Apa yang akan menjadi agenda? – sang diplomat

Pada KTT G20 ke-15 di Arab Saudi pada bulan November, secara resmi diumumkan bahwa Indonesia akan menjadi ketua kelompok pada tahun 2022. Sebagai persiapan, Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah menerbitkan sebuah keputusan presiden pembentukan komite nasional untuk penyelenggaraan KTT G20 tahun depan. Keputusan yang dirilis pada Mei 2021 itu menjelaskan keterlibatan berbagai kementerian di Indonesia dalam persiapan acara tersebut, antara lain Kementerian Luar Negeri, Kementerian Keuangan, dan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.

Menyusul masa jabatan Jokowi, ketiga kementerian strategis ini semuanya memaparkan visi Indonesia untuk KTT G20. Pertama, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi baru-baru ini diidentifikasi beberapa pertanyaan kunci untuk diperdebatkan oleh 20 ekonomi paling maju di dunia. Retno menekankan urgensi fokus pada pemulihan world wide dari pandemi COVID-19 dan pentingnya membangun produktivitas, ketahanan, keberlanjutan, kemitraan, dan kepemimpinan di antara negara-negara G20. Dia juga mengatakan Indonesia akan bekerja untuk memperkuat diplomasi di bidang kesehatan, menyoroti kesenjangan yang lebar saat ini antara negara maju dan berkembang pada vaksin COVID-19.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto ditambahkan Ketertarikan Indonesia untuk melakukan reformasi struktural dan keuangan pascapandemi COVID-19, terutama di bidang-bidang seperti digitalisasi, pengembangan sumber daya manusia, dan pemberdayaan perempuan dan pemuda. Dia juga menyebutkan pentingnya upaya worldwide G20 untuk mengurangi risiko pandemi di masa depan. Menteri Keuangan Sri Mulyani disetujui isu reformasi keuangan, yang menyatakan bahwa Indonesia akan menyiapkan method pembiayaan berkelanjutan jelang KTT. Diskusi akan fokus pada pengembangan pembiayaan infrastruktur yang lebih kuat, regulasi keuangan dan inklusi keuangan, serta software keuangan hijau.

Sementara masalah domestik Indonesia disorot oleh tiga menteri, G20 bukan hanya tentang kepentingan tuan rumah sendiri itu harus mengatasi masalah yang relevan dengan kelompok secara keseluruhan. Lantas apa prioritas utama negara-negara G20 saat ini?

READ  Menteri Erick ganti direksi dan nomenklatur Bulog, ini susunan direksi baru

Tak pelak lagi, pandemi COVID-19 akan menjadi agenda utama KTT tahun depan, terbukti dengan dipilihnya Indonesia “Recover Jointly, Get better Stronger” sebagai tema utama pertemuan. . Sementara kelompok tersebut telah secara efektif mengelola konsekuensi dari krisis keuangan 2008, tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi lebih serius dan lebih beragam. Selain itu, pandemi telah muncul di antara sejumlah tantangan dan tren worldwide yang mengkhawatirkan lainnya, mulai dari meningkatnya populisme dan polarisasi hingga regresi demokratis dan ketidaksetaraan ekonomi yang terus-menerus. Banyak yang berpendapat bahwa pandemi COVID-19 telah mempercepat tren ini, sementara juga mengungkapkan kesenjangan yang signifikan antara pemerintah G20 dalam menyusun langkah-langkah yang konsisten, cepat dan efektif untuk mengatasi virus. Krisis tersebut juga mengungkap kelemahan sistem pemerintahan global saat ini, termasuk discussion board-discussion board seperti G20.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

G20 juga dikritik karena responsnya yang lambat dan tidak memadai terhadap pandemi. Meskipun kelompok tersebut telah beberapa kali bertemu untuk membahas krisis COVID-19, namun aksi kerjasama yang diusulkan telah tidak cocok dengan insentif dari masing-masing pemerintah. Setiap pemerintah telah memprioritaskan tanggung jawabnya untuk melindungi warganya sendiri, bukan kelompok secara keseluruhan. Dalam hal ini, G20 tidak kebal terhadap tumbuhnya nasionalisme yang mengacak berbagai bentuk kerjasama multilateral, mendorong akademisi untuk menggambarkan pengelompokan kembali sebagai “hilang dalam tindakan” pada COVID-19.

Dominasi Amerika Serikat dalam kelompok tersebut mungkin juga berkontribusi pada kegagalan G20. Di bawah kepemimpinan Donald Trump misalnya, Amerika Serikat memperluas persaingannya dengan China ke kelompok itu, mengganggu upaya kolektif untuk menangani virus. Seperti banyak badan tata kelola internasional multi-stage, G20 bisa dibilang tidak kebal terhadap kesenjangan kekuasaan di antara para anggotanya. Situasi ini menuntut reformasi mendasar, dan Indonesia mungkin berusaha untuk membuat kemajuan ke arah ini tahun depan. Sementara perubahan kepemimpinan di Gedung Putih dapat memberikan tingkat solidaritas G20 yang lebih besar, sebagian besar ketegangan antara Beijing dan Washington tetap ada.

READ  Terus turun, harga emas makin menyisakan Rp1 juta / gram

Mungkin kritik yang paling banyak dibahas dari kelompok tersebut adalah fluiditas agenda KTT G20. Setiap negara tuan rumah diperbolehkan untuk membawa sesuatu yang baru ke dalam agenda G20 pada setiap pertemuan tahunan dan dengan demikian berkontribusi pada kurangnya respon kebijakan yang koheren dan berkelanjutan dari kelompok tersebut. Dalam hal ini, Indonesia perlu memastikan bahwa rencana aksi akhir G20 dapat membantu masing-masing negara anggota mencapai tujuan mereka sendiri.

Posisi Indonesia terutama akan fokus mewakili suara negara berkembang yang duduk di luar G20. Tahun lalu, misalnya, Jokowi kendaraan pentingnya restrukturisasi utang bagi negara-negara berpenghasilan rendah dan dukungan finansial bagi negara-negara berkembang untuk menghindari keterpurukan ekonomi akibat pandemi. Dengan memperhatikan kepentingan-kepentingan khusus tersebut, Indonesia harus mampu mendorong semua anggota G20 untuk mengembangkan kemauan politik yang diperlukan untuk menghidupkan kembali ekonomi world. Indonesia harus berperan sebagai penjaga multilateralisme G20, dan bukan hanya sebagai “negara berkembang”. Konsensus jarang terjadi dalam tata kelola world saat ini, dan oleh karena itu kesetaraan dan inklusi di antara anggota harus ditunjukkan sebagai nilai inti.

Dalam merancang kebijakan, partisipasi semua pemangku kepentingan terkait sangat diperlukan agar hasil kebijakan dapat memenuhi tuntutan masyarakat luas, termasuk kaum muda, dengan baik. Kaum muda adalah salah satu kelompok penduduk dunia yang paling terpukul oleh krisis saat ini. Generasi muda saat ini menghadapi dunia yang lebih digital dengan risiko pengangguran yang tinggi dan perubahan persyaratan dan keterampilan profesional. Di banyak negara G20, kaum muda merupakan mayoritas penduduk dan karena itu merupakan mesin utama pertumbuhan ekonomi. Ide-ide mereka akan sangat berharga bagi G20 untuk mengembangkan kebijakan yang lebih tepat dan efektif.

READ  Ribuan orang dievakuasi di tengah banjir di Jawa Barat, Indonesia

Agenda Indonesia untuk KTT G20 tahun depan selaras dengan agenda tahun lalu laporan OECD tentang kebijakan untuk pemulihan yang kuat dan masa depan yang berkelanjutan, inklusif dan tangguh, yang menggambarkan pentingnya mengembangkan dan mendistribusikan peralatan kesehatan dan diagnostik – terutama vaksin COVID-19 – secara merata, mempromosikan rantai nilai world-wide yang efisien dan kuat, membangun ekonomi yang lebih ramah lingkungan , dan mencegah arus keluar modal yang tiba-tiba dan krisis utang negara. Namun, dalam proses negosiasi, Indonesia dituntut untuk mengantisipasi kesenjangan “politik” di antara negara-negara anggota G20. Indonesia dapat mengadakan pertemuan pra-KTT dengan negara-negara besar seperti China, AS, Inggris, dan Jepang untuk mendapatkan dukungan politik terlebih dahulu. Konsultasi ini akan menjadi penting jika Indonesia ingin berhasil dalam mengejar reformasi yang berarti selama masa kepresidenannya.

Didirikan pada tahun 1999, G20 pada awalnya adalah sebuah konsorsium yang dirancang untuk menanggapi krisis keuangan Asia tahun 1997. Sekarang pandemi COVID-19 telah melepaskan sejumlah tantangan sosial, ekonomi dan politik di seluruh dunia, kehadiran dan kontribusi G20 berada dalam sorotan. Tuan rumah KTT G20 di Indonesia tahun depan menawarkan kesempatan bagi pemerintahan Jokowi untuk menegaskan kembali kepemimpinan bangsa dan membantu membangun konsensus di antara ekonomi terbesar dunia menuju solusi kolektif masalah international.

Written By
More from Faisal Hadi

Harga Vaksin Covid-19 Inggris Lebih Murah Dari China

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto membandingkan harga vaksin...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *