Ambisi energi Timor Leste bisa menjadikannya “Guyana berikutnya”

Salah satu sesi paling menarik yang dipresentasikan pada Konferensi Teknologi Lepas Pantai (OTC) baru-baru ini di Houston yang berfokus pada negara kecil Timor-Leste di Samudra Hindia, menampilkan Presiden dan Kepala Manajemen Timor Gas & Petroleo (parit timor), PE, Bpk. Antonio de Sousa. Sebagai rumah bagi 1,3 juta orang, Timor-Leste menempati bagian timur pulau yang dimiliki oleh Timor Barat, yang merupakan bagian dari Indonesia.

Setelah memperoleh kemerdekaan nasional dari Indonesia pada tahun 1999, Timor-Leste segera menemukan dirinya terlibat dalam sengketa wilayah yang melibatkan kepemilikan dari apa yang dikenal sebagai daerah “Gap”, sebuah wilayah yang terletak di antara pantai selatan dan pantai barat laut Australia. Isu tersebut cukup penting dan kontroversial bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk setuju menggantikan Indonesia sebagai pihak dalam perundingan. Salah satu pendorongnya, seperti yang diceritakan oleh Mr. de Sousa dalam diskusinya, adalah sebagian besar perairan yang membatasi Greater Sunrise Field, sebuah area dengan potensi gas alam yang tinggi yang awalnya ditemukan pada tahun 1974. .

Lulusan Universitas Sains dan Teknologi Norwegia tahun 2007, Mr. de Sousa memiliki penghargaan sebagai orang pertama dalam sejarah Timor-Leste yang memperoleh gelar master di bidang teknik reservoir minyak bumi. Dia mengambil perannya di TIMOR GAP pada saat yang genting pada pertengahan 2020, ketika pemerintah nasional memulai negosiasi mengenai kerangka hukum untuk rezim Greater Sunrise khusus antara pemerintah Timor-Leste dan Australia.

Salah satu hasil negosiasi tersebut adalah pembentukan perusahaan patungan yang akan mengatur pengembangan sumber daya Greater Sunrise Field, yang saat ini diperkirakan memiliki cadangan terpulihkan sebesar 5,1 triliun kaki kubik (TCF) gas alam dan 226 juta barel minyak bumi. kondensat. . TIMOR GAP memegang 56,56% saham dalam usaha patungan ini, dengan perusahaan Australia Energi sisi hutan memegang 33,44% dan menjabat sebagai operator. 10% sisanya milik perusahaan Jepang Osaka Gas.

Besarnya sumber daya Greater Sunrise Field saja dapat mewakili perubahan paradigma bagi warga Timor-Leste mengingat persentase cadangan yang dimiliki oleh pemerintah negara tersebut, yang sebagian merupakan hasil dari akuisisi oleh Shell dan ConocoPhillips pada tahun 2018.
POLISI
. Dalam sebuah wawancara setelah presentasinya, de Sousa mengatakan pemerintah telah menciptakan dana abadi investasi nasional berdasarkan model yang telah digunakan Norwegia selama bertahun-tahun dan terkait dengan pendapatan minyak dan gasnya sendiri, dari perkembangan utama di Laut Utara.

Rencana negara ini juga lebih dari sekadar memproduksi dan menjual gas alam dan kondensat. De Sousa merinci rencana TIMOR GAP untuk membuat fasilitas ekspor LNG darat di Timor-Leste untuk sebagian gas, serta rencana untuk menggunakan sebagian besar gas yang akan digunakan untuk mengurangi emisi dalam pembangkit listrik pulau itu. “Saat ini, kami menggunakan bahan bakar berat (yaitu bahan bakar minyak) di pembangkit listrik kami,” katanya dalam sebuah wawancara. Situs web perusahaan mencantumkan kapasitas pembangkit gabungan dari tiga pabrik yang terlibat dengan total 272 MWH dan mengatakan mesin Wartsilla yang digunakan di dalamnya dapat dikonversi untuk menggunakan gas alam.

Bapak de Sousa juga menguraikan komitmen perusahaannya terhadap perlindungan lingkungan dan langkah-langkah yang akan diambil untuk menegakkannya. Dia juga mengatakan bahwa pemerintah pusat telah menyusun seperangkat peraturan yang berkaitan dengan pembakaran gas alam dan, antara lain, perusahaan patungan berencana untuk mengintegrasikan energi matahari dan angin dalam pasokan listrik untuk operasinya. Dia kemudian membahas rencana untuk proyek penangkapan dan penyimpanan karbon yang menargetkan lapangan lain yang disebut Bayu-Undan, yang diharapkan akan segera dinonaktifkan. “Komitmen semua pihak dalam perjanjian (usaha patungan) untuk melindungi lingkungan sudah jelas,” katanya.

Aspek kunci lain dari masa depan energi Timor-Leste adalah bahwa Greater Sunrise Field jauh dari satu-satunya daerah dengan potensi minyak dan gas yang tinggi. De Sousa mengatakan TIMOR GAP saat ini sedang melakukan survei dan evaluasi seismik di beberapa daerah lain, baik lepas pantai maupun darat, yang mereka yakini memiliki potensi untuk pengembangan gas alam dan cairan di masa depan.

Semua potensi ini telah menyebabkan peserta OTC untuk menyebut Timor-Leste sebagai Guyana berikutnya, referensi ke negara kecil Amerika Selatan yang energi dan masa depan ekonominya telah sepenuhnya diubah oleh penemuan minyak besar-besaran oleh ExxonMobil
XOM
dan mitra usaha patungannya sendiri di blok lepas pantai Stabroek dalam beberapa tahun terakhir. De Sousa, timnya di TIMOR GAP dan mitra mereka memiliki tantangan besar ke depan jika mereka ingin mencapai tingkat keberhasilan yang sama, tetapi fakta di sekitar Greater Sunrise Field tentu saja menjamin tingkat kegembiraan dan optimisme yang tinggi. demi masa depan.

READ  Peneliti menemukan sinyal radio misterius dari bintang di dekat matahari - Timlo.net
Written By
More from Faisal Hadi
Berita Covid: Hakim Blokir Mandat Vaksinasi Polisi Chicago Untuk Saat Ini
Sebuah rumah stasiun di New York pada hari Jumat. Kekurangan staf telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *