Ambil Pembelian Dari Rantai Kelontong Malaysia Karena SuperApp Asia Tenggara Mendapat Keuntungan Dari Increase Belanja On the internet

Merebut aset setuju untuk membeli jaringan grocery store Malaysia Jaya Grocery sebagai raksasa aplikasi tremendous Asia Tenggara memperluas bisnis pengiriman di tengah meningkatnya permintaan untuk pengiriman bahan makanan on line.

Perusahaan transportasi dan pengiriman yang berbasis di Singapura akan membeli semua saham biasa Jaya Grocer dan 75% saham preferen perusahaan dengan jumlah yang tidak diungkapkan, menurut sebuah menyetorkan Selasa dengan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat. Kesepakatan itu bisa bernilai hingga 1,8 miliar ringgit ($ 425 juta), Edge melaporkan.

Perkiraan turun 5,30% menjadi ditutup pada $6,79 di Nasdaq semalam. Sementara merger dengan perusahaan cek kosong Altimeter Progress Corp., yang memfasilitasi IPO A.S., menilai perusahaan sebesar $ 40 miliar, sahamnya telah jatuh sekitar 48% sejak pencatatannya.

Jaya Grocer akan membantu GrabMart, layanan pengiriman bahan makanan dari Grab, memperkuat kehadirannya di Malaysia, di mana jaringan toko bahan makanan tersebut mengoperasikan 40 toko terutama di wilayah Lembah Klang yang terdiri dari Kuala Lumpur dan negara bagian Selangor. Untuk mematuhi peraturan Malaysia, Seize mengatakan setengah dari hak suara saham Jaya Grocer akan diberikan kepada trader lokal. Kesepakatan itu diharapkan akan selesai pada kuartal pertama tahun 2022.

Get memulai pengiriman bahan makanan pada tahun 2019 sebelum pandemi Covid-19 mendatangkan malapetaka pada perekonomian kawasan, yang menyebabkan penurunan pendapatan carpool di Asia Tenggara. Meskipun aktivitas ridesharing lemah, nilai barang dagangan kotor grup naik 32% ke rekor $4 miliar pada kuartal ketiga, didukung oleh peningkatan 63% dalam GMV untuk pengiriman makanan menjadi $2,3 miliar.

Superapp telah memperluas bisnis pengirimannya karena pandemi mempercepat adopsi e-commerce dan system digital lainnya. Pengiriman bahan makanan on line adalah salah satu segmen e-commerce dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, dengan Euromonitor International memperkirakan kategori tersebut akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 24% selama beberapa tahun ke depan, mencapai hampir $ 12 miliar pada tahun 2025.

Di bulan November, GrabMart telah menandatangani kemitraan dengan grocery store dan jaringan toko kelontong di Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam. Pada saat yang sama, pihaknya telah bermitra dengan perusahaan e-commerce Lazada untuk menyediakan layanan pengiriman di hari yang sama kepada konsumen di Singapura melalui GrabExpress.

Didirikan pada tahun 2012 oleh Anthony Tan dan Tan Hooi Ling sebagai aplikasi pemesanan taksi, Seize telah berkembang menjadi aplikasi tremendous dengan memperluas bisnisnya ke layanan ridesharing, pengiriman makanan, dan layanan keuangan electronic. Perusahaan kini melayani pelanggan di lebih dari 400 kota di Kamboja, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

READ  IHSG tergelincir 2,31% ke 6.023 di akhir sesi Selasa (22/12)
Written By
More from Faisal Hadi
Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi peningkatan kepadatan di luar tata surya
CALIFORNIA, iNews.id – Pada 2018, Voyager 2 akhirnya melintasi perbatasan menandai batas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *