Aktivitas manufaktur Indonesia mendapatkan momentum pada April 2021 berkat pertumbuhan yang kuat pada pesanan baru

Ini juga menjadi pertanda baik bagi pertumbuhan ekonomi di kuartal kedua tahun ini. Secara luas diyakini bahwa Indonesia akan keluar dari resesi ekonomi pada Q2-2021.

Namun, sebelum kita menjadi terlalu bullish, perlu kita waspadai bahwa data PMI ini hadir dalam bentuk perbandingan bulanan (m / m). Dengan demikian, pertumbuhan yang solid dari Maret 2021 tidak berarti bahwa kita kembali ke tingkat aktivitas manufaktur yang terlihat pada hari-hari menjelang krisis COVID-19. Sebaliknya, aktivitas manufaktur masih jauh dari level “normal”. Apa yang sebenarnya ditunjukkan oleh grafik PMI Indonesia di atas adalah pemulihan yang relatif moderat dari penurunan besar-besaran dari bulan April hingga Juni 2020. Ini juga dapat menjelaskan mengapa perusahaan manufaktur masih enggan untuk mempekerjakan staf tambahan., Meninggalkan tingkat ketenagakerjaan secara luas tidak berubah (meskipun terjadi kenaikan tajam dalam pesanan baru). Hasilnya, backlog meningkat selama dua bulan berturut-turut dan pada tingkat berkelanjutan yang paling mencolok dalam lebih dari delapan tahun.

[…]

Baca artikel lengkapnya dengan memesan laporan April 2021. Laporan ini bisa dipesan dengan mengirimkan email ke [email protected] atau pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Lihat laporannya di sini!

.

Bahas

READ  113 tewas oleh topan tropis, banyak yang masih belum terjawab
Written By
More from Suede Nazar

Final Liga Champions: Bayern Munich mengalahkan Paris Saint-Germain untuk mengamankan gelar Piala Eropa keenam

Kemenangan untuk juara Jerman itu mengamankan treble yang menguntungkan setelah itu juga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *