Aleix Espargaro dan “ujian” para pelari di panasnya Indonesia: “Semua orang suka disebut atlet dan mereka harus membuktikannya”

Terlepas dari masalah dan kesulitan yang dia harapkan, Aleix Espargaro tidak takut menghadapi panasnya Indonesia bahkan menganggapnya sebagai tantangan bagi dirinya sebagai seorang atlet, dan menjelaskan bahwa bagi orang lain, bagi dia, saatnya untuk membuktikannya.

Menyusul masalah panas yang ekstrem di Mandalika, pebalap Aprilia itu mengatakan itu adalah bagian dari pekerjaan, dan bahkan mengungkapkan beberapa kegembiraan untuk apa yang akan datang:

– Anda harus mencoba membalap sebaik mungkin di hari Minggu, itu berarti tubuh Anda harus siap, tetapi pada saat yang sama Anda harus mempersiapkan motor, semuanya adalah tugas Anda. Ini mungkin bukan sirkuit terbaik untuk mencoba balapan sim di FP4 tapi kami harus menjaganya, itu tugas kami, dan mempersiapkan motornya. Jika Anda berlatih berjam-jam, itu untuk hari-hari seperti ini. Qatar sangat mudah bagi saya secara fisik, saya bisa melakukan 100 putaran berturut-turut jika perlu tetapi di sini akan lebih sulit. Itu bagus juga, saya sangat menyukainya, itu adalah tantangan bagi kami. Saya suka mendorong tubuh saya hingga batasnya, tetapi mari kita lihat pada saat yang sama, tetapi pada saat yang sama saya dapat mengatakan bahwa seperti sekarang ini, kita tidak jauh dari batas. Ini sangat sangat panas.

Kemudian Espargaro, keempat di Qatar, mengingat situasi lain di mana suhu terasa: “Kami belum pernah menghadapi suhu seperti ini. Saya ingat dua tahun lalu di Jerez, suhu di atas 50 °C di trek, sangat panas. [Iker] Lecuona tidak bisa menyelesaikan balapan karena masalah fisik, dan di Thailand juga sangat menuntut tapi itulah tugas kami, itulah mengapa kami berlatih”.

Ia pun tak ragu mempertimbangkan bahwa dengan kesulitan di depan, sudah saatnya bagi para pelari, atlet, untuk membuktikan bahwa mereka adalah: “Tidak semua orang di dunia ini bisa mengendarai motor MotoGP. Saya pikir jika semua pembalap suka menyebut diri mereka atlet, mereka harus membuktikannya. Di sirkuit itu lebih menuntut dan saya harap bukan itu masalahnya. tidak berbahaya tetapi Anda harus melakukannya. melihat dan melihat bagaimana segala sesuatu bereaksi terhadap panas”.

READ  Indonesia akan memutuskan untuk menutup atau membiayai kembali maskapai nasional Garuda

Written By
More from Umair Aman
Bassey dinobatkan sebagai tim pramusim AS kedua oleh majalah Olahraga Lindy
Tautan sejarah BOWLING GREEN, Ky. – Sudah lama sejak itu Charles Bassey...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *