Alexei Navalny akan mati, jika Rusia adalah otak yang meracuninya

MOSKOW, KOMPAS.com – Presiden Rusia Vladimir Poutine Kamis (17/12/2020) membantah laporan dinas keamanan itu Rusia penulis insiden tersebut peracunan Alexei Navalny.

Putin membalas dengan mengatakan bahwa jika Rusia dengan sengaja meracuni pemimpin oposisi, dia tidak akan selamat AFP Kamis (17/12/2020).

Navalny, 44, jatuh sakit parah dalam penerbangan dari Siberia ke Moskow pada Agustus dan dirawat di rumah sakit di kota Omsk, Rusia, sebelum diterbangkan ke Berlin dengan pesawat medis.

Baca juga: Facebook: Ada kampanye sesat Rusia yang menargetkan Afrika dan Timur Tengah

Para ahli dari beberapa negara barat menyimpulkan bahwa kritikus Kremlin diracun Agen saraf Novichok era Soviet, klaim yang berulang kali dibantah Moskow.

Laporan media bersama minggu ini mengungkapkan nama dan foto ahli tersebut Senjata kimia dari Dinas Keamanan Federal (FSB) Rusia, yang telah menyeret Navalny selama bertahun-tahun.

Baca juga: [VIDEO] Momen agen rahasia Rusia ini dicurigai menutup pintu ketika wartawan CNN berkunjung

Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers akhir tahun regulernya, Putin menggambarkan laporan itu sebagai “legalisasi peralatan layanan khusus AS” dan menambahkan bahwa kritikus Kremlin “mendapat dukungan mereka.”

Pemimpin Rusia itu mengatakan jika Navalny didukung oleh layanan khusus AS, Rusia tentu harus mengikutinya.

“Tapi itu tidak berarti dia (FSB) harus meracuninya dengan cara apa pun. Siapa yang membutuhkannya?” Kata Putin.

Baca juga: Begini cara tim investigasi mengikuti keterlibatan FSB Rusia dalam melukai lawan politik Putin, Alexey Navalny

Jika dinas khusus Rusia ingin meracuni Navalny, “mereka akan menghabisinya,” katanya.

Laporan bersama tentang Navalny yang dipimpin oleh situs survei, Bellingcat, kata agen FSB secara teratur memantau para pemimpin oposisi sejak 2017.

READ  Protes anti-pemerintah mendidih di Beirut setelah ledakan pelabuhan

Bellingcat mengatakan dia telah menarik kesimpulan berdasarkan volume data, termasuk log telepon dan log perjalanan.

Baca juga: Pemimpin oposisi Rusia yakin Putin tahu tentang operasi keracunannya

Laporkan dengan CNN, Kaca dan tempat penjualan Rusia, MemulaiTidak ada kontak langsung antara Pemimpin Oposisi berusia 44 tahun dan agen yang ditunjuk.

Sebagai tanggapan atas keracunan tersebut, Uni Eropa memberlakukan larangan masuk dan membekukan rekening bank dari 6 orang yang diyakini bertanggung jawab, termasuk kepala FSB Alexander Bortnikov.

Navalny mengatakan dia akan kembali ke Rusia setelah dia pulih sepenuhnya di Jerman.

Baca juga: Mata-mata Rusia mengikuti pemimpin oposisi Alexey Navalny untuk waktu yang lama sebelum diracuni

More from Casildo Jabbour

Zack Wheeler membuat Mets ‘Brodie Van Wagenen memakan kata-katanya

Zack Wheeler mengambil jalan besar, memilih untuk tidak menggesekkan penampilan kuatnya melawan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *