Anggota Parlemen BJP Ingin Shashi Tharoor Keluar Sebagai Ketua Panel di Baris Panggilan Facebook

Shashi Tharoor membahas masalah dengan media alih-alih “dengan kami”, kata Rajyavardhan Rathore dari BJP (File)

New Delhi:

Pertarungan atas perselisihan Facebook memanas hari ini dengan seruan untuk mencopot Shashi Tharoor sebagai ketua Komite Tetap Parlemen untuk Teknologi Informasi. Sementara Nishikant Dubey dari BJP menulis kepada Pembicara Om Birla, menuntut agar dia dicopot, Menteri Persatuan Rajyavardhan Rathore juga ikut serta dengan sepucuk surat, menuduh Tuan Tharoor “melanggar peraturan”.

“Kami tidak menentang perwakilan dari organisasi mana pun yang dipanggil, tetapi dia (Tuan Tharoor) alih-alih berdiskusi dengan kami, malah membahasnya dengan media,” kata Rathore seperti dikutip oleh kantor berita ANI.

Menuntut agar Tuan Tharoor dicopot sebagai ketua Komite Tetap, Nishikant Dubey menulis, “Masa jabatan Tuan Tharoor telah kontroversial … Berbicara dalam bahasa Inggris Spenserian dengan aksen asing tidak memberikan kebebasan kepada seseorang untuk mengabaikan lembaga parlemen”.

Mr Dubey dan Mr Tharoor telah mengajukan pelanggaran mosi hak istimewa terhadap satu sama lain atas masalah ini. Di bagian bawah perselisihan adalah tweet Mr Tharoor bahwa Komite Tetap Parlemen untuk Teknologi Informasi yang dia pimpin, ingin mendengar dari Facebook tentang masalah ujaran kebencian.

Kongres dan BJP telah memperebutkan sebuah laporan di The Wall Street Journal, yang mengklaim bahwa Facebook dengan sengaja mengabaikan konten yang mengganggu dari anggota BJP yang berkuasa dan suara-suara sayap kanan meskipun masalah tersebut “ditandai secara internal”.

Mr Tharoor mengatakan panel anggota parlemen akan mempertimbangkan kesaksian di bawah topik “Menjaga hak-hak warga negara dan pencegahan penyalahgunaan platform media berita sosial / online”.

Mr Dubey, yang juga anggota panel, segera membalas bahwa Ketua Standing Committee “tidak memiliki kewenangan untuk melakukan apapun tanpa membicarakan agenda dengan anggotanya”. Mr Tharoor, katanya dalam postingannya, hanya mendorong agenda Kongres Rahul Gandhi – yang merupakan orang pertama yang men-tweet laporan WSJ.

READ  Tidak ada iPhone 12, Apple Fanboy kecewa

Mr Tharoor kemudian memindahkan pemberitahuan karena pelanggaran hak istimewa, menuduh Mr Dubey membuat “komentar yang meremehkan” di media sosial. Mr Dubey menanggapi dengan pemberitahuan terhadap Mr Tharoor dan Rahul Gandhi, mengatakan bahwa sementara yang pertama telah “melampaui semua batas kesopanan, etika dan prinsip dasar prosedur parlemen”, yang terakhir telah “menyebarkan berita palsu dan kebencian”.

“Jika kita mengikuti buku, Tharoor tidak dapat menjalankan kekuasaan tanpa dukungan anggota. Meskipun penjelasannya adalah ‘masalah untuk kepentingan umum ini harus kita tangani,” kata Rathore hari ini.

Mengutip mantan Sekretaris Jenderal Lok Sabha PDT Acharaya, ia menambahkan bahwa berdasarkan Rule 276, meski panitia tidak memfinalisasi daftar saksi dan itu merupakan hak ketua, hal tersebut harus menjadi pertimbangan panitia dan ketua. harus membuat komite menjadi percaya diri.

Written By
More from Suede Nazar
Chandrababu Naidu Akan Merawat Pendidikan Anak Perempuan Petani Andhra
Chandrababu Naidu: Saya telah memutuskan untuk menjaga pendidikan kedua putri (File) Amaravati:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *