Apa itu bulan biru?

Malam tanggal 31 Oktober akan menyaksikan sesuatu terjadi sekali di bulan biru, secara harfiah. Dan apa itu? Nah, bulan biru. Ini mungkin terdengar misterius dan mengasyikkan, tapi mari kita tenangkan Anda: bulan biru tidak lain adalah bulan purnama vanila yang naik di langit 12 kali setahun.

Jadi mengapa nama yang penuh warna ini? Kami akan menjelaskan.

Ada 12 Bulan Purnama per tahun, atau satu Bulan Purnama. Seiring waktu, beberapa budaya mulai memberi nama pada setiap bulan purnama. Tidak ada konvensi untuk penamaan Bulan Purnama, atau nama yang umum digunakan (kami memiliki daftar lengkap di akhir) yang ditetapkan.

Jadi, apa itu bulan biru?

Secara tradisional, bulan biru adalah bulan purnama ketiga dalam satu musim (musim semi, panas, gugur, atau dingin). Tapi, sebagai National Aeronautics and Space Administration (Nasa) menjelaskan, di suatu tempat di sepanjang garis, definisi tradisional ini disalahartikan dan menjadi: Bulan Purnama kedua dalam satu bulan. Definisi lama masih digunakan. Jadi, sekarang kita memiliki bulan biru musiman dan bulan biru bulanan. Bulan biru pada 31 Oktober merupakan jenis bulanan (bulan purnama pertama bulan ini pada 1 dan 2 Oktober).

MENGAPA DISEBUT BULAN BIRU?

Nama itu ada hubungannya dengan ungkapan “sekali dalam bulan biru”. Menurut NASA, pada tahun 1883 a Gunung berapi Indonesia bernama Krakatau telah meledak mengirim gumpalan awan abu ke langit. Awan ini mengandung partikel dengan ukuran yang tepat untuk menyebarkan cahaya merah. Ini membuat Bulan tampak biru. Peristiwa langka.

Sekarang, kita biasanya melihat 12 Bulan Purnama per tahun – tiga bulan dalam setiap empat musim. Namun, karena setiap Bulan Purnama berjarak 29,5 hari, ini berarti dibutuhkan 354 hari bagi Bulan untuk menyelesaikan 12 fase penuh. Hari-hari yang tersisa dalam setahun terus bertambah hingga setiap dua setengah tahun, 13 Bulan Purnama muncul dalam satu tahun kalender. Bulan Purnama “ekstra” ini adalah peristiwa langka dan itulah mengapa disebut Bulan Biru.

READ  Mencegah melemahnya otot astronot di luar angkasa, peneliti ilmiah mencari tikus

APAKAH BULAN BIRU?

Maaf mengecewakanmu, tapi tidak. Bulan biru pada 31 Oktober kemungkinan besar akan cerah dan putih seperti semua bulan purnama. Namun, seperti yang kami jelaskan di atas, Bulan berwarna biru adalah suatu kemungkinan, tetapi membutuhkan kondisi atmosfer tertentu yang membiaskan berkas cahaya dengan cara yang benar.

Bulan biru pada 31 Oktober akan muncul seperti kebanyakan Bulan Purnama (gambar Getty)

TIDAK ADA TITIK UNTUK MEMONITOR BULAN BIRU?

Nah, Bulan Purnama selalu merupakan Bulan Purnama dan merupakan keajaiban untuk ditonton. Menurut timeanddate.com, bulan biru purnama pada 31 Oktober akan berada pada waktunya kemuliaan penuh tak lama setelah 8:15 malam.. Dan, oh, saat Anda melakukannya, jangan lewatkan objek “ berbintang ” merah terang tepat di sebelah Bulan. Itu bukan bintang, tapi Mars tetangga kita.

APA SAJA BULAN LENGKAP LAINNYA?

Seperti yang kami jelaskan sebelumnya, tidak ada konvensi untuk penamaan Blue Moons. Tetapi menurut National Geographic, ini adalah nama bulan purnama yang umum digunakan:

NAMA BULAN LENGKAP

Written By
More from Faisal Hadi

Kurangi efek radiasi dari layar gadget selama belajar di rumah? begini caranya

MADIUN – Sudah hampir enam bulan sejak kegiatan belajar pandemi Covid-19 harus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *