Andrew Cuomo mengatakan ‘COVID adalah gejala, bukan penyakit’ dalam pidato DNC

Andrew Cuomo mengatakan 'COVID adalah gejala, bukan penyakit' dalam pidato DNC

Gubernur New York Andrew Cuomo pada hari Senin memberikan pidato ucapan selamat sendiri tentang pandemi virus corona di Konvensi Nasional Demokrat, menyatakan bahwa “COVID adalah metafora” untuk negara yang lemah.

“COVID adalah gejalanya, bukan penyakitnya. Bangsa kita sedang dalam krisis. Dan dalam banyak hal, COVID hanyalah metafora. Virus menyerang ketika tubuh lemah dan tidak bisa mempertahankan diri, ”kata Cuomo dalam pesan yang direkam sebelumnya.

Cuomo mengecam pemerintahan Trump sebagai “tidak berfungsi dan tidak kompeten” dan menyemangati New York di bawah kepemimpinannya, dengan mengatakan, “Kami mendaki gunung yang mustahil. Saat ini kami berada di sisi lain. “

New York, episentrum asli wabah AS, memiliki lebih dari dua kali lebih banyak kematian akibat COVID-19 – lebih dari 32.000 – daripada negara bagian lain, meskipun memiliki lebih sedikit kasus dari tiga negara bagian.

Peran Cuomo dalam mengirim 6.300 orang yang terinfeksi ke panti jompo selama krisis dikreditkan sebagai bagian dari tingkat kematian yang lebih tinggi di New York.

“Kami melihat kegagalan pemerintah yang mencoba menyangkal virus, kemudian mencoba mengabaikannya dan kemudian mencoba mempolitisasi,” kata Cuomo dalam sambutannya di DNC. “Pemerintah federal yang gagal yang menyaksikan New York disergap oleh kelalaian mereka dan kemudian menyaksikan New York menderita, tetapi selama itu tidak ada yang dipelajari sama sekali.”

Cuomo hanya menyebut nama Trump secara singkat.

“Hanya tubuh yang kuat yang bisa melawan virus. Dan perpecahan Amerika melemahkannya. Donald Trump tidak membuat divisi awal. Divisi tersebut menciptakan Trump. Dia hanya memperburuk keadaan, ”kata gubernur.

“Kekuatan kolektif kami dijalankan melalui pemerintah. Akibatnya sistem kekebalan kita dan pemerintah federal kita saat ini tidak berfungsi dan tidak kompeten. Itu tidak bisa melawan virus. Nyatanya, ia bahkan tidak melihatnya datang. “

READ  Internet Dipukul Oleh Pic Kemunduran Bipasha Basu. Lihat Posnya

Profil nasional Cuomo meningkat secara dramatis selama hari-hari awal pandemi di bulan Maret – sedemikian rupa sehingga banyak Demokrat berharap dia akan mendapatkan nominasi, daripada Joe Biden.

Namun Cuomo sempat menyebut nama mantan wakil presiden di akhir pidatonya.

“Joe Biden adalah apa yang saya sebut Amerika tangguh. Tangguh dengan cara terbaik. Tangguh yaitu cerdas, bersatu, disiplin dan penuh kasih. Joe Biden bisa memulihkan jiwa Amerika, ”kata Cuomo. “Dan itulah yang dibutuhkan negara kita saat ini.”

Written By
More from Suede Nazar
Kenali pemicu sariawan, dari bahan kimia hingga stres
KOMPAS.com – Saat cedera terjadi rongga mulut, menimbulkan lesi dan perih, biasa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *