Amerika Serikat Mengembalikan 248 Barang Antik yang Dicuri dari India, Termasuk Patung Nataraja Perunggu Abad ke-10 | Berita Chennai

CHENNAI: Pihak berwenang AS pada hari Kamis mengembalikan hingga 248 barang antik yang dicuri dari India dalam satu pengisian yang lebih besar. Dari jumlah tersebut, sekitar 13 diselundupkan dari berbagai kuil ke Tamil Nadu. Ini termasuk perunggu abad ke-10 Idola Nataraja dari desa Punnainallur ke Thanjavur Kuil.
Sejumlah besar barang antik, yang dilacak sebagai bagian dari penyelidikan lama terhadap proyek seni curian, diserahkan kepada pihak berwenang India dalam sebuah upacara di Konsulat India di New York.
Pihak berwenang Amerika telah meyakinkan untuk mengembalikan 157 barang antik India yang dicuri selama kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke Amerika Serikat pada tahun 2016. Mereka mengembalikan 91 barang antik lainnya. Ini adalah hasil dari upaya yang berkelanjutan dan berkelanjutan dari Kantor Kejaksaan Distrik New York yang dipimpin oleh Kolonel Mathew Bogdanosand. Mereka secara efektif dibantu oleh analis dan ahli seni kelahiran India Apsara Iyer. Pihak berwenang termasuk para ahli dari Survei Arkeologi India.
“Ini adalah pengembalian barang antik terbesar yang dicuri dari India. Ini penting jika Anda melihat rekam jejak India,” kata S Vijay Kumar, salah satu pendiri India Pride Project, sebuah kelompok pecinta seni yang bekerja untuk memulihkan barang antik India yang dicuri. .
Dia mengatakan bahwa menurut laporan Pengawas Keuangan dan Auditor Jenderal India, India membawa kembali 19 barang antik dari tahun 1972 hingga 2000. “Sejauh ini sekitar 300 barang antik telah dikembalikan ke India. Dan mengembalikan 700 barang antik pada tahun depan. Ini adalah beberapa idola. dari Jerman, Australia, Singapura dan Inggris,” tambahnya.
Barang antik ini diselundupkan dari berbagai bagian negara ke Amerika Serikat oleh Subash Kapoor. Dia menggunakan galeri Arts of the Past miliknya di New York untuk menyelundupkan barang-barang antik yang dijarah. Operation Hidden Idol oleh US Homeland Security Investigations to Kapoor Gallery’s Past Art (penggerebekan hingga 2012 di 14 lokasi penyimpanan di New York City saja) menghasilkan penyitaan 2.622 Artefak senilai lebih dari Rs 850 crore, termasuk artefak yang dijarah terutama dari India, Nepal, Sri Lanka , Afghanistan, Kamboja, Pakistan dan Thailand, kata Vijay Kumar.
Di antara barang antik yang dikembalikan ke India, idola Natraja sangat penting. Dia menghilang pada tahun 1971. Dia ditemukan di Asian Society Museum di New York.

READ  "Quad ini tidak ada hanya untuk melawan China atau pengaruhnya": Amerika Serikat
More from Casildo Jabbour
Rusia tentang sanksi AS terhadap keracunan kritikus
Sanksi yang ditargetkan diumumkan pada hari Selasa menandakan garis yang lebih keras...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *