Amerika Serikat Akan Mengirimkan Lebih Dari 3.000 Pasukan ke Afghanistan untuk Membantu Evakuasi Diplomat dan Pemohon Visa Khusus | Berita Dunia

Amerika Serikat mengirim lebih dari 3.000 tentara ke Afghanistan untuk membantu evakuasi diplomat dan pemohon visa khusus (SIV) saat situasi memburuk. Pasukan ini akan segera dikerahkan ke Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul.

Seribu orang lagi akan dikirim ke Qatar untuk memproses warga Afghanistan yang dievakuasi dan dipindahkan ke Amerika Serikat dengan visa khusus. 3.500 tentara lagi akan dikerahkan dari pangkalan AS di Kuwait untuk bersiap dikirim ke Afghanistan jika diperlukan.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin telah memerintahkan departemen untuk “menempatkan kemampuan sementara yang memungkinkan untuk memastikan keselamatan dan keamanan personel dan mitra sipil AS,” John Kirby, kepala juru bicara Pentagon, mengatakan pada pertemuan itu. perintah sebelumnya dari Presiden Joe. Biden mengurangi kehadiran diplomatik Amerika.

“Saya ingin menekankan bahwa pasukan ini dikerahkan untuk mendukung pengurangan personel sipil yang tertib dan aman atas permintaan Departemen Luar Negeri dan untuk membantu memfasilitasi proses kerja yang dipercepat melalui pelamar SIV,” kata Kirby, menambahkan: “Ini adalah penugasan sementara dengan fokus yang sempit.

Pengumuman pengerahan tambahan datang di tengah meningkatnya kekhawatiran dari pemerintahan Biden tentang situasi yang memburuk di Afghanistan, karena Taliban maju lebih cepat dari yang diperkirakan.

Kirby menegaskan pengerahan tambahan tidak akan mempengaruhi jadwal penarikan, yang diperkirakan akan selesai pada akhir Agustus.

Amerika Serikat telah merencanakan untuk meninggalkan sekitar 650 tentara setelah penarikan berakhir demi keamanan kedutaan dan stafnya. Tapi, dia sekarang memperkuat kehadirannya. Meskipun ini adalah tindakan sementara, Kirby tidak memberikan indikasi berapa lama masa tinggal mereka yang direncanakan.

More from Casildo Jabbour
Bentrokan di Minneapolis setelah polisi AS menembak jatuh pria kulit hitam berusia 20 tahun
Beberapa ratus orang berkumpul di Brooklyn Center pada Minggu malam. Minneapolis, Amerika...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *