Apa itu Jalur Perjalanan Vaksin?

Pembukaan kembali perjalanan internasional sehari setelahnya Covid-19 tidak akan pernah menjadi masalah yang sederhana. Sejak akhir tahun lalu, beberapa negara telah merancang dan bereksperimen dengan berbagai konsep untuk memungkinkan pergerakan penumpang antar negara. Ini termasuk gelembung udara, paspor vaksin, koridor sirkulasi dan bahkan a sistem lampu lalu lintas. Tambahan terbaru dalam daftar ini adalah Vaccinated Travel Lane (VTL), yang diperkenalkan oleh Singapura. Meskipun masih dalam masa pertumbuhan, para ahli percaya itu bisa menjadi pro forma untuk yurisdiksi yang terbuka untuk pelancong yang divaksinasi.

Apa saja jalur sirkulasi yang divaksinasi?

VTL pada dasarnya adalah perpanjangan jalur perjalanan, tetapi hanya untuk pelancong yang telah divaksinasi lengkap. Hingga saat ini, Singapura telah membentuk VTL dengan dua yurisdiksi – Jerman dan Brunei Darussalam – yang memungkinkan penumpang yang divaksinasi penuh dari kedua lokasi ini untuk tiba di Singapura untuk perjalanan apa pun tanpa persyaratan karantina, yang sebaliknya wajib bagi mereka yang bepergian ke Singapura.

Bagaimana cara kerja VTL ini?

Singapura akan menetapkan penerbangan khusus dengan negara di sisi lain jalur hanya untuk penumpang dengan Paspor Perjalanan Bervaksinasi (VTP) yang dikeluarkan oleh Pemerintah Singapura. Penumpang yang divaksinasi penuh akan dapat meminta VTP mulai 1 September untuk melakukan perjalanan mulai 8 September pada penerbangan yang ditentukan. Warga negara Singapura dan penduduk tetap tidak perlu mengajukan VTP untuk kembali ke rumah di bawah VTL.

BERGABUNG SEKARANG: Rantai Telegram Ekspres Dijelaskan

Apa yang harus dilakukan wisatawan?

Untuk meminta VTP, pelancong harus divaksinasi lengkap – seseorang akan dianggap divaksinasi lengkap 14 hari setelah menerima rejimen lengkap vaksin yang disetujui WHO untuk penggunaan darurat. Ini termasuk Covishield Institut Serum India.

READ  Tahir Raj Bhasin: Selalu merasa saya menjalani perayaan ketika India memenangkan Piala Dunia '83

Permintaan VTP harus dilakukan antara tujuh dan 30 hari kalender sebelum perkiraan tanggal masuk ke Singapura. Persyaratan karantina telah dihapus untuk penumpang yang tiba dengan penerbangan VTL. Namun, mereka masih harus mengikuti tes RT-PCR 48 jam sebelum waktu keberangkatan yang dijadwalkan dan membayar di muka untuk tes PCR Covid-19 Hari 3 dan 7 Pasca-Kedatangan mereka saat meminta VTP. Penting juga untuk dicatat bahwa pelancong ke Singapura hanya boleh berada di negara atau wilayah keberangkatan mereka dan/atau Singapura dalam 21 hari terakhir berturut-turut sebelum keberangkatan mereka ke Singapura.

Apakah ini berarti penumpang yang tidak divaksinasi lengkap tidak akan bisa bepergian ke Singapura?

Penerbangan khusus antara Jerman dan Singapura (oleh Lufthansa dan Singapore Airlines) dan Brunei Darussalam (oleh Royal Brunei Airlines dan Singapore Airlines) hanya akan membawa penumpang dengan VTP. Namun, selain itu, penerbangan biasa dari negara-negara ini dan lainnya berdasarkan perjanjian dengan Singapura juga akan diizinkan untuk terbang. Pada penerbangan ini, penumpang tanpa VTP dapat melakukan perjalanan, tetapi mereka akan dikenakan persyaratan karantina yang ketat saat tiba di Singapura.

Maskapai penerbangan Jerman Lufthansa akan mulai mengoperasikan penerbangan VTL antara Frankfurt dan Singapura mulai 16 September, dengan penerbangan dua kali seminggu pada hari Kamis dan Sabtu. Singapore Airlines akan mengoperasikan penerbangan VTL antara Frankfurt dan Singapura pada 7 September dan antara Munich dan Singapura pada 8 September.

Buletin | Klik untuk penjelasan terbaik hari ini ke kotak masuk Anda

More from Casildo Jabbour

Wanita yang Diselamatkan Setelah 26 Jam Dari Runtuhnya Gedung Maharashtra

Runtuhnya gedung Raigad: Seorang wanita diselamatkan setelah dia menghabiskan 26 jam di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *