Angkatan Laut China Bantu Selamatkan Kapal Selam KRI Nanggala 402 yang Tenggelam – Nasional

AFP

Jakarta
Sel, 4 Mei 2021

2021-05-04
15:50
121
559f5bc8c5224ad06a25184c0a455f46
2
Nasional
China, Nanggala, KRI-Nanggala-402, Kapal Selam, Diplomasi, Prabowo-Subianto
Untuk membebaskan

Kapal Angkatan Laut China telah tiba di lepas pantai Bali untuk membantu memasang kembali kapal selam yang tenggelam bulan lalu, menewaskan 53 awak, Angkatan Laut Indonesia mengatakan pada hari Selasa saat bersiap untuk operasi penyelamatan laut dalam.

Bantuan itu datang setelah kapal asing lainnya dari Australia, Singapura dan Malaysia meninggalkan kepulauan itu, setelah membantu pihak berwenang menemukan kapal yang terdampar itu.

KRI Nanggala 402 – salah satu dari lima kapal selam di armada Angkatan Laut Indonesia – hilang bulan lalu dalam perjalanan untuk berpartisipasi dalam latihan torpedo langsung.

Sebuah kendaraan penyelamat bawah laut yang disediakan oleh negara tetangga Singapura secara visual mengkonfirmasi bahwa kapal selam buatan Jerman itu tergeletak di dasar laut sedalam lebih dari 800 meter, dipecah menjadi tiga bagian, membenarkan bahwa tidak ada harapan untuk menemukan korban selamat.

Dua kapal penyelamat China sedang menunggu di perairan Bali, sementara yang ketiga dijadwalkan tiba Selasa malam, kata angkatan laut Indonesia, menambahkan bahwa pejabat angkatan laut China di Bali membantu meninjau data yang dikumpulkan di kapal selam.

Ketiga kapal penyelamat itu bisa menyelam hingga kedalaman 4.500 meter.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan duta besar Beijing untuk negara itu menawarkan untuk membantu Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

“Penawaran tersebut telah diterima dengan baik oleh pemerintah Indonesia,” katanya dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Kapal dari Pokja Khusus Pengatur Hulu Migas SKK Migas yang digunakan untuk operasi pengeboran juga akan bergabung dalam operasi penyelamatan. Ini memiliki crane dengan kapasitas 1.200 ton.

READ  Pakai nomor 8 di Milan, Tonali minta izin dulu dari Gattuso: Okezone Bola

Pekan lalu, Angkatan Laut mengatakan magnet bertenaga tinggi dan balon udara adalah salah satu opsi yang memungkinkan untuk mengangkat kapal selam. Robot bawah air juga akan digunakan dalam operasi tersebut, katanya.

Militer belum memberikan penjelasan resmi atas tenggelamnya kapal selam berusia puluhan tahun, yang dikirim ke negara Asia Tenggara itu pada 1981.

Written By
More from Umair Aman
Bukan gara-gara Lionel Messi, mantan manajer itu mengungkapkan alasan Antoine Griezmann gagal di Barcelona
TWITTER.COM/GRIEZMANNTALK Dua penyerang Barcelona, ​​Antoine Griezmann dan Lionel Messi, tampil dalam pertandingan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *