Alumni dan pakar kekaisaran fokus pada pemecahan tantangan pembangunan global | Berita Kekaisaran

Pada sebuah acara di Jenewa, para alumni dan pakar Imperial berfokus pada bagaimana mengatasi tantangan global utama yang dihadapi negara-negara berkembang.

Akademisi dari Imperial’s Global Development Center bergabung dengan alumni untuk mendiskusikan pekerjaan Kolese di Negara-negara Tertinggal (LDC) dan Negara-Negara Berpenghasilan Menengah Bawah (LMICs).

Meja putar menyatukan komunitas Imperial untuk memaksimalkan dampak global dari penelitian, pendidikan, dan inovasi kelas dunia Perguruan Tinggi, terlibat dengan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 Perserikatan Bangsa-Bangsa dan bekerja dengan beberapa yang paling rentan dan terpinggirkan dalam masyarakat di mana berbagai tantangan global sangat pekat.

Alumni Imperial yang berbasis di Jenewa bertemu dengan para pemimpin Hub untuk mencari cara untuk mendukung pekerjaannya.

Lulusan yang menginspirasi

alumni kekaisaran
Ada lebih dari 1.500 alumni Kekaisaran yang tinggal di Swiss, banyak di antaranya berbasis di Jenewa

Swiss memiliki hampir 1.500 alumni Imperial, banyak di antaranya berbasis di Jenewa, bekerja dalam pembangunan global di lembaga-lembaga seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan LSM lainnya.

Salah satunya adalah Duta Besar Yvette Stevens, yang Wakil Tetap Pertama Sierra Leone untuk PBB di Jenewa. Yvette saat ini menjabat sebagai Executive in Residence di Pusat Kebijakan Keamanan Jenewa.

Alumni lain yang bekerja di daerah tersebut termasuk Marta Tufet, Petugas Kebijakan di Gavi, Aliansi Vaksin dan Jasmeer Virdee, Spesialis Perdagangan di International Trade Center.

Pusat Pengembangan Global

Profesor Michael Templeton dan mantan siswa
Ketua bersama Global Development Hub Profesor Michael Templeton bertemu dengan alumni Imperial

Global Development Hub adalah inisiatif strategi akademik College untuk membantu komunitas akademik dan mahasiswa bekerja dengan mitra di LDC dan LMIC untuk bersama-sama menciptakan solusi untuk tantangan pembangunan.

Global Development Hub Co-Chairs Profesor Michael Templeton dan Profesor Sarah Fidler memimpin pertemuan dan acara di Jenewa untuk mengumpulkan wawasan dari alumni dan teman-teman tentang bagaimana komunitas Universitas Imperial dapat membangun hasil luar biasa dari Kerangka Penelitian Keunggulan Perguruan Tinggi (REF). untuk mendukung kemitraan pembangunan dan kerja organisasi internasional di Jenewa.

READ  Pertandingan olahraga dalam ruangan berpotensi menjadi acara supersport, kata CDC, setelah sebagian besar pemain hoki di pertandingan Florida terinfeksi Covid-19.

Delegasi Kekaisaran mengunjungi UNDP Jenewa untuk membahas percepatan teknologi dan ilmu pengetahuan yang dapat mendukung solusi pembangunan.

Sebuah pilot sedang berlangsung dengan Laboratorium Percepatan UNDP – jaringan inovasi pembangunan yang tumbuh paling cepat di dunia – untuk menempatkan siswa Imperial MSc yang bekerja di bidang teknologi air dan sanitasi dan lingkungan untuk melaksanakan proyek dengan laboratorium percepatan UNDP di India dan Indonesia.

Tim Imperial juga bertemu dengan para ahli dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk membahas solusi untuk beberapa tantangan global utama.

Para akademisi juga menjadi tuan rumah diskusi panel dengan Geneva Science and Diplomacy Anticipator (GESDA) yang berfokus pada bagaimana mengantisipasi dampak tren sains masa depan bagi manusia, masyarakat, dan planet ini dapat menginformasikan solusi pembangunan saat ini. .

Pertemuan juga diadakan dengan kepala program Forum Ekonomi Dunia (WEF) untuk kesehatan dan iklim, dengan fokus pada teknologi air dan sanitasi.

Profesor David Nabarro, ketua bersama Institut Inovasi Kesehatan Global dan Utusan Khusus untuk Covid-19 untuk WHO, berbicara kepada rekan-rekan dari komunitas Jenewa untuk menyoroti pentingnya kolaborasi ilmiah untuk membangun kembali lebih baik setelah Covid-19 dan mengembangkan program dan platform yang adil yang melampaui kesenjangan Utara-Selatan.

Written By
More from Faisal Hadi
Gempa berkekuatan 5,8 SR mengguncang provinsi Sulawesi di Indonesia tengah
Gempa berkekuatan 5,8 skala richter melanda provinsi Sulawesi Tenggara di Indonesia tengah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *