“Antara Kera dan Manusia” oleh Gregory Forth

Pada tanggal 2 September 2003, di sebuah gua di pulau Flores di Indonesia, tim arkeolog Australia dan Indonesia menemukan kerangka kecil yang hampir lengkap yang menyerupai manusia purba berukuran kerdil. Selama tahun berikutnya, mereka menemukan lebih banyak kerangka dan beberapa bagian kerangka. Pada tahun 2009, jumlahnya adalah empat belas orang yang ditemukan oleh para arkeolog seluruh atau sebagian sisa-sisa kerangka. Karena banyak bilah batu juga telah ditemukan dan populasi fauna Flores tidak termasuk primata non-manusia, para ilmuwan datang dengan gagasan bahwa sisa-sisa organik yang ditemukan dari tahun 2003 memang milik makhluk yang agak hidup. .

Awalnya, para ilmuwan mengatakan semua sisa kerangka berusia sekitar 12.000 tahun. Baru-baru ini, perkiraan direvisi ke atas. Beberapa tampaknya berusia hingga 100.000 tahun. Sisa-sisa termuda diperkirakan berusia sekitar 60.000 tahun. Begitu juga sains. Hasil berubah seiring perubahan metode pengukuran.

Meskipun makhluk purba secara resmi disebut Homo floresiensis (atau Manusia Flores), karena perawakannya yang kerdil, para ilmuwan menjuluki mereka “hobbit”. Meskipun tidak ada sisa-sisa kurang dari 60.000 atau mungkin 50.000 tahun telah ditemukan, desas-desus yang belum diverifikasi berlimpah bahwa beberapa hobbit hidup di pulau itu, mungkin tinggal di hutan pegunungan terpencil. Orang-orang Lio, yang saat ini membentuk sebagian besar populasi pulau, menggambarkannya sebagai bipedal, relatif berbulu, dan seukuran Manusia Flores.

Dalam buku barunya Antara kera dan manusia: seorang antropolog yang mencari jejak hominoid tersembunyi, Gregory Forth berangkat untuk mengungkap misteri makhluk yang mungkin atau mungkin bukan keturunan Manusia Flores. Sepanjang jalan, ia menemukan banyak pertanyaan untuk dipertimbangkan. Misalnya, apakah hobbit modern Flores, seperti Big Foot di Amerika Barat, mungkin sepenuhnya imajiner dan berdasarkan mitos? Apakah hobbit asli benar-benar manusia yang hidup atau kedekatan mereka dengan bilah batu hanya kebetulan? Apakah mereka nenek moyang langsung dari Lios yang jauh lebih besar saat ini? Jika hobbit tidak berevolusi di Flores (ingat, pulau ini tidak memiliki primata non-manusia), bagaimana dan kapan mereka sampai di sana?

antara monyet dan Manusia adalah bacaan yang menarik bagi seseorang yang memahami bahwa sementara arkeologi adalah tentang ilmu material dan perkiraan tanggal dan tujuan yang pasti, antropologi adalah tentang percakapan dan budaya. Forth tidak membawa laboratorium alat ukur terkalibrasi untuk tugasnya. Dia melibatkan Lios dalam diskusi informal tentang apa yang telah mereka lihat dan dengar. Ingatan tidak sempurna, seperti yang dijelaskan Forth dalam bukunya, dan pertemuan dengan hobbit modern dapat menakuti siapa pun. Seperti yang ditunjukkan Forth lebih lanjut, emosi yang kuat seperti ketakutan dapat mengubah apa yang diingat semua orang. Mungkin keanehan ingatan itu sendiri adalah alasan mengapa cerita yang dilaporkan ke Forth oleh orang-orang Lio sangat beragam.

Pada akhirnya, dan bahkan dengan semua godaan data pembicaraan yang dilakukan Forth, antara kera dan manusia pasti tidak membuktikan apa-apa. Yang diharapkan karena, seperti banyak antropologi, buku ini bahkan tidak berusaha untuk sampai pada pernyataan definitif. Sebagai gantinya, ia menyajikan catatan informasi membingungkan yang dikumpulkan Forth, kemudian memaparkan ide-ide antropolog sendiri tentang apakah hobbit Flores modern secara langsung diturunkan dari zaman dahulu. Saya akan merugikan Forth dengan mengungkapkan temuannya. Saya hanya berpikir jika Anda ingin berpetualang, Anda mungkin ingin membaca bukunya.


Pegasus, Hardcover $28,95 (336 p) ISBN 978-163-936-143-4. Tersedia juga di e-book. Tanggal publikasi 3 Mei 2022.

READ  Dewan ICAO Menyetujui Serangkaian Kriteria Keberlanjutan yang Komprehensif untuk Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan
Written By
More from Faisal Hadi
Kapal yang hilang diduga ‘tenggelam’ setelah puing-puing ditemukan
Benda-benda yang ditemukan di kapal selam Indonesia yang hilang, termasuk sajadah. Kapal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *