah jurnal akses terbuka dari portofolio Nature. Artikel penelitian yang diterbitkan oleh jurnal mewakili kemajuan signifikan yang membawa wawasan baru ke bidang khusus ilmu bumi, ilmu planet, atau ilmu lingkungan.

Menggunakan data satelit, para ilmuwan dari Universitas Pulau Vancouver (VIU), Pusat Penelitian Pertanian Prancis untuk Pembangunan Internasional, Universitas Cardiff, Universitas Negeri Boise, PetaPohon dan Universitas Nasional Australia mengamati kebakaran individu selama periode 2000 hingga 2019 di Indonesia untuk memperkirakan tingkat keparahannya – yang ditentukan oleh jumlah energi yang dilepaskan, durasi dan besarnya – relatif terhadap curah hujan.

“Kami menemukan bahwa kebakaran menjadi kurang parah pada akhir 2010-an, dibandingkan dengan awal 2000-an, untuk tingkat kekeringan tertentu,” kata Dr. Sean Sloan, Ketua Penelitian Kanada dalam Dimensi Keberlanjutan dan Ketahanan Manusia dari VIU, yang memimpin penelitian. Setelah mengendalikan fluktuasi besar curah hujan yang disebabkan oleh siklus iklim El Niño global, para ilmuwan mengamati bahwa kebakaran mengalami penurunan tingkat keparahan yang stabil antara tahun 2002 dan 2019, khususnya di Sumatera, salah satu pulau di Sunda barat Indonesia.

Penurunan tingkat keparahan kebakaran telah terkonsentrasi di lahan yang dikembangkan. Meskipun kegiatan pertanian seperti pembukaan lahan selalu menjadi penyebab kebakaran hebat, studi ini menemukan bahwa lahan pertanian mosaik 11% lebih jarang terjadi di antara kebakaran hebat di akhir 2010-an dibandingkan dengan awal 2010. 2000-an.

READ  Gambar satelit dari kawah mengungkapkan kekuatan asteroid dan meteorit yang menghantam Bumi

“Penurunan aktivitas kebakaran yang parah ini tampaknya berlawanan dengan intuisi karena, secara absolut, aktivitas kebakaran mungkin tidak menurun, mengingat variabilitas ekstrim dari tahun ke tahun,” kata rekan penulis Dr. David Gaveau, ilmuwan di TheTreeMap. “Apa yang kami lihat adalah bahwa kebakaran selama kekeringan 2015 dan 2019 tidak terlalu ekstrem dibandingkan jika kekeringan itu terjadi pada awal 2000-an saja.”

Tahun 2015 dan 2019 termasuk tahun-tahun terburuk untuk kebakaran dan, khususnya, kekeringan sejak kebakaran tahun 1997 yang belum pernah terjadi sebelumnya. Seperti halnya musim kebakaran ekstrem lainnya, kebakaran terjadi akibat konversi hutan secara bertahap, terutama untuk produk pertanian seperti minyak sawit, dan memiliki konsekuensi ekonomi dan ekologi yang sangat besar. dan biaya kesehatan. Setelah beberapa dekade aktivitas pertanian mendorong pembakaran yang ekstrem, penelitian menunjukkan bahwa pengelolaan lahan sekarang dapat menguranginya.

“Kami memperdebatkan apakah penurunan aktivitas kebakaran parah ini merupakan hasil dari tata kelola kebakaran yang lebih baik oleh pemerintah dan perusahaan perkebunan, atau hasil dari konsolidasi perkebunan di Sumatera dan Kalimantan,” katanya. “Jelas tidak ada yang ingin membakar aset mereka.”

Hasilnya berarti bahwa selama 20 tahun terakhir, pembakaran di Indonesia menjadi kurang rentan terhadap kekeringan El Niño yang berulang.

“Optimalnya, jika tren ini terus berlanjut, pembakaran bisa menurun lebih dalam selama beberapa dekade mendatang. Untuk itu, pembakaran membandel di lahan gambut tinggi karbon belum bisa diatasi,” kata Sloan.

Baca artikel penelitian tentang Komunikasi Bumi & Lingkungan situs jurnal.

Untuk informasi lebih lanjut, kirim email ke Sloan di [email protected] atau Gaveau di [email protected]

-30-

Kontak Media:

Rachel Stern, Petugas Komunikasi, Universitas Pulau Vancouver

READ  Solar Orbiter menyajikan data pertama ke publik

C: 250.618.0373 l E: [email protected] | T: @VIUNews

Tentang TheTreeMap

TheTreeMap adalah ilmuwan lingkungan, pakar penginderaan jauh, spesialis pemetaan, insinyur perangkat lunak, dan penyelidik lapangan. Mereka membangun sistem yang memverifikasi jejak deforestasi agribisnis di hutan tropis untuk memastikan produksi yang berkelanjutan. Pekerjaan mereka didasarkan pada premis bahwa tidak ada yang menginginkan makanan dan produk lain menjadi penyebab kerusakan hutan.

Tentang Universitas Pulau Vancouver

Universitas Pulau Vancouver (VIU), yang terletak di pantai barat Kanada, adalah salah satu universitas paling inklusif di negara ini. Kami menempatkan siswa di pusat pekerjaan kami, mengakui bahwa pendidikan adalah penentu utama kemajuan sosial dan kemakmuran ekonomi. Pengalaman siswa kami yang unik mencakup ukuran kelas kecil; guru yang berdedikasi dan pemenang penghargaan; dan peluang penelitian sarjana yang luar biasa yang sering dilakukan dengan bekerja sama dengan banyak mitra komunitas kami.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia mulai mengerjakan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara
PLN dan Masdar Dapatkan Pembiayaan Pembangkit 145 MW Pekerjaan konstruksi pada proyek...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *