Apa yang dicapai Shinzo Abe, yang memiliki hubungan khusus dengan Narendra Modi, untuk hubungan Indo-Jepang

Shinzo Abe, mantan perdana menteri Jepang, telah meninggal, penyiar publik Jepang NHK mengumumkan pada hari Jumat (8 Juli). Dia sebelumnya tidak sadarkan diri dan tidak menunjukkan tanda-tanda vital setelah ditembak dan terluka saat rapat umum pemilihan pagi tadi. Dia berusia 67 tahun.

NHK mengatakan: “Menurut pejabat LDP, Shinzo Abemantan perdana menteri, yang ditembak mati saat pidato, meninggal di sebuah rumah sakit di kota Kashihara, prefektur Nara, di mana dia dirawat.

Pembunuh itu diidentifikasi oleh media Jepang sebagai Tetsuya Yamagami yang berusia 41 tahun, yang merupakan mantan Marinir Pasukan Bela Diri Jepang.
Abe – salah satu pemimpin terpenting Jepang dalam sejarah pasca-perangnya – adalah perdana menteri terlama di negara itu, setelah menjabat dua periode dari 2006 hingga 2007 dan kemudian dari 2012 hingga 2020. Dia mengumumkan pada Agustus 2020 bahwa dia akan mengundurkan diri dari jabatannya. posisi setelah kebangkitan penyakit kronis. Abe, yang saat itu berusia 65 tahun, akan tetap menjabat hingga September 2021.

Selama masa jabatannya, Abe adalah teman baik India dan hubungan di mana dia secara pribadi berinvestasi. Dia juga memiliki hubungan khusus dengan Perdana Menteri. Narendra Modiyang keluar beberapa kali.

Setelah Abe mengumumkan keputusannya untuk mundur pada tahun 2020, Modi men-tweet, “Menyedihkan mendengar kesehatanmu yang buruk, sahabatku @AbeShinzo. Dalam beberapa tahun terakhir, berkat kepemimpinan bijak dan komitmen pribadi Anda, kemitraan India-Jepang menjadi lebih dalam dan lebih kuat dari sebelumnya. Saya berharap dan berdoa untuk pemulihan Anda yang cepat.

READ  Foto satelit menunjukkan 120 kapal berlabuh menunggu rilis dari Terusan Suez

Pada hari Jumat, ketika berita tentang serangan terhadap Abe menyebar, Modi mentweet: “Sangat sedih dengan serangan terhadap teman baik saya Abe Shinzo. Pikiran dan doa kami bersamanya, keluarganya, dan orang-orang Jepang. »

Perdana Menteri Narendra Modi, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan istrinya Akie Abe mengendarai kendaraan terbuka selama roadshow mereka di Ahmedabad pada hari Rabu. (Foto ekspres oleh Javed Raja)

Transformasi Hubungan Indo-Jepang

Selama tugas pertamanya pada 2006-07, Abe mengunjungi India dan berpidato di parlemen. Selama tugas keduanya — di mana ia melampaui rekor yang dibuat oleh Eisaku Sato, paman buyutnya, selama beberapa hari berturut-turut berkuasa — ia mengunjungi India tiga kali: Januari 2014, Desember 2015 dan September 2017. Tidak ada Perdana Menteri Jepang lain yang pernah melakukannya begitu banyak kunjungan ke India.

Dia adalah perdana menteri Jepang pertama yang menjadi tamu utama dalam parade Hari Republik pada tahun 2014. Ini mencerminkan komitmennya untuk menjalin hubungan dengan India — dia disambut oleh pemerintah yang akan menghadapi pemilihan pada Mei 2014. Sebagai penguasa Jepang , dia dijodohkan. baik oleh UPA di bawah arahan Dr. Manmohan Singh dan NDA di bawah Modi.

Sementara fondasi untuk “kemitraan global Jepang-India” diletakkan pada tahun 2001 dan KTT bilateral tahunan disepakati pada tahun 2005, Abe telah mempercepat laju hubungan sejak 2012.

Pada bulan Agustus 2007, ketika Abe pertama kali mengunjungi India sebagai Perdana Menteri, dia menyampaikan pidato “Pertemuan Dua Laut” yang sekarang terkenal – meletakkan dasar bagi konsep Indo-Pasifiknya. Konsep ini kini telah menjadi mainstream dan salah satu pilar utama hubungan Indo-Jepang.
Selama masa jabatan keduanya, Abe membantu memperkuat hubungan.

Perdana Menteri Modi dan Abe

Setelah beberapa kali mengunjungi Jepang sebagai Ketua Menteri Gujarat, Modi sebagai Perdana Menteri memilih Jepang untuk kunjungan bilateral pertamanya di luar distrik, pada September 2014. Modi dan Abe sepakat untuk memperbarui tingkat hubungan bilateral dalam “kemitraan strategis dan global khusus”. Hubungan tersebut telah berkembang untuk mencakup isu-isu mulai dari tenaga nuklir sipil hingga keamanan maritim, kereta api berkecepatan tinggi hingga infrastruktur berkualitas, dari kebijakan Act East hingga strategi Indo-Pasifik.

READ  Ghislaine Maxwell, Jeffrey Epstein bertukar $ 20 juta dalam transaksi

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berjabat tangan dengan pendukungnya setelah kampanye di Fukushima, Jepang, 10 Oktober 2017. (Reuters)

Ketika Modi pergi ke Jepang pada tahun 2014, kesepakatan nuklir Indo-Jepang masih belum pasti, dengan Tokyo terbuka untuk pakta dengan negara yang bukan anggota Perjanjian Proliferasi Nuklir. Pemerintah Abe meyakinkan hawk anti-nuklir di Jepang untuk menandatangani kesepakatan pada 2016. Pakta itu adalah kunci kesepakatan India dengan perusahaan nuklir AS dan Prancis, yang dimiliki atau dimiliki saham di perusahaan Jepang.

Kerjasama Pertahanan dan Indo-Pasifik

Sementara perjanjian keamanan telah ada sejak 2008, di bawah Abe, kedua belah pihak memutuskan untuk mengadakan pertemuan menteri luar negeri dan pertahanan (2+2) dan memulai negosiasi tentang perjanjian keamanan.akuisisi dan lintas-layanan – semacam logistik militer pakta dukungan. Pada November 2019, pertemuan pertama menteri luar negeri dan pertahanan diadakan di New Delhi. Pakta Transfer Peralatan dan Teknologi Pertahanan juga ditandatangani pada tahun 2015, kesepakatan yang tidak biasa untuk Jepang pascaperang.

Selama masa jabatan Abe, India dan Jepang semakin dekat dalam arsitektur Indo-Pasifik. Abe telah menjelaskan pandangannya tentang pertemuan dua laut dalam pidatonya tahun 2007 ketika Quad dibentuk. Itu dengan cepat runtuh, tetapi pada Oktober 2017, ketika agresi Cina meningkat di Pasifik, Samudra Hindia, dan perbatasan India di Doklam, Jepang-nya Abe yang benar-benar angkat bicara tentang gagasan untuk menghidupkan kembali Quad. Pada November 2017, itu dihidupkan kembali ketika pejabat India, Jepang, Australia, dan AS bertemu di Manila di sela-sela KTT Asia Timur.

Bersamaan dengan India dalam pertarungan dengan China

Sejak 2013, tentara India dan China telah mengalami empat bentrokan perbatasan yang diketahui publik – April 2013, September 2014, Juni-Agustus 2017 dan yang berkelanjutan sejak Mei 2020. Jepang pimpinan Abe telah mendukung India melalui semuanya . Selama krisis Doklam dan kebuntuan saat ini, Jepang membuat pernyataan menentang China karena mengubah status quo.

READ  Pengunjung India terjebak di UEA dengan tagihan rumah sakit $ 30.493

Kerjasama infrastruktur

Ketika Abe berkunjung pada tahun 2015, India memutuskan untuk memperkenalkan sistem Shinkansen (kereta peluru). Di bawah kepemimpinan Abe, India dan Jepang juga telah membentuk Forum Act East dan terlibat dalam proyek-proyek di timur laut, yang diawasi ketat oleh China. Kedua negara juga telah merencanakan proyek bersama di Maladewa dan Sri Lanka antara lain untuk melawan pengaruh Beijing.

Seorang pemimpin yang selalu dirindukan India

Abe adalah pemimpin G-7 yang berharga bagi India, yang fokus pada pencapaian strategis, ekonomi dan politik, dan tidak terganggu oleh perkembangan domestik India – yang membuat New Delhi nyaman.

Setelah menyambut Modi ke rumah leluhurnya di Yamanashi, resepsi pertama yang diberikan kepada seorang pemimpin asing, Abe diadakan selama tur di Ahmedabad. Namun, rencana kunjungannya ke India pada Desember 2020 di Guwahati dibatalkan karena protes terhadap Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan.
Ketika Abe mengumumkan bahwa dia telah memutuskan untuk mundur, seorang pejabat South Block mengatakan penggantinya “akan memiliki sepatu besar untuk diisi.”

Cukup tepat, pemerintah India pada Januari 2021 mengumumkan Padma Vibhushan, penghargaan sipil tertinggi kedua di negara itu, untuk Abe.
Pertemuan terakhir Modi dengan Abe adalah pada 24 Mei tahun ini, ketika perdana menteri bertemu dengannya di sela-sela KTT Quad di Tokyo.

More from Casildo Jabbour
Natal, China menyiapkan ‘kado’ untuk Amerika Serikat di Laut China Selatan
Jakarta, CNBC Indonesia – Tentara Pembebasan Rakyat China (Tentara Pembebasan Rakyat /...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *