Analisis: Apakah wabah virus korona Selandia Baru sama ‘mengerikan’ seperti yang dikatakan Trump?

Analisis: Apakah wabah virus korona Selandia Baru sama 'mengerikan' seperti yang dikatakan Trump?

Mengacu pada beberapa negara yang sekarang melihat gelombang baru kasus virus korona, Trump mengatakan “mereka menahan nama negara dan sekarang mereka mengatakan ‘whoops’.”

“Bahkan Selandia Baru, apakah Anda melihat apa yang terjadi di Selandia Baru? ‘Mereka mengalahkannya, mereka mengalahkannya.’ Itu seperti halaman depan, mereka mengalahkannya, karena mereka ingin menunjukkan sesuatu kepada saya, ā€¯tambahnya. “Masalahnya adalah, lonjakan besar di Selandia Baru … itu mengerikan.”

Selandia Baru dilaporkan sembilan kasus baru pada hari Senin. AS melaporkan puluhan ribu. Hanya satu negara bagian, Vermont, yang memiliki total kasus lebih sedikit daripada Selandia Baru, dan masih bisa menyusulnya mengingat tahap komparatif dari wabah kedua negara.
Sementara gelombang baru kasus telah menyebabkan beberapa kekhawatiran di Selandia Baru, setelah negara itu melewati lebih dari 100 hari tanpa infeksi komunitas, sebagian besar telah dikendalikan.

Tetapi komentar Trump memang menyoroti keterputusan yang terkadang mencolok antara bagaimana pemerintah menanggapi wabah, dan bagaimana tanggapan tersebut diliput di media, dan parahnya situasi di negara-negara tersebut.

Hanya sekedar berita utama, situasi terkini di Asia-Pasifik mungkin terlihat cukup mengerikan. Selandia Baru telah menunda pemilihannya dan meningkatkan pembatasan pada kehidupan sehari-hari. Australia telah mengunci sebagian negara dan bahkan menyatakan “keadaan bencana” di satu negara bagian. Korea Selatan memerintahkan ribuan tes baru dan memberlakukan tindakan jarak sosial. Hong Kong telah memberlakukan pembatasan terkuatnya.
Sementara di Eropa, orang-orang sedang berlibur. Di seluruh Inggris Raya, orang-orang berkumpul di pantai dan di taman, sementara Inggris sedang mempersiapkan untuk mengirim anak-anak kembali ke sekolah. Di AS, fokus semakin bergeser ke pemilihan November, yang tidak ada kemungkinan untuk ditunda, dan negara semakin membuka kembali dan kembali normal.
Itu statistik tidak mendukung situasi dunia yang aneh ini. AS adalah negara yang paling parah terpukul secara global, dengan 2 juta lebih banyak kasus virus korona daripada yang terburuk kedua, Brasil, dan bahkan itu mungkin bukan penghitungan yang sebenarnya, karena pengujian tetap tambal sulam. Inggris adalah negara terparah kedua di Eropa, hanya sedikit di belakang Spanyol.
Di Asia, hanya India yang masuk 10 besar, menurut penghitungan kasus oleh Universitas Johns Hopkins, sementara tidak satu pun dari empat tempat di mana gelombang baru-baru ini menarik begitu banyak liputan media bahkan menembus 60 besar.

Itu bukan untuk meminimalkan wabah baru di Selandia Baru, Australia, Korea Selatan atau Hong Kong – virus tidak kalah mematikan di tempat-tempat ini, dan kebutuhan untuk mengendalikannya tetap relevan seperti sebelumnya.

READ  Subsidi Upah Cair BLT, berikut cara memeriksanya melalui WhatsApp dan SMS: Okezone Economy
Fakta bahwa virus dapat kembali ke negara-negara yang sebagian besar telah memberantasnya sangat memprihatinkan, menunjukkan bahwa kita mungkin tidak dapat sepenuhnya melonggarkan pembatasan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun yang akan datang. Tetapi ada model untuk menanggapi gelombang seperti itu, dan itu yang digunakan di sebagian besar Asia-Pasifik: membasmi infeksi komunitas melalui penguncian, pemakaian topeng dan jarak sosial, secara bertahap mencabut kontrol saat infeksi turun, dan mengenalkannya kembali jika mereka naik lagi.

Menanggapi komentar Trump, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak melihat adanya perbandingan nyata antara cluster Selandia Baru saat ini dan puluhan ribu kasus yang dilaporkan setiap hari di AS.

“Sembilan kasus Selandia Baru dalam sehari tidak sebanding dengan puluhan ribu di Amerika Serikat, dan faktanya tidak sebanding dengan kebanyakan negara di dunia. Saya tidak khawatir orang-orang salah menafsirkan status kami,” kata Ardern.

Tindakan cepat yang diambil oleh banyak pemerintah Asia-Pasifik dalam menanggapi gelombang kasus baru, sementara mungkin memberikan kesan miring tentang betapa drastisnya situasi ini, justru bagaimana cara mengembalikan kendali. Dan meskipun berpindah dari nol menjadi beberapa lusin kasus terkadang terlihat seperti “lonjakan besar”, seperti yang dijelaskan Trump tentang wabah terbaru di Selandia Baru, bagi banyak orang, tetap jauh lebih disukai untuk tetap konsisten pada puluhan ribu infeksi setiap hari.

Written By
More from Suede Nazar
Lonjakan PMI Manufaktur Indonesia Indikasikan Optimisme Ekspor (Menteri)
Jakarta (ANTARA) – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan kenaikan Purchasing Managers’ Index...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *