Alam lebih dari sekadar penyerap karbon. Proyek restorasi hutan Indonesia ini menunjukkan kepada kita

Terlalu sering, diskusi tentang kredit karbon kehilangan poin yang lebih besar ini. Apakah produk dari penghindaran, pengurangan atau penghapusan, kredit karbon tidak boleh dilihat secara terpisah: hutan, keanekaragaman hayati dan masyarakat yang mendukung solusi iklim berbasis alam juga penting.

Ketika hutan menyimpan lebih banyak karbon daripada yang mereka keluarkan, mereka menjadi penyerap karbon. Penyerap karbon berfungsi sebagai penyimpan karbon yang dapat diukur dan dinilai, dan kemudian berpotensi diimbangi oleh emisi yang dihasilkan oleh aktivitas di tempat lain.

Tapi itu hanya setengah cerita. Dalam lanskap seperti hutan rawa tropis Indonesia, di mana melindungi hutan alam sangat penting bagi keanekaragaman hayati dan satwa liar, juga penting untuk mendukung masyarakat yang bergantung pada hutan untuk jasa ekosistem dan mata pencaharian. Sementara hubungan antara keduanya kompleks dalam sains, karbon, keanekaragaman hayati dan komunitas tidak dapat dipisahkan di lantai hutan.

Proyek restorasi hutan gambut Grup APRIL, Restorasi Ekosistem Riau (RER), adalah salah satu contohnya. Proyek ini telah terdaftar di Verra dan berpotensi menjadi salah satu proyek karbon terbesar di dunia, menghasilkan sekitar 6,8 juta ton kredit karbon per tahun. Tetapi lebih dari 150.000 hektar – area seluas London Raya – terletak di Semenanjung Kampar dan Pulau Padang yang berdekatan di Provinsi Riau, RER adalah lanskap lengkap yang menawarkan banyak manfaat.

Setelah bertahun-tahun restorasi hutan dan kerja perlindungan aktif dalam kemitraan dengan organisasi seperti Fauna & Flora International, manfaat keanekaragaman hayati nyata yang berasal dari pendekatan lanskap telah muncul. Ini termasuk peningkatan jumlah spesies dengan 823 spesies tumbuhan dan hewan yang tercatat di zona restorasi pada tahun 2020 – banyak di antaranya terdaftar oleh IUCN sebagai masalah konservasi. Angka ini naik dari 797 tahun sebelumnya. Harimau Sumatera, termasuk salah satunya disimpan dan diperkenalkan kembali ke lanskap tahun lalu setelah operasi multi-stakeholder, dan satwa liar asli langka lainnya, seperti kucing flathead, terlihat dan dipelajari pada kamera jebakan.

READ  Saatnya Kerja Sama dan Solidaritas Hadapi COVID-19 - Opini

Masyarakat yang tinggal di dalam dan di sekitar hutan restorasi memainkan peran penting, didukung oleh keterlibatan dan pendidikan yang saling menghormati. Dari meningkatkan praktik penangkapan ikan hingga mempertahankan tangkapan subsisten sambil meningkatkan kualitas air di dalam zona restorasi, hingga produksi berkelanjutan madu hutan dan hasil hutan lainnya untuk dijual komersial, mempekerjakan polisi hutan untuk menjaga dari perambahan, perburuan satwa liar dan kebakaran, RER memiliki ekonomi dan ekosistem ekologis, di mana masyarakat terlibat sebagai mitra aktif.

RER juga berpotensi menyediakan lokasi yang unik untuk memfasilitasi penelitian ilmiah mutakhir. Kamp penelitian lingkungan dan fasilitas lainnya di tepi area restorasi menyediakan akses bagi para ilmuwan dari seluruh dunia untuk melakukan penelitian mereka sendiri. Situs ini dapat berfungsi sebagai laboratorium untuk ilmu pengetahuan lahan gambut tropis, memanfaatkan dan meningkatkan data yang ada tentang emisi gas rumah kaca, hidrologi, dan survei flora dan fauna tingkat lanskap.

Perlindungan dan restorasi kawasan hutan memberikan kontribusi nilai ganda, dan karbon yang tersimpan akan memberikan kontribusi penting untuk pembiayaan pekerjaan penting ini. Pendekatan produksi-perlindungan RER, di mana kawasan konservasi dikelilingi oleh lingkaran perkebunan, berarti bahwa perkebunan berkelanjutan mendukung kapasitas teknis dan keuangan yang diperlukan untuk konservasi dan restorasi skala besar. Dalam hal ini, nilai yang dihasilkan oleh sumber karbon ini akan diinvestasikan kembali untuk pekerjaan restorasi dan konservasi lebih lanjut.

Katalis untuk perlindungan lanskap

Alasan RER sangat penting bukan hanya karena RER merupakan salah satu hutan lahan gambut utuh yang terakhir. Ini juga merupakan contoh keberhasilan integrasi keanekaragaman hayati, strategi dan tindakan masyarakat dan iklim, dan kemitraan swasta-publik-LSM.

Sayangnya, keanekaragaman hayati tidak memiliki komitmen seperti target iklim 1,5 derajat Celcius atau target ‘nol bersih’ pemersatu yang setara. Hal ini membuat lebih sulit untuk memantau dan mengevaluasi kemajuan dengan cara yang diterima secara global. Kerangka keanekaragaman hayati global pasca-2020 dari Konvensi Keanekaragaman Hayati dan karya Jaringan Target Berbasis Sains untuk menyelaraskan SBT dengan kerangka dan tujuan pembangunan berkelanjutan dapat memberikan lebih banyak jawaban. Tapi itu bukan alasan untuk menunda tindakan. Mengembalikan dan melindungi hutan secara luas diakui sebagai salah satu metode pengurangan karbon yang paling hemat biaya. Dan manfaat perlindungan dan restorasi hutan yang dikelola dengan baik untuk keanekaragaman hayati sudah jelas.

READ  Inti bumi tidak seimbang dan tumbuh lebih cepat di bawah Indonesia daripada di Brasil

Kredit karbon dapat menjadi katalis untuk perlindungan dan restorasi lanskap, mendanai konservasi dan restorasi hutan tambahan, serta mengimbangi emisi dari kegiatan bisnis. Sementara nilai kredit karbon dapat dinyatakan dalam dolar, pertimbangan yang sama terhadap keanekaragaman hayati alam dan kesehatan masyarakat melepaskan nilai dan komitmen nyata terhadap konservasi. Ini adalah investasi dalam restorasi dan konservasi yang menghasilkan nilai karbon dan menawarkan pengembalian keuntungan keanekaragaman hayati di mana keduanya sangat saling berhubungan. Memisahkan karbon sepenuhnya dari konteksnya – memperlakukannya sebagai komoditas – dapat merusak keanekaragaman hayati dan keterlibatan masyarakat yang mempertahankan dan meningkatkan nilainya.

Artikel ini sebelumnya diterbitkan di Forum Ekonomi Dunia.


Baca juga: Dari London ke Singapura: Inilah cara kota-kota mengatasi kemacetan lalu lintas dan polusi jalan


Written By
More from Faisal Hadi
Apa itu verifikasi BI dan bagaimana cara melihatnya? Semua halaman
JAKARTA, KOMPAS.com – Tidak semua orang dapat dengan mudah mendapatkan pinjaman dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *