Alat baru membantu investor menghitung dampak iklim dari daur ulang

Saat para pemimpin COP26 bertemu di Glasgow dalam dua minggu untuk mencari cara mengambil tindakan kolektif yang dapat mengurangi dampak perubahan iklim, bidang penting yang perlu mereka tangani adalah polusi limbah plastik. Sementara pada pandangan pertama, plastik laut mungkin tampak seperti krisis lingkungan yang sepenuhnya terpisah dari perubahan iklim, studi baru mengkonfirmasi sebaliknya: polusi plastik berkontribusi terhadap perubahan iklim. Dan sekarang, untuk pertama kalinya, berkat alat penelitian baru, kita dapat mengukur dengan tepat bagaimana meningkatkan pengelolaan sampah plastik mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK). Begini caranya.

Kita telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa dampak iklim dari pengelolaan sampah sangat signifikan. Ketika saya berfokus pada investasi dalam infrastruktur daur ulang di Amerika Serikat, baik di Walmart
WMT
atau Closed Loop Fund – saya mengandalkan HANGAT alat untuk menerjemahkan proyek dan peluang ini ke dalam pengurangan GRK yang jelas. Pengetahuan ini telah menjadi informasi yang berguna dan dapat ditindaklanjuti bagi investor dari semua kalangan.

Namun, para ilmuwan telah melaporkan bahwa sebagian besar plastik yang masuk ke lingkungan bocor dari beberapa negara di Asia dan kami belum dapat mengukur bagaimana mitigasi sampah plastik di wilayah ini dapat diterjemahkan ke dalam pengurangan emisi GRK . Memang, negara-negara seperti India dan Indonesia memiliki metode pengumpulan sampah khusus dan skenario akhir masa pakai seperti pembuangan terbuka, tempat pembuangan sampah yang tidak dikelola, tempat pembuangan sampah di badan air, pembakaran terbuka, tempat pembakaran semen, dan pembakaran.

Namun demikian, sampai sekarang. Asia sekarang memiliki alat pertama yang mampu memperkirakan dampak GRK dari pengelolaan sampah plastik. Karya ini diterbitkan musim gugur ini oleh Inisiatif Sirkulasi (pengungkapan penuh, mitra nirlaba selaras dengan misi bisnis saya), berdasarkan temuan dari a kertas diterbitkan oleh Sirkulasikan modal dan Institut Teknologi Manufaktur Singapura (SIMTech), sebuah unit dari Badan Sains, Teknologi, dan Penelitian (SEBUAH BINTANG).

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.6 gempa bumi

PLACES – Kalkulator Penilaian Siklus Hidup Plastik untuk Lingkungan dan Masyarakat, terinspirasi oleh alat WARM EPA AS, adalah penawaran unik yang mampu menilai dampak iklim dari praktik pengelolaan limbah saat ini di Asia, mulai dari pembakaran terbuka hingga daur ulang. Sampah plastik adalah masalah semua orang, oleh karena itu alat ini dirancang sebagai prototipe kalkulator open source yang melacak pengurangan emisi GRK, penghematan energi dan air dari pengelolaan sampah dan solusi daur ulang yang mencegah polusi plastik di India dan Indonesia.

Apa artinya ini bagi investor dan planet kita

Peluncuran alat PLACES datang pada saat yang kritis. Dengan meningkatnya tekanan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 ° C, seperti yang diminta dalam penilaian keenam tahun 2021 Laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, negara-negara menyerukan negara-negara berkembang seperti India dan Indonesia untuk mengurangi emisi mereka secara signifikan. baru Studi Deloitte menemukan bahwa Asia Tenggara dapat kehilangan $28 triliun dalam bidang jasa, pariwisata, dan manufaktur jika tidak bertindak cepat terhadap perubahan iklim.

Alat GRK baru ini diharapkan memberi investor iklim jus yang mereka butuhkan untuk mempercepat solusi limbah plastik. Dengan alat ini, investor sekarang dapat secara akurat mengukur sejauh mana kesepakatan menghasilkan manfaat lingkungan yang dapat diukur, dalam bentuk plastik yang baru dikelola dan limbah lainnya yang tidak lagi terlepas ke lingkungan dan pengurangan/penghindaran emisi GRK.

Dampak iklim positif bisa sangat besar. Karena polusi sampah plastik berkontribusi pada perubahan iklim, transisi ke ekonomi sirkular dapat mengurangi emisi GRK secara global dengan 10 miliar ton per tahun pada tahun 2050. Penelitian tim menemukan bahwa hampir 150 juta ton GRK akan dapat dihindari jika 100% kebocoran plastik di India dan Indonesia dapat dihindari pada tahun 2030. Ini setara dengan mematikan 40 pembangkit listrik tenaga batu bara.

Tim investasi Circulate Capital menggunakan alat ini untuk memperkirakan bahwa portofolio enam perusahaan kami di India dapat diharapkan untuk mengurangi GRK sebesar 6,9 juta ton pada tahun 2030, setara dengan satu tahun emisi dari 1,5 juta mobil.

Sekarang itu dampak yang sangat besar.

Tantangan iklim kita begitu luas dan kompleks. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk dapat mengukur berbagai penyebab perubahan iklim dan menerjemahkannya ke dalam hasil yang dapat diukur bagi investor. India dan Indonesia hanyalah permulaan, dan saya berharap dapat melihat kemajuan The Circulate Initiative dalam mengembangkan versi baru alat ini untuk negara-negara berkembang lainnya.

Written By
More from Faisal Hadi
Inti dalam bumi tumbuh tidak merata, jadi mengapa planet ini tidak bergoyang?
Mlebih dari 5.000 kilometer di bawah kita, inti logam padat Bumi belum...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *