Antropolog Percaya Spesies Manusia Purba Mungkin Masih Hidup di Pulau Flores

Pada tahun 2003, para arkeolog yang mencari bukti migrasi manusia modern dari Asia ke Australia menemukan kerangka kecil yang cukup lengkap dari spesies manusia yang punah di pulau Flores, Indonesia, yang dikenal sebagai Homo floresiensis. Atau, seperti yang lebih dikenalnya, The Hobbit, setelah makhluk sarapan kecil JRR Tolkein yang rakus. Hobbit.

Spesies ini awalnya diperkirakan bertahan sampai tanggal yang relatif baru, sekitar 12.000 tahun yang lalu, sebelum analisis lebih lanjut mendorong tanggal itu kembali ke masa lalu. sekitar 50.000 tahun. Tetapi seorang pensiunan profesor antropologi Universitas Alberta mengatakan bukti bahwa keberadaan spesies yang berkelanjutan mungkin telah diabaikan dan Hobbit mungkin masih hidup hari ini, atau setidaknya dalam ingatan yang hidup.

Dalam sebuah opini untuk Para ilmuwan promosikan buku berikutnya antara kera dan manusiaGregory Forth berpendapat bahwa ahli paleontologi dan ilmuwan lain telah mengabaikan pengetahuan dan cerita asli tentang “manusia kera” yang hidup di hutan Flores.

“Tujuan saya menulis buku ini adalah untuk menemukan penjelasan terbaik—yakni, yang paling rasional dan didukung secara empiris—dari catatan Lio tentang makhluk-makhluk itu,” kata Forth. tertulis di kamar. “Ini termasuk laporan penampakan oleh lebih dari 30 saksi mata, dengan siapa saya telah berbicara secara langsung. Dan saya menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk menjelaskan apa yang mereka katakan kepada saya adalah bahwa hominid non-sapiens telah bertahan di Flores hingga hari ini atau baru-baru ini.

Dia menulis bahwa zoologi rakyat lokal orang Lio yang menghuni pulau itu berisi cerita tentang manusia yang berubah menjadi hewan saat mereka bergerak dan beradaptasi dengan lingkungan baru, yang dia samakan dengan jenis Lamarckismeitu pewarisan sifat-sifat fisik yang diperoleh.

READ  FENOMENSI LANGIT Sangat langka Desember 2020 - Jupiter dan Saturnus tampak sangat dekat dengan Bumi

“Seperti yang diungkapkan oleh penelitian lapangan saya, perubahan yang didalilkan seperti itu mencerminkan pengamatan lokal tentang persamaan dan perbedaan antara spesies leluhur yang diduga dan keturunannya yang berbeda,” katanya.

Lio mengidentifikasi makhluk-makhluk ini sebagai hewan, tidak memiliki bahasa kompleks atau teknologi yang dimiliki manusia. Namun, kesamaan luar biasa mereka dengan manusia dicatat.

“Untuk Lio, penampilan manusia kera sebagai sesuatu yang tidak sepenuhnya manusiawi membuat makhluk itu tidak normal dan karena itu bermasalah dan mengganggu,” tulis Forth.

Untuk saat ini, yang paling dekat yang bisa kita kencani H. floresiensis hidup masih 50.000 tahun yang lalu. Tetapi Forth bersikeras bahwa pengetahuan asli dimasukkan ketika kita mempelajari evolusi hominid.

“Naluri awal kami, saya kira, adalah menganggap manusia kera yang ada di Flores sebagai sepenuhnya imajiner. Tapi, menanggapi serius apa yang dikatakan orang Lio, saya tidak menemukan alasan yang baik untuk berpikir begitu,” katanya. “Apa yang mereka katakan tentang makhluk itu, ditambah dengan jenis bukti lain, sepenuhnya konsisten dengan spesies hominin yang masih hidup, atau spesies yang baru punah dalam 100 tahun terakhir.”

Written By
More from Faisal Hadi
Peringatan 61 tahun Mauritania menyoroti stabilitas dan ekonomi yang menjanjikan – Infoforial
Informasi (The Jakarta Write-up) Jakarta Sabtu, 27 November 2021 2021-11-27 00:01 7aef0dba57bd6534dccb3dcb6a04e0fe...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *